Api Karhutla Dekati Permukiman, Warga di Palembang Tak Tidur 3 Hari

Kompas.com - 15/10/2019, 21:18 WIB
Kondisi kebakaran hutan dan lahan yang terjadi di Kelurahan Sri Mulya Kecamatan Sematang Borang, Palembang, Sumatera Selatan. Kebakaran itu saat ini telah mendekati kediaman warga, Selasa (15/10/2019). KOMPAS.COM/AJI YK PUTRAKondisi kebakaran hutan dan lahan yang terjadi di Kelurahan Sri Mulya Kecamatan Sematang Borang, Palembang, Sumatera Selatan. Kebakaran itu saat ini telah mendekati kediaman warga, Selasa (15/10/2019).

PALEMBANG, KOMPAS.com - Kebakaran lahan di Kelurahan Srimulya, Kecamatan Sematang Borang, Palembang, Sumatera Selatan, telah berlangsung selama tiga hari.

Bahkan, api mulai mendekati permukiman. Akibatnya, warga bergotong-royong untuk memadamkan api agar tidak membakar rumah.

Kondisi kebakaran itu semakin sulit dipadamkan, karena kondisi air yang mulai mengering akibat kemarau. Ditambah lagi kondisi terpaan angin kencang membuat api yang padam kembali muncul.

Baca juga: Karhutla Riau Belum Padam, Bantuan Heli Water Bombing Ditambah

Otong (45), salah satu warga mengatakan, api mulanya muncul dari semak belukar yang tak jauh dari kediaman mereka. Kemudian api membesar dan dipadamkan warga dengan alat seadanya.

Namun, setelah padam, api kembali muncul dan makin membesar setelah tertiup oleh angin.

"Kami tidak tidur sudah tiga malam, bergantian jaga, takutnya nyambar ke rumah karena sudah dekat," kata Otong.

Warga tak bisa berbuat banyak untuk menjinakkan api. Seluruh sumur telah kering dan hanya bersisa lumpur.

Kondisi kekeringan itu, menurut Otong, telah berlangsung hampir dua bulan sejak kemarau melanda Palembang.

"Jadi sekarang kami padamkan apinya menggunakan kayu atau daun-daun. Karena air sudah tidak ada lagi. Kalau untuk kebutuhan harian kami harus beli," ujarnya.

Babinsa Koramil 418-08 Sako Palembang, Peltu Dadang mengatakan, mobil pemadam sempat datang memadamkan api di lokasi kebakaran. Namun, kondisi lahan gambut yang terbakar kembali membuat api muncul dan akhirnya mendekati rumah warga.

Lahan yang terbakar pun, menurut Dadan, merupakan milik warga yang jarang dikunjungi oleh pemiliknya.

"Mobil pemadam telat datang ke lokasi karena sedang memadamkan kebakaran kediaman penduduk di kawasan Tangga Buntung. Sekitar pukul 17.00 WIB mobil damkar baru datang," ujar Dadang.

Baca juga: 415 Titik Api Masih Muncul di Sumsel, Udara Palembang Ada di Level Tidak Sehat

Koramil 418-08 Sako, kata Dadang, telah melakukan sosialisasi kepada warga agar tak membakar selama musim kemarau. Namun, hal itu masih terus terjadi hingga akhirnya mendekati rumah warga.

"Kita tidak tahu siapa yang membakar di sini. Warga juga stand by sampai malam, gantian tidur untuk berjaga agar api tidak menyambar. Kami dari koramil juga ikut membantu," jelas Dadang.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Metha Jual Rumah Miliknya Seharga Rp 185 Juta, Jika Jodoh Siap Dinikahi Pembeli

Cerita Metha Jual Rumah Miliknya Seharga Rp 185 Juta, Jika Jodoh Siap Dinikahi Pembeli

Regional
Kronologi Polisi Tewas Ditabrak Pengemudi Ugal-ugalan di Karawang, Pelaku Kabur dan Tabrak Motor Lain

Kronologi Polisi Tewas Ditabrak Pengemudi Ugal-ugalan di Karawang, Pelaku Kabur dan Tabrak Motor Lain

Regional
Detik-detik Brigadir Andi Tewas Ditabrak Pemobil Ugal-ugalan, Istri Korban Sempat Klakson Pelaku

Detik-detik Brigadir Andi Tewas Ditabrak Pemobil Ugal-ugalan, Istri Korban Sempat Klakson Pelaku

Regional
Kronologi Terbongkarnya Seorang Ayah di Riau Perkosa Anak Kandung, Tertangkap Basah Istri

Kronologi Terbongkarnya Seorang Ayah di Riau Perkosa Anak Kandung, Tertangkap Basah Istri

Regional
TKW Asal Sragen yang Disekap di Arab Saudi Akhirnya Pulang ke Kampung Halaman

TKW Asal Sragen yang Disekap di Arab Saudi Akhirnya Pulang ke Kampung Halaman

Regional
Kepala DP5A Surabaya Meninggal, Risma: Tuhan Menyayangi Bu Chandra

Kepala DP5A Surabaya Meninggal, Risma: Tuhan Menyayangi Bu Chandra

Regional
Terima DP Rp 20 Juta, Artis H Diduga Terjerat Prostitusi Online, Polisi Buru Fotografer Jakarta

Terima DP Rp 20 Juta, Artis H Diduga Terjerat Prostitusi Online, Polisi Buru Fotografer Jakarta

Regional
Seorang Pria Ancam Ledakkan McDonald's Makassar, Polisi: Pelaku Benci Produk Barat

Seorang Pria Ancam Ledakkan McDonald's Makassar, Polisi: Pelaku Benci Produk Barat

Regional
Pedagang Ayam Masih Berjualan Usai Swab, Setelah Positif Covid-19 Menolak Diisolasi

Pedagang Ayam Masih Berjualan Usai Swab, Setelah Positif Covid-19 Menolak Diisolasi

Regional
Gubernur Erzaldi: Pembukaan Pariwisata Terbuka di Babel Dilakukan Bertahap

Gubernur Erzaldi: Pembukaan Pariwisata Terbuka di Babel Dilakukan Bertahap

Regional
Usai Dicekoki Miras, Siswi SMP di Cilegon Dicabuli 4 Remaja 2 Kali

Usai Dicekoki Miras, Siswi SMP di Cilegon Dicabuli 4 Remaja 2 Kali

Regional
4.825 Kursi SMA/SMK Negeri di Jateng Ternyata Belum Terisi

4.825 Kursi SMA/SMK Negeri di Jateng Ternyata Belum Terisi

Regional
Dedi Mulyadi: Ekspor Jalan, Penyelundupan Benih Lobster Jalan Juga

Dedi Mulyadi: Ekspor Jalan, Penyelundupan Benih Lobster Jalan Juga

Regional
Tak Terima Ditegur, Pengendara Mobil Ugal-ugalan Tabrak Polisi hingga Tewas

Tak Terima Ditegur, Pengendara Mobil Ugal-ugalan Tabrak Polisi hingga Tewas

Regional
'Saya Meminta Maaf kepada Keluarga dan Masyarakat Sumatera Utara'

"Saya Meminta Maaf kepada Keluarga dan Masyarakat Sumatera Utara"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X