IDI Makassar Kritik Gubenur Sulsel soal Pemusatan Pasien OTG Covid-19

Kompas.com - 06/07/2020, 16:07 WIB
Humas IDI Kota Makassar dr. Wachyudi Muchsin saat berada di suatu acara di Makassar. Dok Istimewa Humas IDI Kota Makassar dr. Wachyudi Muchsin saat berada di suatu acara di Makassar.

MAKASSAR, KOMPAS.com - Ikatan Dokter Indonesia ( IDI) Kota Makassar mengkritik Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah, terkait langkah yang dilakukan soal pemusatan pasien orang tanpa gejala (OTG) Covid-19.

Menurut Humas IDI Makassar Wachyudi Muchsin, kebijakan gubernur yang mengevakuasi pasien orang tanpa gejala dari luar daerah Makassar sangat berisiko dalam menularkan virus corona.

Selain itu, kebijakan tersebut membuat rumah sakit serta hotel yang dialihfungsikan jadi tempat isolasi mandiri bagi pasien OTG penuh.

"Saat orang yang sudah gejala berat yang berdomisilidi Makassar butuh, semua sdh terisi. OTG, kenapa tidak isoman di daerah saja. Padahal RS daerah juga mampu dan bisa dioptimalkan," kata Wachyudi saat dikonfirmasi Kompas.com melalui pesan WhatsApp, Senin (6/6/2020).

Baca juga: Pengambilan Paksa Jenazah PDP di Makassar Berakhir Ricuh, 2 Orang Sempat Diamankan

Banyaknya pasien yang dirawat di Kota Makassar, kata Wachyudi juga turut berpengaruh pada tenaga kesehatan dan dokter yang secara langsung menangani pasien Covid-19.

Pada Jumat, 3 Juli, ada dua dokter di Makassar meninggal dunia dan berstatus pasien dalam pengawasan setelah hasil rapid test reaktif.

Beberapa jam setelah meninggal, kata Wachyudi, hasil swab kedua dokter tersebut keluar dan positif terpapar virus corona.

"Total dokter yang meninggal di Makassar ada tiga. Semoga ini yang terakhir," ujar Wachyudi.

Selain risiko tinggi penularan, kebijakan ini juga berimbas di rumah sakit daerah di luar Kota Makassar yang sebelumnya dirujuk sebagai rumah sakit untuk pasien Covid-19.

Kebijakan itu, kata Wachyudi, berpotensi mengakibatkan perawatan Covid-19 yang ilegal di rumah sakit daerah karena sudah dianggap sebagai rumah sakit non-Covid-19. 

"Ujung-ujungnya, semua klaim Covid-19 kita akan ditolak oleh BPJS Kesehatan sebagai verifikator klaim karena merawat pasien. Sementara status rumah sakit adalah rumah sakit non-Covid," tulis Wachyudi.

Baca juga: Polisi Segera Tetapkan Tersangka Kasus Pengambilan Jenazah Covid-19 di Makassar

IDI Makassar, kata Wachyudi, sebelumnya sudah mengingatkan Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah terkait kebijakan pemusatan pasien Covid-19 dirawat di Makassar.

"Gubernur seolah ingin menjadi superhero yang mampu menangani semua di Makassar. Sayang mereka lupa bahwa meskipun pasien disatukan di Makassar tapi kontaknya tetap ada di daerah," kata Wachyudi.

Namun, lanjutnya, sampai saat ini kebijakan tersebut masih digunakan pemerintah dalam menangani pasien Covid-19 di Sulsel.

"Ini juga berpotensi mengaburkan tracing dan cenderung membebaskan masyarakat tanpa peduli protokol kesehatan," pungkasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
11 Nakes Positif Covid-19, Layanan Puskesmas di Kota Palopo Dialihkan

11 Nakes Positif Covid-19, Layanan Puskesmas di Kota Palopo Dialihkan

Regional
Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Regional
Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Regional
Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Regional
Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Regional
Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kisah 4 Bocah Tak Terurus, Ibu ODGJ | Tarik-menarik dengan Buaya, Titus Selamatkan Adik

[POPULER NUSANTARA] Kisah 4 Bocah Tak Terurus, Ibu ODGJ | Tarik-menarik dengan Buaya, Titus Selamatkan Adik

Regional
Cemburu Berujung Maut, Perempuan Hamil 7 Bulan Tewas di Tangan Suami Siri

Cemburu Berujung Maut, Perempuan Hamil 7 Bulan Tewas di Tangan Suami Siri

Regional
Fakta Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Ditembak Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Fakta Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Ditembak Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Regional
Hendak Lerai Keributan, Anggota DPRD Ini Malah Dibacok Warga

Hendak Lerai Keributan, Anggota DPRD Ini Malah Dibacok Warga

Regional
Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Regional
Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Regional
Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Regional
Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X