Jejak Perjalanan Warga Rohingya yang Terdampar di Aceh, Berlayar dari Bangladesh dengan Tujuan Akhir Malaysia

Kompas.com - 30/10/2020, 14:04 WIB
Sejumlah imigran etnis Rohingya beristirahat di pesisir Pantai Ujong Blang, Lhokseumawe, Aceh, Senin (7/9/2020). Sebanyak 297 imigran etnis Rohingya, dengan rincian 181 perempuan, 102 orang laki-laki, dan 14 orang anak-anak, terdampar ke perairan Aceh sekita pukul 00.30 WIB pada Senin dini hari. ANTARA FOTO/RAHMADSejumlah imigran etnis Rohingya beristirahat di pesisir Pantai Ujong Blang, Lhokseumawe, Aceh, Senin (7/9/2020). Sebanyak 297 imigran etnis Rohingya, dengan rincian 181 perempuan, 102 orang laki-laki, dan 14 orang anak-anak, terdampar ke perairan Aceh sekita pukul 00.30 WIB pada Senin dini hari.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Salah seorang dari 99 orang etnis Rohingya yang menjadi korban sindikat penyelundupan menceritakan pengalamannya selama empat bulan di laut sebelum akhirnya sampai ke Aceh.

Pengungsi Rohingya ini menyebut ia adalah korban penipuan orang Bangladesh - dijanjikan ke Malasysia - tetapi akhirnya tiba di Aceh.

Pengungsi yang enggan disebutkan namanya ini mengatakan sempat berbohong kapal mereka rusak untuk menyelamatkan diri.

Baca juga: Menyoal Sindikat Penyelundupan 99 Orang Rohingya di Aceh, Kapal Rusak Saat Dijemput di Tengah Laut

"Sebenarnya saya sudah mau jujur dari pertama, kalau kapal kami bukanlah rusak dan tenggelam, tapi semua orang tidak mau mati, makanya saya berbohong," kata pengungsi pria ini.

Polda Aceh pada Selasa (27/10/2020) menyatakan sudah menangkap empat dari enam orang yang diduga bagian dari sindikat penyelundupan itu.

Kasus yang diungkap adalah penyelundupan 99 orang etnis Rohingya yang tiba di Lancok, Kabupaten Aceh Utara, pada Juni 2020.

Baca juga: Rancang Penyelundupan Warga Rohingya ke Aceh, 5 Orang Ditangkap, 2 di Antaranya Nelayan

Sejumlah imigran etnis Rohingya asal Myanmar tiba di Lhokseumawe, Aceh, Senin (7/9/2020). Sebanyak 297 imigran etnis Rohingya, dengan rincian 181 perempuan, 102 orang laki-laki, dan 14 orang anak-anak, terdampar ke perairan Aceh sekita pukul 00.30 WIB pada Senin dini hari.AFP/RAHMAT MIRZA Sejumlah imigran etnis Rohingya asal Myanmar tiba di Lhokseumawe, Aceh, Senin (7/9/2020). Sebanyak 297 imigran etnis Rohingya, dengan rincian 181 perempuan, 102 orang laki-laki, dan 14 orang anak-anak, terdampar ke perairan Aceh sekita pukul 00.30 WIB pada Senin dini hari.
Aktor utamanya diduga orang Rohingya yang telah lama tinggal di Medan di bawah akomodasi Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM).

Dalam konferensi pers yang berlangsung di Mapolda Aceh, Selasa (27/10/2020), Kepala Direktorat Reserse Kriminal Umum, Kombes Sony Sanjaya, mengatakan AR merancang penjemputan ke-99 orang etnis Rohingya yang berada di tengah laut.

"AR merupakan orang Rohingya yang juga aktor dari penjemputan 99 orang lainnya. Sedangkan AJ warga lokal yang ikut membantu AR. Kini keduanya masih dalam Daftar Pencarian Orang (DPO)," kata Kombes Sony Sanjaya.

Baca juga: Polisi Bongkar Sindikat Penyelundupan Warga Rohingya ke Aceh dan Medan, Tujuan Akhir Malaysia

Selain AR, orang etnis Rohingya lainnya yang terlibat dalam kasus penjemputan 99 orang Rohingya di tengah laut ialah SD. AR dan SD diketahui sudah berada di Penampungan di Medan sejak 2011 lalu. Mereka dibantu oleh tiga orang warga Indonesia.

Pihak Kepolisian Daerah Aceh mengumpulkan barang bukti berupa dua unit HP, GPS MAP-585 warna hitam, kapal nomor lambung KM Nelayan 2017-811 (10 GT) telah dipinjam pakai oleh ketua koperasi, dan surat sewa menyewa kapal dari Koperasi Samudra Indah Aceh Utara.

