Kilas Daerah Jawa Tengah
KILAS DAERAH

Rindu Travelling? Candi Borobudur Kembali Dibuka Akhir Pekan Ini

Kompas.com - 10/06/2020, 17:00 WIB
Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. SHUTTERSTOCK/NEW MINDFLOWCandi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah.

KOMPAS.com – 2020 merupakan tahun yang cukup berat bagi para pencinta travelling. Bagaimana tidak, pandemi Covid-19 membuat mereka harus menahan diri untuk tidak bepergian. Terlebih banyak obyek wisata yang tutup.

Namun, rasa haus akan travelling sebentar lagi akan segera teratasi. Salah satu obyek wisata unggulan Tanah Air, yakni Candi Borobudur bakal kembali dibuka untuk wisatawan pada akhir pekan kedua Juni 2020.

Meski demikian, pembukaan situs peninggalan sejarah itu akan dilakukan secara bertahap dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Candi Borobudur memang ditutup untuk wisatawan sejak Jumat (20/3/2020) karena pandemi Covid-19.

Baca juga: Ganjar Merasa Tak Elok Bahas Elektabilitasnya yang Meroket di Tengah Wabah

Hari Rabu (10/6/2020), salah satu candi terbesar di dunia ini mulai dipersiapkan untuk dibuka kembali. Persiapan turut dihadiri Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Ganjar pun ikut melakukan simulasi seandainya para wisatawan sudah diizinkan masuk Candi Borobudur.

Simulasi dilakukan dengan penerapan protokol kesehatan, sejak pintu gerbang sampai depan anak tangga pertama Candi Borobudur.

Di pintu gerbang, seluruh mobil yang masuk akan disemprot disinfektan. Selanjutnya, pengunjung harus mengantre di garis yang dibuat pihak PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko.

Baca juga: Belum Terapkan New Normal, Ganjar Siapkan New Norma, Apa Itu?

Sebelum masuk, pengunjung harus mencuci tangan di wastafel yang telah disediakan. Mereka juga harus masuk bilik disinfektan yang menyemprotkan air sabun sebelum ke loket.

Pihak pengelola menyiapkan pula loket elektronik agar antrean pengunjung tidak terlalu panjang. Pengunjung juga akan dicek suhu badannya. Jika mencapai 37,8 derajat, pengunjung itu tidak boleh masuk.

"Dari awal, peraturannya sangat ketat. Saya harap masyarakat tahu, meski nanti akan ada guide. Ini akan jadi obat rindu. Kehati-hatian tetap dilakukan," kata Ganjar dalam keterangan tertulis.

Ia melanjutkan, pihaknya telah membuat standar operasional prosedur (SOP) wisata sejak awal, sehingga tidak ada penularan.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat meninjau persiapan buka kembali Candi BorobudurDok. Pemprov Jateng Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat meninjau persiapan buka kembali Candi Borobudur

Ganjar pun berpendapat, jika SOP bisa ditepati pengelola, Candi Borobudur akan menjadi percontohan untuk diterapkan di semua obyek wisata di Jawa Tengah.

Maka dari itu, Gubernur Jateng pun mempersilakan SOP tersebut mulai diterapkan akhir pekan ini.

"Minggu depan boleh buka untuk 100 orang. Mungkin teman-teman wartawan yang mengawali. Terus 200 orang, bisa untuk teman-teman yang ingin memberi penilaian," imbuh Ganjar.

Akan tetapi sebelum benar-benar dibuka, Gubernur Jateng menegaskan bahwa setidaknya tidak ada penambahan kasus positif Covid-19 di sekitar Candi Borobudur.

Baca juga: Bakal Seperti Apa Wisata Candi Borobudur di Era New Normal?

Maka dari itu, pengelola Candi Borobudur pun hanya akan menerima kunjungan wisatawan maksimal 5.000 orang per hari atau hanya 20 persen dari total kunjungan saat normal.

