Kompas.com - 11/12/2021, 05:30 WIB

BLITAR, KOMPAS.com - Sebuah gambar seorang perempuan muda memeluk wanita lanjut usia dengan latar belakang Gunung Semeru meletus, beredar di media sosial.

Lukisan tersebut adalah goresan tangan Uky Tantra, pelukis mural dan cerita bergambar asal Desa Gaprang, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar, Jawa Timur.

Di media sosial, gambar menyentuh itu disertai narasi, Rumini bersimpuh memeluk sang ibu Salamah.

Rumini dan Salamah ditemukan meninggal dalam keadaan berpelukan setelah wilayah Desa Curah Kobokan, tempat mereka tinggal, diterjang awan panas guguran Gunung Semeru.

Baca juga: Tak Ada Penyekatan Jalan Saat Libur Nataru, Kota Blitar Andalkan Posko PPKM Tingkat RT/RW

Tak hanya gambar Rumini peluk Salamah

Bukan hanya gambar Rumini tengah memeluk Salamah, Uky Tantra juga membuat dua lembar gambar lainnya terkait bencana erupsi Gunung Semeru.

"Semuanya intinya sama, tentang kepahlawanan dan cinta kasih manusia terutama seorang ibu," kata Uky, kepada Kompas.com di Desa Gaprang, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar, Jumat (10/12/2021).

Gambar kedua masih berkaitan dengan kisah Rumini.

Uky menggambarkan sosok anak Rumini yang baru berusia empat tahun bernama Zaki, menarik pakaian yang dikenakan ayahnya, Imam Syafi'i.

Uky mengungkapkan, dia menggambarkan segmen itu setelah mendapatkan kiriman foto-foto Zaki di barak pengungsian bersama Imam Syafi'i.

"Saya membayangkan Zaki yang terus menanyakan kepada ayahnya tentang keberadaan ibunya," ujar Uky.

Baca juga: Pilu di Kaki Gunung Semeru

Uky Tantra, pria yang menggambar sketsa Rumini saat ditemui di rumahnya di Blitar.KOMPAS.com/ASIP AGUS HASANI Uky Tantra, pria yang menggambar sketsa Rumini saat ditemui di rumahnya di Blitar.

Namun dalam imajinasi Uky, penggalan kisah haru itu kelak akan memberikan kekuatan kepada Zaki saat dirinya menyadari, sang ibu rela berkorban karena cinta kasihnya kepada Salamah.

"Semoga kesedihan Zaki kehilangan ibunya kelak terobati oleh kebanggaan kepada Rumini yang menjadi pahlawan cinta," tambah dia.

Pada lembar kertas ketiga berukuran 10x15 sentimeter, Uky menuangkan kisah dari korban letusan Gunung Semeru lainnya.

Kisah itu yakni mengenai seorang ibu yang ditemukan tewas dalam keadaan menggendong anak balitanya.

Uky menggambarkan, ibu tersebut mengenakan pakaian tradisional Jawa.

Tangan kirinya menggendong balita, sedangkan tangan kanan memegang tameng untuk berlindung dari material vulkanik Gunung Semeru.

"Bayangan saya itu seperti tamengnya tokoh Captain America," ujarnya.

Wajah perempuan itu dia gambarkan mengekspresikan ketakutan namun tetap berupaya melindungi anak yang dia gendong.

Baca juga: Korban Meninggal Bencana Erupsi Gunung Semeru Jadi 45 Orang, 9 Masih Hilang

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kecelakaan di Tol Cipali, 2 Penumpang Bus Primajasa Meninggal, 1 Luka Berat

Kecelakaan di Tol Cipali, 2 Penumpang Bus Primajasa Meninggal, 1 Luka Berat

Regional
KM Setia Makmur Tenggelam di Laut Arafura, 15 ABK Hilang

KM Setia Makmur Tenggelam di Laut Arafura, 15 ABK Hilang

Regional
UPDATE Covid-19 di Kaltim, Kalteng, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 3 Juli 2022

UPDATE Covid-19 di Kaltim, Kalteng, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 3 Juli 2022

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 3 Juli 2022

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 3 Juli 2022

Regional
Penjelasan Polisi Soal Moge Dikawal Petugas Masuk Tol Pekanbaru-Bangkinang yang Belum Resmi Dibuka

Penjelasan Polisi Soal Moge Dikawal Petugas Masuk Tol Pekanbaru-Bangkinang yang Belum Resmi Dibuka

Regional
Motif Pria Bunuh Ibu Kandungnya di NTT, Stres Berpisah dengan Istri dan Anaknya

Motif Pria Bunuh Ibu Kandungnya di NTT, Stres Berpisah dengan Istri dan Anaknya

Regional
Detik-detik Damkar Tangkap Piton 5 Meter di Parepare, Kesulitan karena Sembunyi di Bebatuan

Detik-detik Damkar Tangkap Piton 5 Meter di Parepare, Kesulitan karena Sembunyi di Bebatuan

Regional
Diduga Depresi karena Menganggur, Warga Pemalang Tewas Gantung Diri

Diduga Depresi karena Menganggur, Warga Pemalang Tewas Gantung Diri

Regional
5 Hari Hilang Terseret Banjir, Remaja 13 Tahun di NTT Ditemukan Tewas

5 Hari Hilang Terseret Banjir, Remaja 13 Tahun di NTT Ditemukan Tewas

Regional
Duduk Perkara Perusakan dan Pembakaran Rumah di Buleleng, Kepala Desa Adat Diduga Hasut Warga

Duduk Perkara Perusakan dan Pembakaran Rumah di Buleleng, Kepala Desa Adat Diduga Hasut Warga

Regional
Pemuda yang Hilang Saat Menyelam di Pantai Harlem Jayapura Ternyata Mahasiswa Kedokteran Uncen

Pemuda yang Hilang Saat Menyelam di Pantai Harlem Jayapura Ternyata Mahasiswa Kedokteran Uncen

Regional
Pakai PLTS, Pengusaha Seni Ukir Relief di Jepara Hemat 50 Persen

Pakai PLTS, Pengusaha Seni Ukir Relief di Jepara Hemat 50 Persen

Regional
Wakili Jateng, Offroader Pemalang Sabet Emas Fornas VI Palembang

Wakili Jateng, Offroader Pemalang Sabet Emas Fornas VI Palembang

Regional
Profil Jayawijaya, Ibu Kota Provinsi Papua Pegunungan

Profil Jayawijaya, Ibu Kota Provinsi Papua Pegunungan

Regional
Nasib 46 Calon Haji Dideportasi, Perusahaan Jasa di Bandung Barat Tidak Resmi hingga Sempat Terdampar di Jeddah

Nasib 46 Calon Haji Dideportasi, Perusahaan Jasa di Bandung Barat Tidak Resmi hingga Sempat Terdampar di Jeddah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.