Kompas.com - 02/04/2022, 15:19 WIB

SEMARANG-KOMPAS.com - Tangannya menengadah, sembari melantunkan Yasin dan doa tahlil melawan deburan ombak.

Suara lirih itu datang dari empat peziarah yang melakukan tradisi nyadran menyambut bulan suci Ramadhan di wilayah pesisir Tambakrejo, Kota Semarang.

Tak seperti Tempat Pemakaman Umum (TPU) kebanyakan, TPU Tambakrejo, Kota Semarang kini hanya terlihat seperti hantaran laut biasa. Tidak ada gerbang masuk, pohon kamboja, pun batu nisan.

Baca juga: Sinyal di Desa Wadas Hilang Saat Warga Gelar Nyadran

Ribuan makam di TPU Tambakrejo sudah habis terkikis akibat abrasi dan air pasang laut atau rob beberapa tahun terakhir.

Aris Triyatmoko, seorang warga Sembungharjo, Genuk bersama anak dan isterinya datang untuk berziarah mendoakan mendiang sanak keluarganya yang dikebumikan di pemakaman Tambakrejo.

Dirinya mengatakan, meskipun makam tersebut sudah tidak terlihat, Aris beserta keluarganya selalu menyempatkan waktu untuk mengirim doa menjelang Ramadhan dan Lebaran.

“Sebagai wujud bakti kami kepada orangtua. Ingin mendoakan secara dekat, walaupun tidak bisa menjangkau tanah kuburnya," ujar Aris kepada Kompas.com, Sabtu (2/4/2022).

Menurut Aris, wujud pemakaman Tambakrejo masih bisa terlihat pada 2017. Namun seiring berjalannya waktu, di 2018 sudah mulai tenggelam.

Kendati demikian, Aris harus mengarungi lautan dengan perahu kecil untuk menyambangi pemakaman.

Baca juga: Warga Wadas Gelar Tradisi Nyadran, Doakan Keselamatan Bumi dari Kerusakan

"Dulu masih tahu posisi patoknya dimana. Tapi sekarang sudah tenggelam semua, jadi cukup dari pinggiran saja," kata Aris.

Kondisi tersebut juga dialami oleh Dani, seorang warga Tambakrejo yang kerap mengirim doa untuk almarhum sang ayah yang dimakamkan di TPU Tambakrejo.

Dengan mata berkaca-kaca, dirinya mengungapkan jika harus menerima kondisi makam ayah yang tenggelam.

"Sedih sebenernya, tapi mau gimana lagi. Keadaannya sudah seperti ini," ucap Dani.

Sementara itu, Dani beserta keluarganya juga harus menyeberangi laut dengan perahu kecil untuk berziarah.

"Kami satu keluarga di atas perahu, berdoa sambil tabur bunga. Sebenernya takut tapi tekad ingin berdoa di sana," jelas Dani.

Baca juga: 12 Tradisi Jelang Ramadhan di Indonesia, Padusan sampai Nyadran

Diceritakan oleh Dani, sejumlah warga telah berhasil memindahkan makam dari TPU Tambakrejo ke pemakaman lain di Semarang, meski tidak banyak.

Sehingga, momen hari Kamis, Jumat atau menjelang bulan puasa dan Lebaran masih sering dikunjungi peziarah.

"Saya pernah dimintai tolong warga Cilosari memindahkan 12 makam ke TPU Bergota. Pernah juga melihat kerangka yang terkena arus," ucap Dani.

Meski sudah berncana memindahkan makam, hingga saat ini, baik Aris maupun Dani masih mempertahankan makam keluarganya di TPU Tambakrejo.

"Sudah bilang sama Pak Kyai, tapi katanya tidak apa-apa tidak dipindah. Yang penting selalu didoakan," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabur 10 Hari Usai Bunuh dan Kubur Jasad Istri di Hutan, Pria di Maluku Ditangkap

Kabur 10 Hari Usai Bunuh dan Kubur Jasad Istri di Hutan, Pria di Maluku Ditangkap

Regional
Santri di Rembang Bakar Temannya Sendiri, Begini Kronologinya

Santri di Rembang Bakar Temannya Sendiri, Begini Kronologinya

Regional
Remaja di Pangkalpinang Terluka, Diduga Ditembak Oknum Aparat

Remaja di Pangkalpinang Terluka, Diduga Ditembak Oknum Aparat

Regional
Dari Sopir Sampai Dosen Ikut Dipanggil KPK dalam Kasus Jual Beli Jabatan Bupati Pemalang

Dari Sopir Sampai Dosen Ikut Dipanggil KPK dalam Kasus Jual Beli Jabatan Bupati Pemalang

Regional
Lanudal Kupang Tanam Ratusan Pohon Cendana di Lahan Berbatu, Ini Tujuannya

Lanudal Kupang Tanam Ratusan Pohon Cendana di Lahan Berbatu, Ini Tujuannya

Regional
Cerita Lansia Rawat Dua Anak ODGJ, Dikurung di Pondok Sempit Sejak Puluhan Tahun

Cerita Lansia Rawat Dua Anak ODGJ, Dikurung di Pondok Sempit Sejak Puluhan Tahun

Regional
Truk Tangki Minyak Goreng Terguling di Muba, Tumpahannya Diperebutkan Warga

Truk Tangki Minyak Goreng Terguling di Muba, Tumpahannya Diperebutkan Warga

Regional
Polda Jateng Tangkap 28 Pelaku Judi dalam Sehari

Polda Jateng Tangkap 28 Pelaku Judi dalam Sehari

Regional
Fosil Gajah Purba Sepanjang 2,5 Meter Usia Jutaan Tahun Ditemukan di Kudus

Fosil Gajah Purba Sepanjang 2,5 Meter Usia Jutaan Tahun Ditemukan di Kudus

Regional
Gara-gara Tukar Guling Tak Sesuai Prosedural, Perangkat Desa di Sukoharjo Saling Lapor ke Polisi

Gara-gara Tukar Guling Tak Sesuai Prosedural, Perangkat Desa di Sukoharjo Saling Lapor ke Polisi

Regional
Remaja 14 Tahun di Kalbar Diperkosa 6 Pria, Pelaku Masih Diburu Polisi

Remaja 14 Tahun di Kalbar Diperkosa 6 Pria, Pelaku Masih Diburu Polisi

Regional
Istri Ferdy Sambo Tersangka, Pengamat Hukum Unila: Putri Candrawathi Terendus Terlibat sejak Lama

Istri Ferdy Sambo Tersangka, Pengamat Hukum Unila: Putri Candrawathi Terendus Terlibat sejak Lama

Regional
Gibran Cari Pelaku Balap Liar Mobil di Flyover Purwosari, Polisi: Yang Jelas Tidak Ada Ampun

Gibran Cari Pelaku Balap Liar Mobil di Flyover Purwosari, Polisi: Yang Jelas Tidak Ada Ampun

Regional
Markas Judi Online di Kepri Digerebek, Dikelola dari Kamboja dan Beromzet Ratusan Juta Rupiah

Markas Judi Online di Kepri Digerebek, Dikelola dari Kamboja dan Beromzet Ratusan Juta Rupiah

Regional
Anak Pukuli Ayahnya Sendiri hingga Tewas, Motif Belum Diketahui

Anak Pukuli Ayahnya Sendiri hingga Tewas, Motif Belum Diketahui

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.