"Kita lihat selama 14 hari ke depan. Kalau konsisten ada penurunan, akan kami buka. Ini akan jadi obat rindu. Banyak keluhan dari pelaku usaha pariwisata maupun masyarakat karena video saja tidak cukup," ujar Ganjar.

Baca tentang

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berdalih Temani Tidur, Pria di Semarang Justru Cabuli Anak Tiri

Berdalih Temani Tidur, Pria di Semarang Justru Cabuli Anak Tiri

Regional
Tengah Memancing, Pria Ini Hilang Tergulung Ombak di Hadapan Anak Istri

Tengah Memancing, Pria Ini Hilang Tergulung Ombak di Hadapan Anak Istri

Regional
Tamatan SMA Tipu Profesor PTN di Jambi dari Dalam Lapas, Korban Rugi Rp 183 Juta

Tamatan SMA Tipu Profesor PTN di Jambi dari Dalam Lapas, Korban Rugi Rp 183 Juta

Regional
Setelah 7 Hari, Pencarian WN Amerika yang Hilang di Teluk Ambon Dihentikan

Setelah 7 Hari, Pencarian WN Amerika yang Hilang di Teluk Ambon Dihentikan

Regional
Orangtuanya Positif Covid-19, Pasangan di Gunungkidul Harus Tunda Pernikahan

Orangtuanya Positif Covid-19, Pasangan di Gunungkidul Harus Tunda Pernikahan

Regional
2 Kepala Dinas Meninggal karena Covid-19, Seluruh Kantor SKPD di Kabupaten Banjar Disterilkan

2 Kepala Dinas Meninggal karena Covid-19, Seluruh Kantor SKPD di Kabupaten Banjar Disterilkan

Regional
7 Orang Tewas akibat Truk Tabrak 4 Sepeda Motor, Begini Kronologinya...

7 Orang Tewas akibat Truk Tabrak 4 Sepeda Motor, Begini Kronologinya...

Regional
Dampak Covid-19, PAD Kota Ambon Terjun Bebas

Dampak Covid-19, PAD Kota Ambon Terjun Bebas

Regional
Pesan Sultan HB X Jelang Peringatan Kemerdekaan: Jangan Ada yang Merasa Mayoritas

Pesan Sultan HB X Jelang Peringatan Kemerdekaan: Jangan Ada yang Merasa Mayoritas

Regional
Sempat Terlihat Menyapu di Pagi Hari, Dewi Ditemukan Tewas di Ruang Tamu Beberapa Jam Kemudian

Sempat Terlihat Menyapu di Pagi Hari, Dewi Ditemukan Tewas di Ruang Tamu Beberapa Jam Kemudian

Regional
Tingkatkan Kemampuan Petugas Indra, Dompet Dhuafa Gelar Workshop Pemeriksaan Mata Dasar

Tingkatkan Kemampuan Petugas Indra, Dompet Dhuafa Gelar Workshop Pemeriksaan Mata Dasar

Regional
Tiru Jawa Barat, Ambon Akan Terapkan PSBB Lokal di Setiap Desa

Tiru Jawa Barat, Ambon Akan Terapkan PSBB Lokal di Setiap Desa

Regional
Mahasiswa Kedokteran Asal Tegal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Mahasiswa Kedokteran Asal Tegal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Kecelakaan Beruntun, Sebuah Truk Tabrak 4 Sepeda Motor, 7 Orang Meninggal

Kecelakaan Beruntun, Sebuah Truk Tabrak 4 Sepeda Motor, 7 Orang Meninggal

Regional
Tingkatkan Keahlian Menjahit Kaum Dhuafa Cirebon, Dompet Dhuafa Gelar Jabar Bagja

Tingkatkan Keahlian Menjahit Kaum Dhuafa Cirebon, Dompet Dhuafa Gelar Jabar Bagja

Regional
komentar di artikel lainnya