Kompas.com - 12/10/2021, 11:32 WIB
Bupati Banyumas Achmad Husein seusai mengisi kuliah umum di STIKOM Yos Sudarso Purwokerto, Rabu (15/9/2021). KOMPAS.COM/FADLAN MUKHTAR ZAINBupati Banyumas Achmad Husein seusai mengisi kuliah umum di STIKOM Yos Sudarso Purwokerto, Rabu (15/9/2021).

PURWOKERTO, KOMPAS.com - Kabupaten Banyumas menjadi salah satu dari lima kabupaten dan kota di Jawa Tengah yang masuk prioritas penanganan kemiskinan ekstrem.

Bupati Banyumas Achmad Husein menjelaskan, wilayahnya mendapat perhatian dari pemerintah pusat karena jika ditilik dari jumlah penduduk dengan kemiskinan ekstrem cukup besar yaitu 29.000 kepala keluarga (KK) atau 109.000 jiwa.

"Walaupun dari sisi presentase di Jateng, Banyumas tidak masuk lima besar, tapi karena jumlah penduduk dan luas wilayah sehingga menjadi perhatian pemerintah pusat," kata Husein saat acara Ngobras Bakul Peso melalui channel Youtube pribadinya yang dikutip, Selasa (12/10/2021).

Baca juga: 14.000 Warganya Masuk Tingkat Kemiskinan Ekstrem, Bupati Kebumen: Targetnya 2022 Sudah Zero

Husein meminta masyarakat tidak perlu mengkhawatirkan terkait besarnya jumlah kemiskinan ekstrem di Banyumas.

Menurutnya, jumlah orang miskin terus berkurang.

"Tren penurunan kemiskinan sudah on the track, hanya terganggu akibat pandemi. Insya Allah recovery selesai dalam dua tahun, setiap tahun kami targetkan penurunan 0,6 persen," jelas Husein.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengentaskan kemiskinan ekstrem, kata Husein, pemerintah kabupaten akan mendapat alokasi bantuan dari pemerintah pusat untuk penduduk di 25 desa yang tersebar di lima kecamatan.

Baca juga: Wapres: 5 Kabupaten di Jawa Tengah Jadi Prioritas Percepatan Pengentasan Kemiskinan Ekstrem

Pemkab juga akan mengalokasikan APBD untuk pelatihan ketrampilan bagi 25 desa tersebut ditambah 12 desa lainnya yang menjadi prioritas.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Banyumas Suprih Handayani mengatakan, dalam beberapa tahun terkahir tingkat kemiskinan di Banyumas menunjukkan penurunan.

Dia memaparkan, pada tahun 2013 jumlah penduduk miskin tercatat 18,44 persen. Sedangkan pada tahun 2019 jumlah penduduk miskin turun menjadi 12,53 persen.

"Penurunannya luar biasa, namun pandemi dampaknya cukup besar, ada penambahan 14.000 penduduk miskin, sehingga tingkat kemiskinan pada tahun 2020 naik menjadi 13,26 persen," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peristiwa Berdarah di Desa OKU Sumsel, 5 Warga Tewas Ditusuk Seorang Pria

Peristiwa Berdarah di Desa OKU Sumsel, 5 Warga Tewas Ditusuk Seorang Pria

Regional
10 Hari Nol Kasus, Pasien Covid-19 Kembali Muncul di Salatiga

10 Hari Nol Kasus, Pasien Covid-19 Kembali Muncul di Salatiga

Regional
Bocah 4 Tahun di NTT Tewas Tersetrum, Diduga Petugas Salah Pasang Kabel

Bocah 4 Tahun di NTT Tewas Tersetrum, Diduga Petugas Salah Pasang Kabel

Regional
Istri yang Tewas Disiram Air Keras Pernah 3 Kali Tolak Pinangan Pelaku

Istri yang Tewas Disiram Air Keras Pernah 3 Kali Tolak Pinangan Pelaku

Regional
'ASN yang Belum Divaksin, Tahan Gaji Mereka, Ini Perintah'

"ASN yang Belum Divaksin, Tahan Gaji Mereka, Ini Perintah"

Regional
Usai Bunuh Selingkuhan Istrinya, Pria Ini Serahkan Diri

Usai Bunuh Selingkuhan Istrinya, Pria Ini Serahkan Diri

Regional
Genjot Vaksinasi, Bupati Maluku Tengah Kerahkan Seluruh ASN Turun ke Desa, Kadinas Juga Harus Terjun ke Lapangan

Genjot Vaksinasi, Bupati Maluku Tengah Kerahkan Seluruh ASN Turun ke Desa, Kadinas Juga Harus Terjun ke Lapangan

Regional
Rusak Kotak Suara hingga Pukul Polisi Saat Pilkades, 9 Orang Jadi Tersangka, Cakades Ikut Diperiksa

Rusak Kotak Suara hingga Pukul Polisi Saat Pilkades, 9 Orang Jadi Tersangka, Cakades Ikut Diperiksa

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 27 November 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 27 November 2021

Regional
Banjir Bandang di Garut Terjang 2 Kecamatan

Banjir Bandang di Garut Terjang 2 Kecamatan

Regional
Perjalanan Wisata Berubah Duka, 4 Orang Tewas dalam Kecelakaan Maut di Kediri

Perjalanan Wisata Berubah Duka, 4 Orang Tewas dalam Kecelakaan Maut di Kediri

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 27 November 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 27 November 2021

Regional
Pergerakan Tanah Merusak Jalan Penghubung 2 Kabupaten di Pulau Seram Maluku

Pergerakan Tanah Merusak Jalan Penghubung 2 Kabupaten di Pulau Seram Maluku

Regional
Residivis Jambret Tas Jaksa Kejari Surabaya, Pelaku Baru 3 Bulan Keluar Penjara

Residivis Jambret Tas Jaksa Kejari Surabaya, Pelaku Baru 3 Bulan Keluar Penjara

Regional
Kelompok Pemuda Bersitegang, 2 Pelajar di Bandung Ditusuk, Satu Tewas

Kelompok Pemuda Bersitegang, 2 Pelajar di Bandung Ditusuk, Satu Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.