Kompas.com - 21/08/2020, 07:07 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Pada masa pandemi ini, seorang pria berinisiatif membagi-bagikan paket sayuran kepada orang-orang yang membutuhkan di Yogyakarta sejak awal April lalu.

Bantuan swadaya yang melibatkan petani dan kalangan lainnya ini menginspirasi banyak orang sehingga gerakan bernama Sejangkauan Tangan tersebut kemudian menular ke sejumlah daerah di luar Yogyakarta.

Pagi itu persimpangan Kampung Kutu Wates, Desa Sinduadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, terlihat berbeda dari biasanya.

Baca juga: Cerita Guru Honorer di NTT Jual Sayur dan Ternak Babi demi Penghasilan Tambahan

Pagar besi sebuah kedai kopi yang berada di pojok jalan, penuh dengan cantelan kantong plastik berisi sayuran. Sejumlah warga yang melawatinya pun tak sungkan-sungkan mengambil.

"Di masa pandemi ini, banyak yang menganggur. Mau masak tidak ada [bahan makanan]. Eh kok ada yang menggantungkan bungkusan sayur. Saya ambil sawi dan tomat, jadi sekarang saya bisa masak," kata Musidah, seorang warga setempat, Jumat (24/7/2020).

Adalah Arief Winarko, orang yang menggantungkan plastik berisi sayur-mayur itu. Pria berusia 39 tahun itu melakukan aktivitas tersebut sejak awal April.

Baca juga: Program Cantelan, Inisiatif Warga Bandung untuk Bantu Nutrisi Ibu Hamil Saat Pandemi

Awalnya gerakan berbagi itu dia lakukan bersama keluarga dan teman dekatnya. Sekarang, gerakan berbagi sayuran yang bernama Sejangkauan Tangan, telah melebar ke sejumlah daerah bahkan sampai ke luar DIY.

"Di luar DIY ada di Samarinda dan sejumlah daerah di Jawa Barat," ujar Wiwin kepada wartawan BBC News Indonesia.

Bermula dari keresahan Arief yang melihat banyaknya masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19. Dia teringat, pada masa awal-awal pandemi, sejumlah kampung di DIY ditutup untuk menghindari pesebaran virus Covid-19 termasuk di kampungnya.

Baca juga: Pemkot Yogyakarta Terjunkan 350 Personil Amankan Libur Panjang saat Pandemi Covid-19

Gerakan berbagi sayuran yang bernama Sejangkauan Tangan telah melebar ke sejumlah daerah bahkan sampai ke luar DIY.Furqon Himawan Gerakan berbagi sayuran yang bernama Sejangkauan Tangan telah melebar ke sejumlah daerah bahkan sampai ke luar DIY.
Saat itu tak sedikit warga yang kehilangan pekerjaan sehingga mengalami kesulitan untuk mencukupi keperluan rumah tangga.

Melalui hasil penjualan kedai kopinya, Arief memulai gerakan berbagi untuk sesama. Dia ingin memberikan sesuatu kepada warga dengan apa yang dia miliki, tapi bantuannya harus tepat sasaran saat pandemi. Lalu terpikirlah untuk membagikan sayur-mayur.

"Banyak mengandung gizi dan vitamin," katanya.

Arief memilih membagikan sayur karena kandungan gizi dan vitamin pada sayuran dapat menjaga kesehatan selama pandemi, terlebih untuk anak-anak.

Selain banyak kandungan gizi, sayuran harganya terjangkau sehingga Arief yang juga mengalami dampak pandemi masih bisa membeli untuk berbagi.

Baca juga: Selama Pandemi, Ini Kebutuhan Industri Makanan dan Minuman

"Bergizi, murah, dan mudah," katanya.

Mulailah Wiwin mencari tempat untuk membeli sayur dengan harga terjangkau. Saat itu banyak pasar yang tutup.

Ia lalu teringat pada kelompok petani di Desa Sumber, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Daerah itu adalah salah satu penghasil sayur di Jawa Tengah.

Baca juga: Perceraian di Tangsel Naik 5 Persen, Diduga karena Terdampak Pandemi Covid-19

Dari lereng Merapi ke cantelan pagar

Arief Winarko (39) memulai gerakan berbagi sayuran yang bernama Sejangkauan Tangan. Gerakan itu telah melebar ke sejumlah daerah bahkan sampai ke luar DIY.Furqon Himawan Arief Winarko (39) memulai gerakan berbagi sayuran yang bernama Sejangkauan Tangan. Gerakan itu telah melebar ke sejumlah daerah bahkan sampai ke luar DIY.
Awal April, tepatnya pada Sabtu (9/4/2020) malam sekitar pukul 08.00, sayur pesanan Arief dari desa yang terletak di lereng Gunung Merapi, datang.

