Kompas.com - 08/02/2021, 10:10 WIB
Aneka barang dari sampah plastik dijual dengan harga bervariasi. Sebuah bangku bahkan dijual seharga Rp1,8 juta. Gary MeenaghanAneka barang dari sampah plastik dijual dengan harga bervariasi. Sebuah bangku bahkan dijual seharga Rp1,8 juta.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Masyarakat Pulau Lombok di Provinsi Nusa Tenggara Barat mengambil langkah-langkah vital untuk menciptakan komunitas daur ulang sekaligus mencegah pantai mereka dicemari sampah plastik, seiring dengan peningkatan popularitas pulau tersebut.

Lombok telah digadang-gadang pemerintah Indonesia sebagai salah satu "Sepuluh Bali Baru". Putaran tahunan Kejuaraan Dunia MotoGP juga direncanakan untuk diselenggarakan di pulau itu melalui Proyek Mandalika berbiaya US$3 miliar.

Namun, meski bakal mendatangkan manfaat ekonomi, pembangunan infrastruktur dan kunjungan turis asing juga berpotensi membawa efek samping.

Baca juga: Volume Sampah di Banjarmasin Meningkat Dua Kali Lipat Pascabanjir

Menurut data pemerintah, Indonesia setiap tahun membuang limbah plastik sebanyak kurang lebih 85 juta kilogram ke lingkungan, sehingga negeri kepulauan ini dikenal sebagai penyumbang sampah plastik terbesar kedua di dunia setelah China.

Statistik dari 2015 menunjukkan bahwa negara ini mendaur ulang hanya 7% dari total limbahnya.

Bagaimanapun, ada sejumlah kelompok di Lombok yang bertekad mendongkrak angka tersebut.

Pada Agustus 2019, organisasi non-pemerintah Invest Islands Foundation, yang berlokasi hanya beberapa menit berkendara dari Sirkut Jalan Raya Internasional Mandalika di Lombok Selatan, menawarkan pekerjaan dan penghasilan tetap bagi suatu komunitas beranggotakan 10 perempuan kurang mampu.

Baca juga: Jangan Membakar Sampah Daun yang Berguguran, Ini Sebabnya

Komunitas masyarakat di Pulau Lombok bahu-membahu mengumpulkan sampah plastik di pantai.Gary Meenaghan Komunitas masyarakat di Pulau Lombok bahu-membahu mengumpulkan sampah plastik di pantai.
Mereka diminta mengumpulkan sampah di pantai-pantai paling selatan sekitar Teluk Torok.

Selang 18 bulan kemudian dan setelah enam ton lebih limbah plastik dikumpulkan, yayasan itu kini tengah memasang mesin penghancur yang akan mengubah limbah tak terurai menjadi pernak-pernik, mainan, dompet, dan piring.

Dengan menjual barang-barang tersebut di toko-toko setempat maupun di kantornya di Lombok dan Perth, Australia, yayasan itu berharap menciptakan ekonomi yang berkesinambungan.

"Jumlah sampah yang berserakan di pantai-pantai Indonesia telah menyebabkan kerusakan lingkungan yang mengerikan. Maka kami perlu bertindak di Lombok saat ini untuk menanganinya sebelum terlambat dan menghadapi situasi seperti di Bali," kata Masri Asril, Manajer Proyek yayasan kepada wartawan BBC News Indonesia.

Baca juga: Warga Pangkalpinang Mulai Resah, Sampah Menumpuk Imbas 40 Truk Sampah Berhenti Beroperasi

"Syukurnya, ada beberapa proyek di pulau itu yang tidak saja membantu membersihkan pantai setiap hari, namun juga ada penggunaan kembali plastik, membuat sekolah ramah lingkungan, serta menyelenggarakan kelas-kelas untuk membantu penyediaan bantuan, dan mendidik masyarakat akan pentingnya membuang sampah secara bertanggung jawab."

Invest Islands Foundation akan memasang alat penghalau sampah (trashboom) dalam beberapa pekan mendatang untuk membantu menanggulangi polusi saluran air sekaligus mencegah limbah di sungai sampai ke lautan.

Yayasan itu juga menempatkan lima bak sampah berskala besar untuk memudahkan pembuangan sampah di selatan pulau itu.

Baca juga: Sampah Menumpuk di Sejumlah Titik Kota Manado Setelah Banjir Surut

Sampah plastik dijadikan sejumlah karya yang bisa dijual.Gary Meenaghan Sampah plastik dijadikan sejumlah karya yang bisa dijual.
Asril mengatakan inspirasi atas inisiatif pengelolaan sampah banyak datang dari Aisyah Odist, seorang pegiat setempat yang bergerak di bidang konservasi dan konsumsi yang bijak bagi masyarakat.

Odist mendirikan Bank Sampah Mandiri NTB pada 2011 dan kini mengelola Lombok Eco Craft di Kota Mataram, yang merupakan solusi inovatif bagi komunitasnya untuk mengatasi ketergantungan plastik sekali pakai.

Melalui cara-cara kreatif mengolah sampah yang tidak berharga seperti ban bekas dan bungkus bahan minuman kemasan menjadi tas tangan, taplak meja, gantungan kunci, dan alas piring, dia bersama puluhan perempuan setempat telah menciptakan banyak karya di ibu kota provinsi tersebut.

Baca juga: Soal Banjir di Mandalika, 17 Dusun Terendam Air dan Proyek Sirkut MotorGP Terus Berjalan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Regional
Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Regional
Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X