Baca juga: Menlu: Indonesia Tampung Sementara 396 Pengungsi Rohingya Sepanjang 2020

Diselundupkan ke Aceh

Sejumlah imigran etnis Rohingya asal Myanmar tiba di Lhokseumawe, Aceh, Senin (7/9/2020). Sebanyak 297 imigran etnis Rohingya, dengan rincian 181 perempuan, 102 orang laki-laki, dan 14 orang anak-anak, terdampar ke perairan Aceh sekita pukul 00.30 WIB pada Senin dini hari.AFP/RAHMAT MIRZA Sejumlah imigran etnis Rohingya asal Myanmar tiba di Lhokseumawe, Aceh, Senin (7/9/2020). Sebanyak 297 imigran etnis Rohingya, dengan rincian 181 perempuan, 102 orang laki-laki, dan 14 orang anak-anak, terdampar ke perairan Aceh sekita pukul 00.30 WIB pada Senin dini hari.
Wartawan BBC News Indonesia menemui seorang Rohingya yang bersedia bercerita mengenai bagaimana ia 'diselundupkan' dari Bangladesh.

Identitasnya kami samarkan atas alasan keselamatan.

Pada 25 Juni lalu, ketika pertama kali menginjakkan kaki di daratan Aceh Utara, ia sempat diwawancarai namun berbohong terkait asal mula kedatangannya.

Kini, ketika ditemui setelah polisi merilis kasus dugaan penyelundupan 99 orang etnis Rohingya ke Aceh, ia menceritakan bagaimana ia kabur dan mengapa sebelumnya dia menutupi fakta keberangkatannya.

"Saya sudah lama ingin jujur, tapi semua orang mau hidup, tak mau mati, makanya saya bohong soal berapa jumlah kami sebenarnya dan berapa banyak kapal yang berangkat," kata orang Rohingya yang mampu berbahasa Melayu ini.

Baca juga: Beredar Informasi Kapal Rohingya di Perairan Aceh, Petugas Gabungan Patroli Laut

Jejak perjalanan dari Cox's Bazar di Bangladesh

Setelah tinggal beberapa tahun di tempat pengungsian di Cox's Bazar di Bangladesh, ia merasa kondisi ekonomi, kesehatan,dan pendidikan sudah tidak lagi memungkinkan.

Kondisi yang mendorong orang-orang Rohingya untuk keluar dari Cox's Bazar

Saat itulah, ia dihubungi oleh seseorang melalui sambungan telepon yang menawarkan pergi ke Malaysia. Ia dijanjikan bisa hidup lebih layak dan mendapatkan pekerjaan yang baik, sehingga bisa menghidupi keluarga.

"Saya tak kenal orangnya, dia telpon menawarkan ke Malaysia, saya bilang saya tak punya uang, tapi saya orang mau pergi ke Malaysia," tuturnya

Baca juga: Penderitaan Etnis Rohingya, Disiksa dan Dibunuh Jika Kabur dari Kamp

Sejumlah imigran etnis Rohingya beristirahat di pesisir Pantai Ujong Blang, Lhokseumawe, Aceh, Senin (7/9/2020). Sebanyak 297 imigran etnis Rohingya, dengan rincian 181 perempuan, 102 orang laki-laki, dan 14 orang anak-anak, terdampar ke perairan Aceh sekita pukul 00.30 WIB pada Senin dini hari.ANTARA FOTO/RAHMAD Sejumlah imigran etnis Rohingya beristirahat di pesisir Pantai Ujong Blang, Lhokseumawe, Aceh, Senin (7/9/2020). Sebanyak 297 imigran etnis Rohingya, dengan rincian 181 perempuan, 102 orang laki-laki, dan 14 orang anak-anak, terdampar ke perairan Aceh sekita pukul 00.30 WIB pada Senin dini hari.
Ia bersama dengan beberapa orang lainnya lalu dijemput oleh seorang agen yang tidak diketahui namanya dan dibawa ke sebuah rumah. Ia tinggal di sana beberapa hari, sambil mencari uang untuk membayar biaya ke Malaysia.

"Agen itu berbicara dengan abang saya, dia minta uang 10.000 BDT (sekitar Rp 1.729.000), tapi abang saya hanya menyanggupi 2.000 BDT (Rp345.800). Uang itu ditransfer melalui bank," jelas orang Rohingya yang telah tinggal di Aceh selama empat bulan ini.

Ia bersama dengan sejumlah orang Rohingya lainnya kemudian dibawa menggunakan perahu kecil dan disambut tiga kapal besar yang sudah melabuhkan jangkar.

Baca juga: Tiga Hari Berturut-turut Rohingya Meninggal di Lhokseumawe, Alami Sesak Napas dan Demam Tinggi

Mereka lalu diminta menunggu kedatangan orang-orang lainnya untuk dibawa keluar dari Bangladesh.