Namun dia harus mengambilnya ke luar kampung karena akses jalan masuk ke kampungnya ditutup.

Saat itu ada ada lima karung berisi sayur-mayur. Ada sawi, kubis, kembang kol, wortel, kancang panjang, dan jenis sayuran lainnya.

"Itu pertama kali, saya masih ingat," kata Arief.

Baca juga: Kirab Pusakadalem di Pura Mangkunegaran Ditiadakan karena Pandemi

Arief kemudian membungkus sayur tersebut bersama temannya. Ada 100 bungkus plastik berisi sayur. Bungkusan-bungkusan itu dia cantelkan saat itu juga di pagar kedai kopinya yang terletak di persimpangan Kampung Kutu Wates.

Dan satu persatu warga yang lewat mengambilnya secara cuma-cuma.

"Kami hanya ingin berbagi di tengah pandemi, mereka senang kami pun senang," katanya.

Respons masyarakat yang gembira dengan adanya pembagian sayur secara gratis membuat Arief semakin semangat.

Baca juga: Tradisi Mubeng Beteng Keraton Yogyakarta Ditiadakan karena Pandemi

Gerakan Sejangkauan Tangan pun cepat menyebar lewat media sosial. Beberapa teman Arief menghubunginya dan ikut berdonasi. Sejangkauan Tangan pun semakin melebar ke desa-desa lain di Yogyakarta, seperti di daerah Mojosari, Patangpuluhan, Sidikan, Mlangi, Sawahan, Cokrokusuman, dan Cabean. Furqon Himawan Gerakan Sejangkauan Tangan pun cepat menyebar lewat media sosial. Beberapa teman Arief menghubunginya dan ikut berdonasi. Sejangkauan Tangan pun semakin melebar ke desa-desa lain di Yogyakarta, seperti di daerah Mojosari, Patangpuluhan, Sidikan, Mlangi, Sawahan, Cokrokusuman, dan Cabean.
Dia lalu menghubungi teman-temannya untuk ikut dalam gerakan yang dia namai Sejangkauan Tangan, untuk membagikan sayur secara gratis ke masyarakat.

Gerakan Sejangkauan Tangan pun cepat menyebar lewat media sosial. Beberapa teman Arief menghubunginya dan ikut berdonasi. Sejangkauan Tangan pun semakin melebar ke desa-desa lain di Yogyakarta, seperti di daerah Mojosari, Patangpuluhan, Sidikan, Mlangi, Sawahan, Cokrokusuman, dan Cabean.

Di luar DIY, gerakan Sejangkauan Tangan juga telah cepat melebar sampai di Samarinda, Kalimantan Timur; Depok, Jawa Barat; dan DKI Jakarta.

Baca juga: Sepeda Bekas Bawa Rezeki untuk Sui di Tengah Pandemi Covid-19

"Akhirnya kami disupport banyak orang dan teman-teman yang ikut berdonasi," tutur Arief yang mengaku saat memulai gerakan merogoh koceknya sendiri.

Salah satu teman Arief yang tergerak untuk ikut menyumbang dan terlibat dalam gerakan Sejangkauan Tangan adalah Hendra.

Pria yang berbisnis di bidang sablon pakaian itu menjadi koordinator posko Sejangkauan Tangan di Mlangi-Sawahan, Desa Nogotirto, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, DIY.

Di situ, seminggu tiga kali, Sejangkauan Tangan membagikan mencantelkan puluhan bungkus sayur di pagar yang terletak di pertigaan jalan.

"Senin, Rabu, Jumat, kalau awal-awal setiap hari. Biar tidak jenuh," kata Hendra,

Baca juga: Berbekal Layanan Grab, Pelaku UMKM Mampu Bertahan di Tengah Pandemi

Hendra mengaku tergerak ingin ikut berbagi sayur-mayur lantaran banyak orang yang membutuhkan di masa pandemi terutama untuk asupan gizi dan nuturisi.

Warga sekitar sangat antusias, bahkan mereka ikut berbagi dengan mencantelkan bungkusan berisi bahan beras atau kerupuk.

"Mereka juga ikut berbagi dan mencantelkan bungkusan," ujar pria berusia 39 tahun itu.

