Seruni Klaim Temukan 29 Kekerasan Seksual di Universitas Udayana, Rektor: Datanya Siapa?

Kompas.com - 22/11/2021, 15:03 WIB
Ilustrasi korban kekerasan. Kekerasan dalam hubungan, toxic relationship, hubungan beracun, relationship abuse. SHUTTERSTOCKIlustrasi korban kekerasan. Kekerasan dalam hubungan, toxic relationship, hubungan beracun, relationship abuse.

BALI, KOMPAS.com - Serikat Perempuan Indonesia (Seruni) Bali menerima sebanyak 29 aduan terkait dugaan kekerasan seksual di Universitas Udayana (UNUD).

Ketua Umum Seruni Bali Ulfiya Amirah mengatakan, aduan tersebut diterima sejak 11 Juli 2020 hingga Oktober 2021.

"Seruni Bali sudah menerima 29 aduan dugaan kekerasan seksual mahasiswa Unud dan satu korban non-mahasiswa Unud," kata Amirah dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (22/11/2021).

Baca juga: UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 21 November 2021

Korban hingga bentuk kekerasan

Amira menjelaskan, para korban dugaan kekerasan seksual itu terdiri dari 13 orang menempuh pendidikan di Fakultas Ilmu Budaya (FIB), 2 orang di Fakultas Hukum, dan 1 orang dari Fakultas Pertanian (FP).

Selain itu, ada sebanyak 1 orang di Fakultas Peternakan (FAPET), 2 orang di Fakultas Kedokteran Hewan (FKH), 2 orang di Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB), 1 orang di Fakultas Teknologi Pertanian (FTP).

Sedangkan para pelaku, menurut Amirah, antara lain bersatus akademisi atau dosen, mahasiswa, alumnus, buruh, hingga masyarakat umum.

Bentuk kekerasan yang dialami korban yakni lima kasus perkosaan, 19 kasus pelecehan seksual, tiga kasus intimidasi bernuansa seksual, satu kasus eksploitasi seksual dan dua kasus kekerasan berbasis gender online (KBGO).

"Variasi jenis kekerasan seksual didasarkan pada pengalaman korban bisa lebih dari satu jenis kekerasan seksual," ujarnya.

Baca juga: Napi Perempuan di Bali Mencoba Bunuh Diri dengan TenggaK Cairan Detergen

Tak semua korban melapor ke rektorat

Amirah menjelaskan, tidak semua korban yang mengalami kekerasan seksual mau melapor ke Rektorat UNUD.

Hal itu disebabkan tak ada mekanisme pelaporan dan penangganan kekerasan seksual di UNUD.

Sehingga tak ada juga jaminan dari UNUD untuk memberikan sanksi tegas terhadap pelaku dan pemulihan terhadap korban.

"UNUD sudah lama menormalkan kekerasan seksual, sehingga tidak sedikit dari korban yang hanya terbatas pada pelaporan kepada Seruni tanpa tuntutan hak pemulihan korban lebih jauh. Mekanisme pelaporan dan jaminan kepastian pemulihan dari UNUD yang belum ada, menjadikan korban tidak menuntut jauh," tuturnya.

Baca juga: Gunakan Seragam Polri Saat Pesta Halloween, WN Amerika di Bali Minta Maaf

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Keracunan Makanan di Lebak Bertambah Jadi 172 Orang, 3 di Antaranya Dirujuk ke RS

Korban Keracunan Makanan di Lebak Bertambah Jadi 172 Orang, 3 di Antaranya Dirujuk ke RS

Regional
Biografi Singkat Raden Saleh dan Makna Lukisan Penangkapan Pangeran Diponegoro

Biografi Singkat Raden Saleh dan Makna Lukisan Penangkapan Pangeran Diponegoro

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 23 Januari 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 23 Januari 2022

Regional
Sejumlah Warga di Bogor Deklarasi Dukung Ridwan Kamil Maju di Pilpres 2024

Sejumlah Warga di Bogor Deklarasi Dukung Ridwan Kamil Maju di Pilpres 2024

Regional
Sejarah Vaksin di Indonesia, dari Pandemi Cacar hingga Covid-19

Sejarah Vaksin di Indonesia, dari Pandemi Cacar hingga Covid-19

Regional
5 Fakta E-KTP Digital, dari Syarat dan Cara Pembuatan hingga Dilengkapi QR Code

5 Fakta E-KTP Digital, dari Syarat dan Cara Pembuatan hingga Dilengkapi QR Code

Regional
Detik-detik Ambulans Polisi di NTT Terbalik Saat Antar Pelayat, Seorang Bocah Tewas di Lokasi

Detik-detik Ambulans Polisi di NTT Terbalik Saat Antar Pelayat, Seorang Bocah Tewas di Lokasi

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Januari 2022

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 23 Januari 2022

Regional
Truk Bermuatan Kertas Terguling di Jalan Kota Malang, Sopir Terancam Pidana

Truk Bermuatan Kertas Terguling di Jalan Kota Malang, Sopir Terancam Pidana

Regional
2 Hari Kabur dari Lapas Bengkulu Utara, Narapidana Ini Ditangkap di Mukomuko

2 Hari Kabur dari Lapas Bengkulu Utara, Narapidana Ini Ditangkap di Mukomuko

Regional
Karyawan BRI Link Tewas Saat Kejar Perampok, Polisi: Pelaku Menembakkan Senjata ke Kepala Korban

Karyawan BRI Link Tewas Saat Kejar Perampok, Polisi: Pelaku Menembakkan Senjata ke Kepala Korban

Regional
Dua Warga di NTB Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Dua Warga di NTB Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 23 Januari 2022

Regional
Seorang Siswa SD di Garut Diduga Meninggal Dunia Usai Divaksin

Seorang Siswa SD di Garut Diduga Meninggal Dunia Usai Divaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.