Makan Nasi Tutug Oncom, Ibu dan Anak di Cianjur Meninggal Diduga Keracunan

Kompas.com - 04/02/2021, 12:54 WIB
Petugas medis dari puskesmas memerlihatkan sampel oncom yang diduga menjadi penyebab meninggalnya dua warga Cianjur, Jawa Barat, Kamis (4/2/2021) KOMPAS.com/FIRMAN TAUFIQURRAHMANPetugas medis dari puskesmas memerlihatkan sampel oncom yang diduga menjadi penyebab meninggalnya dua warga Cianjur, Jawa Barat, Kamis (4/2/2021)

CIANJUR, KOMPAS.com - Dua orang warga Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, meninggal dunia diduga akibat keracunan usai mengonsumsi oncom.

Korban bernama Aidah (50) warga Kampung Tugu Sari, Kelurahan Sayang, meninggal, Rabu (4/2/2021) pagi.

Selang sehari, Kamis (4/2/2021), anak korban bernama Neng Fuzi Fauziah (20) juga meninggal dunia.

Sementara suami dan ayah korban, Dedi Sunardi (56) selamat kendati sempat mengalami gejala keracunan.

Baca juga: Ridwan Kamil Minta Ayam Oncom Jadi Salah Satu Menu Makan Siang Rutin

Makan nasi tutug oncom

Informasi yang dihimpun dari keluarga korban menyebutkan, sebelum mengalami gejala keracunan, ketiga korban sempat makan nasi tutug oncom.

"Katanya ada yang ngasih oncom beberapa hari lalu. Namun, baru diolahnya Senin kemarin, dibakar atau dibuatkan tutug oncom," kata Nanang (50), tetangga korban saat ditemui Kompas.com di rumah duka, Kamis.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Disebutkan, usai makan tutug oncom sepiring bertiga itu, malam harinya korban Dedi mengalami pusing, mual dan buang air besar.

Baca juga: Kaleidoskop 2020, Kasus Keracunan Massal di Tasikmalaya, Korban Ratusan tapi Tak Ada Hasil Penyelidikan

Istri sempat pijat suami, malah istri yang meninggal

Oleh istrinya, korban lantas diobati dengan cara dipijat sekujur badan.

"Esoknya agak mendingan malah sudah bisa beraktivitas lagi. Tapi, giliran istrinya mengalami gejala yang sama, bahkan sampai harus dibawa ke rumah sakit,” ujar dia.

Namun, sebut Nanang, nyawanya tidak tertolong. Aidah meninggal Rabu (3/2/2021) pukul 04.00 WIB.

"Usai tahlilan malam tadi, giliran anaknya yang mengalami gejala serupa dan langsung dibawa ke rumah sakit. Tapi, meninggal tadi pagi sekitar jam delapan,’ katanya.

Baca juga: Korban Keracunan Makanan Pesta Pernikahan Jadi 311 Orang, Pemkab Buton Tetapkan KLB

Anak meninggal usai tahlilan

Nanang mengaku tidak tahu persis penyebab kematian tetangga samping rumahnya itu.

Namun, dari pengakuan korban selamat, mengalami gejala keracunan usai menyantap tutug oncom.

"Kalau anaknya yang bungsu sempat ditawari makan juga. Tapi dia minta mau,” ucap Nanang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Regional
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Regional
Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Regional
Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Regional
Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
Bupati IDP Resmikan 'SPBU Satu Harga' di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Bupati IDP Resmikan "SPBU Satu Harga" di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Regional
Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X