Baca juga: Semesta Perempuan, Memaknai Peran Perempuan di Tengah Pandemi lewat Seni

Melibatkan petani dalam berbagi

Dengan adanya gerakan Sejangkauan Tangan yang langsung melibatkan petani untuk mendistribusikan hasil panennya, Setyoko mengaku hasil panen petani bisa terjual.Furqon Himawan Dengan adanya gerakan Sejangkauan Tangan yang langsung melibatkan petani untuk mendistribusikan hasil panennya, Setyoko mengaku hasil panen petani bisa terjual.
Pemilihan isi bungkusan berupa sayur membawa angin segar kepada para petani di Desa Sumber. Pasalnya selama masa pandemi, hasil panen petani tidak bisa terjual dengan maksimal.

"Hasil panen tidak bisa terjual karena banyak daerah dan pasar yang ditutup, pembatasan wilayah," kata Untung Pribadi (42), petani dari Desa Sumber, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Menurut Untung, biasanya hasil panen mereka jual ke pedagang lokal atau ke pasar dan dari pasar didistribusikan ke sejumlah kabupaten lain.

Baca juga: Upaya Pengusaha Kopi dan Resor Bertahan di Tengah Pandemi

Namun hal itu tidak bisa dia lakukan di masa pandemi. Akibatnya banyak sayur yang busuk dan dibuang.

"Atau kalau terjual, harganya sangat murah. Kembang kol yang biasanya Rp 2.000 perkilo, cuma dihargai Rp 500an," ujar Untung.

Fakta itu diamini petani lainnya di Desa Sumber, Setyoko (32). Dia mengakui petani mengalami kerugian karena dampak pandemi. "Masak sawi hanya dihargai Rp500,- per kilonya?"

Namun dengan adanya gerakan Sejangkauan Tangan yang langsung melibatkan petani untuk mendistribusikan hasil panennya, Setyoko mengaku hasil panen petani bisa terjual.

Harganya pun tidak merugikan petani karena Sejangkauan Tangan membeli dengan harga di atas harga pasar.

Baca juga: Wapres Sebut Pembangunan Terpukul Mundur akibat Pandemi Covid-19

Pelibatan petani secara langsung dalam gerakan Sejangkauan Tangan, diakui Arief memang untuk meringankan beban mereka. Sebab, pada masa pandemi petani sulit menjual hasil panennya dan mereka rugi besar.Furqon Himawan Pelibatan petani secara langsung dalam gerakan Sejangkauan Tangan, diakui Arief memang untuk meringankan beban mereka. Sebab, pada masa pandemi petani sulit menjual hasil panennya dan mereka rugi besar.
Misalnya, jika tengkulak membelinya dengan harga Rp500, maka Sejangkauan Tangan membelinya dengan harga Rp1.000.

"Mereka membeli dengan harga yang bisa menghargai jerih payah kami sebagai petani. Walaupun tidak seperti hari biasanya tapi kami cukup terbantu," kata Setyoko.

Setyoko, Untung, dan petani lainnya lantas mengumpulkan hasil panen sayur-mayur mereka untuk dijual ke gerakan Sejangkauan Tangan. Untung merasa bahwa hubungan dengan gerakan itu tak hanya bermotif bisnis, tapi juga solidaritas sosial.

"Gerakan itu sangat bagus dan membantu kami dengan membeli hasil panen. Makanya kami juga ikut berdonasi semampu kami. Karena kita punyanya sayuran ya nyumbang sayuran," kata Untung.

Baca juga: Petani Tembakau Minta Pemerintah Tak Naikkan Cukai Rokok Tahun 2021

Pelibatan petani secara langsung dalam gerakan Sejangkauan Tangan, diakui Arief memang untuk meringankan beban mereka.

Sebab, pada masa pandemi petani sulit menjual hasil panennya dan mereka rugi besar.

"Kami ingin hasil panen terjual dan petani mendapatkan keuntungan," katanya.

Arief tak tahu sampai kapan gerakan Sejangkauan Tangan akan terus berlangsung, namun dia bertekad selama masa pandemi dan masih ada yang berdonasi, dia akan terus mencantelkan bungkusan sayur di pagar kedai kopinya.

Baca juga: Jokowi: Pemerintah Berkomitmen Tingkatkan Kesejahteraan Petani dan Nelayan

"Ini adalah upaya kecil kami berbagi di masa pandemi untuk kemanusiaan. Berbagi tanpa tanpa membeda-bedakan, apapun latar belakangnya. Kita semua berbagi untuk kemanusian. Sayur for everyone," ucap Wiwin.

Jika dihitung sejak awal Sejangkauan Tangan mulai berbagi, Sabtu 4 April, gerakan itu sudah berlangsung lebih dari 100 hari dan sudah lebih dari 15.000 bungkus sayur yang mereka bagikan kepada warga.

"Semoga kami diberi kesehatan dan bisa tetap membagikan sayur dari petani kepada masyarakat," pungkas Arief.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.