Mengintip Desa Literasi di Lebak Banten, Surga Buku di Setiap Sudut, dari Posyandu hingga di Kandang Kambing

Kompas.com - 07/10/2020, 13:31 WIB
Desa Warungbanten dikenal sebagai desa Literasi di Kabupaten Lebak, Banten. Sebagai upaya membuat warga membaca, buku-buku disebar di banyak titik, mulai dari siskamling hingga kandang kambing. KOMPAS.COM/ACEP NAZMUDINDesa Warungbanten dikenal sebagai desa Literasi di Kabupaten Lebak, Banten. Sebagai upaya membuat warga membaca, buku-buku disebar di banyak titik, mulai dari siskamling hingga kandang kambing.

LEBAK, KOMPAS.com - Sebuah desa di Kabupaten Lebak, Banten, mendapat julukan sebagai desa literasi.

Di desa ini warganya gemar membaca buku. Buku bacaan sangat mudah ditemukan dimana-mana. Ribuan buku disebar di sudut-sudut desa hingga di kandang kambing.

Adalah Desa Warungbanten, Kecamatan Cibeber. Desa ini berada jauh dari pusat kota. Dari Rangkasbitung, ibukota Kabupaten Lebak, jaraknya sekitar 132 kilometer.

Baca juga: Lapak Taman Baca Gratis di Stasiun Dibongkar, Pegiat Literasi Ini Dilarikan ke RS

Kendati jauh dari perkotaan, tidak membuat desa ini tertinggal. Namanya sudah dikenal berkat segudang prestasi yang diraih terutama terkait literasi.

Warungbanten mendapat julukan sebagai desa literasi sejak 2016 silam.

Pada tahun tersebut dibangun taman baca pertama yang bernama Taman Baca Masyarakat (TBM) Kuli Maca.

Baca juga: Ruhandi, Membangun “Jiwa” Desa melalui Literasi

Desa Warungbanten dikenal sebagai desa Literasi di Kabupaten Lebak, Banten. Sebagai upaya membuat warga membaca, buku-buku disebar di banyak titik, mulai dari siskamling hingga kandang kambing.KOMPAS.COM/ACEP NAZMUDIN Desa Warungbanten dikenal sebagai desa Literasi di Kabupaten Lebak, Banten. Sebagai upaya membuat warga membaca, buku-buku disebar di banyak titik, mulai dari siskamling hingga kandang kambing.

TBM ini didirikan atas inisiasi kepala desa setempat, Ruhandi.

"Walaupun berada di pelosok, tapi warga di sini tidak boleh tertinggal, cara paling mudah melihat dunia adalah dengan membaca buku," kata Ruhandi saat berbincang dengan Kompas.com di Desa Warungbanten, Minggu (4/10/2020).

Kala itu, buku-buku yang ada di TBM Kuli Maca berasal dari sumbangan warga. Bersama sejumlah pemuda setempat, Ruhandi berkeliling kampung-kampung untuk mengumpulkan buku.

Baca juga: Cara Gila Komunitas di Magetan Tularkan Literasi, Terbitkan 1.000 Buku, Dibeli Sendiri, Dibagikan Gratis

Hasilnya terkumpul ratusan buku, dari buku pelajaran, cerita anak-anak hingga buku resep masakan.

Buku-buku yang terkumpul tersebut kemudian ditempatkan di rumah adat setempat.

Untuk menarik minat warga untuk membaca, terutama anak-anak, setiap minggu ditugaskan relawan untuk mengisi acara seperti dongeng hingga sarapan bersama TBM.

Hasilnya, setiap minggu TBM Kuli Maca selalu dipadati anak-anak yang datang untuk membaca.

Baca juga: Kisah Pejuang Literasi, Dari Gaji Petugas Kebersihan, Yudi Mampu Bikin Banyak Perpustakaan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KM Fajar Baru 8 Terbakar Saat Bersandar di Pelabuhan Rakyat Sorong, Korban Jiwa Nihil

KM Fajar Baru 8 Terbakar Saat Bersandar di Pelabuhan Rakyat Sorong, Korban Jiwa Nihil

Regional
Kacang Tak Lupa Kulit, Ganjar Sempatkan Diri Sowan ke Rumah Indekos Semasa Kuliah

Kacang Tak Lupa Kulit, Ganjar Sempatkan Diri Sowan ke Rumah Indekos Semasa Kuliah

Regional
'Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat'

"Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat"

Regional
Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Regional
Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Regional
Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Regional
Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Regional
Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Regional
Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah 'Siap, Pak'

Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah "Siap, Pak"

Regional
Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Regional
Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Regional
Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Regional
Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Regional
Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X