Tracing Klaster Perkantoran, Kasus Covid-19 Semarang Bertambah Jadi 18 Orang

Kompas.com - 10/01/2022, 18:06 WIB
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi usai meresmikan Gedung Inspektorat Kota Semarang, Senin (10/1/2022) KOMPAS.com/RISKA FARASONALIAWali Kota Semarang Hendrar Prihadi usai meresmikan Gedung Inspektorat Kota Semarang, Senin (10/1/2022)

SEMARANG, KOMPAS.com-Tercatat ada 18 kasus baru orang terkonfirmasi positif Covid-19 di Kota Semarang, Jawa Tengah.

Dari jumlah itu, 11 orang warga Kota Semarang dan tujuh orang warga luar kota.

Hal itu disampaikan Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi (Hendi) usai meresmikan Gedung Inspektorat Kota Semarang, Senin (10/1/2022).

Hendi menyebut penambahan kasus itu bermula dari hasil penelusuran keluarga dari klaster perkantoran di daerah Pelabuhan Tanjung Emas.

"Seminggu yang lalu kasus bermula dari sebuah perkantoran. Ada lima orang di daerah pelabuhan dari lima orang di-tracing keluarga-keluarganya kemudian muncul angka cukup tinggi 18 (kasus), tujuh dari luar kota dan 11 dari Semarang. Ini merupakan bagian tracing dari salah satu klaster perkantoran pelabuhan," jelas Hendi.

Baca juga: Sidak PTM di Gresik, Khofifah: Semoga Tidak Ada Klaster Pendidikan

Saat ditanya wartawan terkait temuan varian Omicron di wilayahnya, Hendi masih menunggu hasil pengambilan sampel yang telah dikirim ke laboratorium.

"Tinggal nunggu teman-teman kesehatan yang pasti sampel-sampel sudah dikirim ke beberapa lab. Sampai dengan hari ini belum ada hasil yang pasti. Semua sudah dilalukan sesuai prosedur," ungkap Hendi.

Hendi pun mengingatkan kepada warganya untuk tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan karena pandemi belum usai.

Selain itu, pihaknya juga berupaya melakukan percepatan vaksinasi di Kota Semarang.

"Ini menunjukan bahwa Covid-19 belum selesai. Yang sudah kita lakukan menjaga prokes, percepatan vaksin. Itu ternyata kadang-kadang masih jebol juga karena kita abai dengan prokes. Maka seluruh warga Semarang mari kita jangan abai dengan prokes. Kita tetapp disiplin karena Covid belum selesai," ucap Hendi.

Baca juga: Klaster Sekolah di Gunungkidul, 44 Orang Positif Covid-19

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Pemilu 2024, FX Rudy Ungkap PDI-P Solo Sudah Panaskan Mesin Partai

Jelang Pemilu 2024, FX Rudy Ungkap PDI-P Solo Sudah Panaskan Mesin Partai

Regional
Positif PMK, 4 Sapi di Semarang Diisolasi 14 Hari

Positif PMK, 4 Sapi di Semarang Diisolasi 14 Hari

Regional
1.259 Sapi Terjangkit PMK di Aceh Tamiang Sembuh, Pengetatan Masih Dilakukan

1.259 Sapi Terjangkit PMK di Aceh Tamiang Sembuh, Pengetatan Masih Dilakukan

Regional
Diduga Pungut Uang Jasa Tambang, 2 Polisi Perairan Dilaporkan ke Propam, Ini Kata Polda Babel

Diduga Pungut Uang Jasa Tambang, 2 Polisi Perairan Dilaporkan ke Propam, Ini Kata Polda Babel

Regional
Ditangkap Saat Edarkan Sabu, Seorang Pemuda di Muna Sultra Batal Menikah

Ditangkap Saat Edarkan Sabu, Seorang Pemuda di Muna Sultra Batal Menikah

Regional
Gerebek Rumah Bandar Narkoba, Seorang Polisi di Sumsel Tertembak

Gerebek Rumah Bandar Narkoba, Seorang Polisi di Sumsel Tertembak

Regional
Sidang Kasus Korupsi, Bupati Nonaktif Banjarnegara Dituntut 12 Tahun Penjara

Sidang Kasus Korupsi, Bupati Nonaktif Banjarnegara Dituntut 12 Tahun Penjara

Regional
Sapi Terjangkit PMK di Banyumas Bertambah Jadi 6 Ekor, Pemeriksaan Diperketat

Sapi Terjangkit PMK di Banyumas Bertambah Jadi 6 Ekor, Pemeriksaan Diperketat

Regional
Terlanjur Nyaman, Warga Semarang Ada yang Tetap Pakai Masker

Terlanjur Nyaman, Warga Semarang Ada yang Tetap Pakai Masker

Regional
Dampak PMK, Kuota Hewan Kurban di Batam Diprediksi Tidak Cukup

Dampak PMK, Kuota Hewan Kurban di Batam Diprediksi Tidak Cukup

Regional
Arus Deras, Truk Pengangkut Bantuan Sembako Korban Banjir di Kukar Terguling

Arus Deras, Truk Pengangkut Bantuan Sembako Korban Banjir di Kukar Terguling

Regional
Antisipasi Kecelakaan, Sejumlah Pohon di Jalan Lintas Taba Penanjung-Kepahiang Akan Dipangkas

Antisipasi Kecelakaan, Sejumlah Pohon di Jalan Lintas Taba Penanjung-Kepahiang Akan Dipangkas

Regional
Gara-gara Penumpang Buang Puntung Rokok, Bus Tiara Mas Terguling di Sumbawa, 9 Orang Terluka

Gara-gara Penumpang Buang Puntung Rokok, Bus Tiara Mas Terguling di Sumbawa, 9 Orang Terluka

Regional
Ayah dan Anak di Bandung Barat Jadi Tersangka Pengeroyokan, Pisau Masih Menancap di Pundak Korban

Ayah dan Anak di Bandung Barat Jadi Tersangka Pengeroyokan, Pisau Masih Menancap di Pundak Korban

Regional
Hari Terakhir Jabat Bupati Lanny Jaya, Befa Jigibalom Minta Pemekaran Provinsi Pegunungan Tengah Segera Disahkan

Hari Terakhir Jabat Bupati Lanny Jaya, Befa Jigibalom Minta Pemekaran Provinsi Pegunungan Tengah Segera Disahkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.