Manisnya Gula Aren, Warisan Turun-temurun Jadi Andalan Saat Pandemi

Kompas.com - 02/07/2020, 10:20 WIB
Perajin gula aren di Kabupaten Tasikmalaya. KOMPAS.com/IRWAN NUGRAHAPerajin gula aren di Kabupaten Tasikmalaya.

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Kampung Pasirheulang, Desa Sukapada, Kecamatan Pagerageung, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, dikenal selama ini sebagai sentra pembuatan gula aren alami.

Bahan pembuatan gula aren asli diambil dari air nira pohon aren yang masih melimpah di wilayah tersebut.

Sebagian besar warga di kampung ini mengandalkan produksi gula aren untuk mendapatkan penghasilan dan membiayai hidup.

Baca juga: 4 Fakta Polisi Gadungan Merampok Mobil, Bingung karena Fitur Canggih

Keahlian menyadap atau mengambil air nira bahan gula aren didapatkan secara turun-temurun dan menjadi andalan selama pandemi corona.

"Di sini terdapat hampir 3.000 pohon aren yang dimanfaatkan warga yang ahli mengambil air nira untuk membuat gula aren murni," kata Kepala Desa Sukapada Achmad Hidayat kepada wartawan, Rabu (1/7/2020).

Andalan penghasilan saat pandemi

Selama pandemi virus corona, banyak warga setempat yang diberhentikan dari pekerjaan di kota.

Saat pandemi ini, warga yang tidak bekerja mengandalkan keahliannya untuk menyadap air nira.

Baca juga: Belum Sebulan Dilantik, Kadis Kelautan dan Perikanan Jabar Tutup Usia

Setiap hari, warga mampu memproduksi 15 kilogram gula aren yang harganya Rp 15.000 sampai dengan Rp 20.000 per kilogram.

Proses pembuatan gula arena sebenarnya tidak mudah.

Air nira yang diambil dengan cara khusus dari pohon aren membutuhkan waktu sampai 9 jam untuk memasak.

"Kalau mulai pembuatan gula aren dengan cara dimasak, butuh waktu dari pagi sampai sore hari. Pengambilan air nira di pohon aren biasa diambil dua kali sehari, yakni pagi dan sore hari," kata dia.

Baca juga: Hasil Tes Urine, Anak Pejabat di Karawang Negatif Narkoba

Foto-foto proses pembuatan gula aren asli berasal dari air nira pohon aren di Kampung Pasirheulang, Desa Sukapada, Kecamatan Pagerageung, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Rabu (1/7/2020).KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Foto-foto proses pembuatan gula aren asli berasal dari air nira pohon aren di Kampung Pasirheulang, Desa Sukapada, Kecamatan Pagerageung, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Rabu (1/7/2020).
Penjualan gula aren murni yang memiliki ciri khas asal Desa Sukapada, Tasikmalaya, ini terbilang mudah dipasarkan, karena sudah dikenal asli berbahan gula aren tanpa campuran bahan lainnya, apalagi zat kimia.

Biasanya, pembeli ada yang langsung mendatangi rumah-rumah warga pembuat gula aren dan kemudian dipasarkan di pedagang langganan pasar-pasar terdekat.

"Kalau penjualan langsung bisa terjual tiap harinya. Kalau pedagang di pasar-pasar biasanya langganan. Mulai dari Pasar Ciawi, Rajapolah, sampai ke Pasar Malangbong, Lewo dan Limbangan, Garut. Mereka pedagang langganan yang biasanya untuk dijual kembali ke pembeli di pasar," tambah Achmad.

Perajin usia muda

Biasanya, perajin gula aren di wilayah itu didominasi oleh warga yang sudah berusia lanjut.

Namun, sekarang justru terbalik, di mana para perajin didominasi oleh warga berusia muda.

Mereka biasanya mendapatkan ilmu mulai dari pengambilan air nira sampai ke proses berbentuk gula aren dari para leluhurnya.

"Saya dan suami tiap hari mengandalkan hidup dari pembuatan gula aren. Ilmunya saya dapatkan dari kedua orangtua kami. Alhamdulillah, selama ini bisa menjadi penghasilan kami sehari-hari," ujar Ani (34), salah seorang warga yang sedang membuat gula aren asli dari air nira pohon aren di rumahnya.

Ani selama ini berbagi peran dengan suaminya Komar (35), dalam memproduksi pembuatan gula aren murni.

Setiap hari, suaminya mengambil air nira dengan cara menyadap atau menaiki puluhan pohon aren.

Suaminya memasang lodong atau semacam wadah dari bambu.

Air nira nantinya akan diambil setiap sore hari dan pagi hari, apabila diketahui lodong sudah dipenuhi air nira.

"Kalau saya bagian memasak air nira. Jadi gula aren dengan tungku tradisional yang berbahan bakar kayu. Soalnya, kalau pakai gas akan lama, karena membutuhkan panas tinggi dan waktu yang lama," kata Ani.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X