Ibu dan Anak Difabel Tak Terurus Dibawa ke RSJ, Rumahnya Dibersihkan Warga

Kompas.com - 12/10/2020, 22:29 WIB
Bu Kadi (60 tahun) dan anak bernama Fitri (19) kini berada di RSJ Grhasia, Pakem, Sleman. Keduanya mulai menjalani pemeriksaan awal disabilitas terkait mental. Keduanya sempat hidup tidak terurus sejak sang ayah, Sukadi, sakit lantas meninggal dunia. Warga dan sanak famili mereka turun tangan membantu, membersihkan, juga memandikannya. Lantas, Dinas sosial Kulon Progo beserta berbagai unsur pemerintah yang lain turun membantu mengirim keduanya ke Ghrasia. DOKUMENTASI DINSOS KPBu Kadi (60 tahun) dan anak bernama Fitri (19) kini berada di RSJ Grhasia, Pakem, Sleman. Keduanya mulai menjalani pemeriksaan awal disabilitas terkait mental. Keduanya sempat hidup tidak terurus sejak sang ayah, Sukadi, sakit lantas meninggal dunia. Warga dan sanak famili mereka turun tangan membantu, membersihkan, juga memandikannya. Lantas, Dinas sosial Kulon Progo beserta berbagai unsur pemerintah yang lain turun membantu mengirim keduanya ke Ghrasia.

Puskesmas Sentolo juga turut serta dalam memeriksa keduanya. Memastikan masing-masing mengalami gangguan kesehatan atau menyandang disabilitas.

Ini langkah lanjut sebelum dirujuk ke RS.

Dalam pemeriksaan, Bu Kadi sehat fisik namun mengalami gangguan penglihatan yang diperkirakan karena katarak.

Pemeriksaan menunjukkan Bu Kadi mengalami gangguan mental.

Baca juga: Girimulyo Jadi Satu-satunya Kecamatan Zona Hijau di Kulon Progo, Ini Rahasianya

Fitri, anaknya, diduga mengalami gangguan yang lebih ringan. Namun, ia juga disabilitas fisik pada langit-langit tenggorokan yang tidak ada. Ini membuat Fitri sulit komunikasi.

“Difabel keduanya. Ibu ada gangguan penglihatan. Anaknya juga tidak mau disentuh orang. Kategorinya ada gangguan,” kata Hepi.

Diputuskan keduanya kemudian dikirim ke RSJ Grhasia.

“Sore ini kalau tidak ada perubahan dirujuk ke RS Grhasia,” kata Hepi.

“Sedangkan rencana rumah itu juga mau dikosongkan, tapi masyarakat dan keluargalah yang akan membersihkan,” kata Hepi.

Bu Kadi dan Fitri hidup tidak terurus sejak ditinggal mati Sukadi. Sukadi (suami dari Bu Kadi) seorang pensiunan di jawatan perkeretaapian.

Baca juga: Dari Arisan RT, 20 Warga Kulon Progo Terpapar Corona, Virus Menyebar hingga ke Pasar Tradisional

Warga sejatinya cukup peduli dengan kondisi keduanya. Selama ini mereka membantu memberi makanan sehari-hari.

Belakangan, rasa prihatin warga semakin tergugah. Mereka akhirnya turun tangan.

"Kami mengatakan ada dokter mau memeriksa ibu, mau ditensi. Dia mau. Senang dia. Jadi akhirnya mau diajak keluar. Kemudian, familinya yang membantu memandikan. Warga ikut membersihkan rumah," kata Pekerja Sosial Fungsional, Noviana Rahmawati juga via telepon.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PN Surabaya Minta PT Antam Bayar 1,1 Ton Emas kepada Budi Said, Begini Duduk Perkaranya

PN Surabaya Minta PT Antam Bayar 1,1 Ton Emas kepada Budi Said, Begini Duduk Perkaranya

Regional
1.598 Warga Semarang Kedapatan Langgar Aturan PPKM, 115 Unit Usaha Disegel

1.598 Warga Semarang Kedapatan Langgar Aturan PPKM, 115 Unit Usaha Disegel

Regional
Prostitusi Online Berkedok Spa di Bandung, Pelaku Beralasan Terdampak Pandemi

Prostitusi Online Berkedok Spa di Bandung, Pelaku Beralasan Terdampak Pandemi

Regional
Masuk Zona Merah Covid-19, Bupati Ponorogo Segera Terapkan PPKM

Masuk Zona Merah Covid-19, Bupati Ponorogo Segera Terapkan PPKM

Regional
Kata Bupati Pati soal Fotonya Tak Kenakan Masker di Acara Pernikahan Viral

Kata Bupati Pati soal Fotonya Tak Kenakan Masker di Acara Pernikahan Viral

Regional
Pria yang Buat Status Facebook soal Tabrak Lari Flyover Manahan Minta Maaf

Pria yang Buat Status Facebook soal Tabrak Lari Flyover Manahan Minta Maaf

Regional
Anak Perempuan yang Tewas Terbungkus di Subang Mengenakan Baju Worms Zone

Anak Perempuan yang Tewas Terbungkus di Subang Mengenakan Baju Worms Zone

Regional
Ada ASN yang Positif Covid-19, Pemkab Bangkalan Tutup 11 Kantor OPD

Ada ASN yang Positif Covid-19, Pemkab Bangkalan Tutup 11 Kantor OPD

Regional
Hujan Es dan Puting Beliung Terjadi di Kabupaten Cianjur

Hujan Es dan Puting Beliung Terjadi di Kabupaten Cianjur

Regional
Iming-iming Paket Internet, Pria Ini Cabuli Anak Tetangganya yang Berusia 8 Tahun

Iming-iming Paket Internet, Pria Ini Cabuli Anak Tetangganya yang Berusia 8 Tahun

Regional
Pengungsi Korban Gempa Sulbar Mulai Berdatangan ke Makassar

Pengungsi Korban Gempa Sulbar Mulai Berdatangan ke Makassar

Regional
Kronologi Bus Jurusan Magetan-Jakarta Tabrak Warung, Pemilik Tertimpa Etalase

Kronologi Bus Jurusan Magetan-Jakarta Tabrak Warung, Pemilik Tertimpa Etalase

Regional
Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19, 3 Warga Ditetapkan sebagai Tersangka

Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19, 3 Warga Ditetapkan sebagai Tersangka

Regional
Sebagian Pengungsi Erupsi Gunung Merapi di Sleman Sudah Pulang

Sebagian Pengungsi Erupsi Gunung Merapi di Sleman Sudah Pulang

Regional
4 Fakta Mobil Jokowi Terjang Banjir di Kalsel, Tinjau Jembatan Putus dan Sampaikan Duka Cita

4 Fakta Mobil Jokowi Terjang Banjir di Kalsel, Tinjau Jembatan Putus dan Sampaikan Duka Cita

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X