"Keseluruhan ada sekitar 850 orang di kapal tersebut,"

"Ini sekitar bulan Februari, setelah muatan kapal penuh baru kami berangkat"

Baca juga: Menlu: 296 Pengungsi Etnis Rohingya Non-reaktif Covid-19

'Empat Bulan Perjalanan menuju Aceh'

Pengungsi Rohingya yang diselamatkan oleh nelayan dan kapal patroli di dekat pantai Seunuddon, Aceh Utara, 24 Juni 2020. Antara Foto / Rahmad / via REUTERS Pengungsi Rohingya yang diselamatkan oleh nelayan dan kapal patroli di dekat pantai Seunuddon, Aceh Utara, 24 Juni 2020.
Setidaknya empat bulan perjalanan laut ditempuh oleh ratusan orang menggunakan tiga armada kapal besar.

Menurutnya, di lautan stok makan dan tidur penumpang kapal diatur oleh orang-orang Burma yang merupakan Anak Buah Kapal (ABK).

Mereka yang melawan akan dipukul dan disiram dengan air panas, seperti yang diakui oleh Muhammad Nabi dan Muhammad Yusuf.

Muhammad Yusuf, pada Juli 2020, kepada wartawan di Aceh menuturkan mereka makan dua hingga tiga hari sekali. Ia juga memiliki bekas luka pada ibu jari tangan kirinya yang disebutnya karena dihantam sebilah benda tajam oleh orang - orang Bangladesh yang menguasai perjalanan tersebut.

Baca juga: Terdampar di Aceh, 2 Warga Rohingya Meninggal dan 3 Orang Dirawat karena Sesak Napas

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Positif Covid-19 Setelah Pulang Takziah dari Jakarta, Guru TK Sempat ke Sekolah

Positif Covid-19 Setelah Pulang Takziah dari Jakarta, Guru TK Sempat ke Sekolah

Regional
Angka Covid-19 Jateng Tertinggi Nasional, Ganjar: Itu Karena Satgas Pusat Telat Input Data

Angka Covid-19 Jateng Tertinggi Nasional, Ganjar: Itu Karena Satgas Pusat Telat Input Data

Regional
Pemprov Jatim Siapkan 3 Jalan Penghubung dari Tol Trans Jawa ke Jalur Lintas Selatan

Pemprov Jatim Siapkan 3 Jalan Penghubung dari Tol Trans Jawa ke Jalur Lintas Selatan

Regional
Dua Pegawai KAI Positif Covid-19, Salah Satunya Masinis

Dua Pegawai KAI Positif Covid-19, Salah Satunya Masinis

Regional
3 Guru dan 2 Murid di Yogyakarta Positif Covid-19, Diduga Tertular di Sekolah

3 Guru dan 2 Murid di Yogyakarta Positif Covid-19, Diduga Tertular di Sekolah

Regional
Pemkot Probolinggo: Pesan Berantai Wakil Wali Kota Meninggal Hoaks

Pemkot Probolinggo: Pesan Berantai Wakil Wali Kota Meninggal Hoaks

Regional
Gara-gara Menangis Ditinggal Masak Ibunya, Bocah 2 Tahun Dianiaya Ayah hingga Tangannya Patah

Gara-gara Menangis Ditinggal Masak Ibunya, Bocah 2 Tahun Dianiaya Ayah hingga Tangannya Patah

Regional
Libur Panjang Akhir Oktober Dituding Jadi Penyebab Lonjakan Kasus Covid-19 di Jateng

Libur Panjang Akhir Oktober Dituding Jadi Penyebab Lonjakan Kasus Covid-19 di Jateng

Regional
Gigi Bangkai Paus yang Terdampar di Bali Hilang, KKP: Seluruh Tubuh Paus Tak Boleh Dimanfaatkan

Gigi Bangkai Paus yang Terdampar di Bali Hilang, KKP: Seluruh Tubuh Paus Tak Boleh Dimanfaatkan

Regional
Ketua FPI Pekanbaru dan Satu Anggotanya Diperiksa Polisi, Ini Penyebabnya

Ketua FPI Pekanbaru dan Satu Anggotanya Diperiksa Polisi, Ini Penyebabnya

Regional
UMK 2021 Kepri Ditetapkan, Tertinggi di Batam, Terendah di Tanjungpinang

UMK 2021 Kepri Ditetapkan, Tertinggi di Batam, Terendah di Tanjungpinang

Regional
Usai Acara Tur ke Bromo, 36 Pegawai Pemkab Brebes Positif Covid-19

Usai Acara Tur ke Bromo, 36 Pegawai Pemkab Brebes Positif Covid-19

Regional
KPK Ajukan 600 Izin Penyadapan, buat Pantau Pilkada hingga Anggaran Covid-19

KPK Ajukan 600 Izin Penyadapan, buat Pantau Pilkada hingga Anggaran Covid-19

Regional
Dipanggil Polda Jabar soal Rizieq Shihab, Bupati Bogor Ade Yasin: Saya Sakit...

Dipanggil Polda Jabar soal Rizieq Shihab, Bupati Bogor Ade Yasin: Saya Sakit...

Regional
Dinkes Salatiga Sebut Penambahan Kasus Covid-19 karena Gencar Tracing Kontak

Dinkes Salatiga Sebut Penambahan Kasus Covid-19 karena Gencar Tracing Kontak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X