Sudah Seminggu, Karhutla di Gunung Kanaga Bogor Tak Juga Padam...

Kompas.com - 08/10/2019, 16:08 WIB
Sejumlah petugas dari BPBD dan Damkar terlibat memadamkan kebakaran di lahan hutan di Gunung Kanaga, Desa Antajaya, Kecamatan Tanjungsari, Bogor, Jawa Barat. Dok. BPBD Kabupaten BogorSejumlah petugas dari BPBD dan Damkar terlibat memadamkan kebakaran di lahan hutan di Gunung Kanaga, Desa Antajaya, Kecamatan Tanjungsari, Bogor, Jawa Barat.

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Selama seminggu titik api terus bermunculan yang mengakibatkan kebakaran bertubi-tubi hingga menghanguskan puluhan hektar lahan hutan di Gunung Kanaga, Desa Antajaya, Kecamatan Tanjungsari, Bogor, Jawa Barat.

Kemarau ekstrem menjadi penyebab kobaran api cepat meluas sampai membakar hutan bambu dan padang ilalang.

Kebakaran yang terjadi pada malam hari dan minimnya air sempat menyulitkan pemadaman. Beruntungnya, titik api tidak sampai ke pemukiman warga.

Kepala Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Kabupaten Bogor, Ma’mur mengatakan, titik api dan kepulan asap mulai terlihat sejak Selasa (1/10/2019) sore. Namun regu Damkar berhasil memadamkannya.

Baca juga: Mantan Kepala ESDM Babel Ditangkap Jaksa Saat Makan Bersama Keluarga di Bogor

Kemudian sehari setelahnya yakni tanggal 3 Oktober titik api kembali terlihat hingga tanggal 7 Oktober pihak Damkar akhirnya berhasil memadamkan api tersebut.

"Itu mulai tanggal 1 sudah ada kebakaran di sana (Gunung) dan kita padamkan, terus tanggal 2 saat saya ikut pembukaan TMMD sudah enggak ada lagi api, tapi besoknya terjadi lagi sampai malam kemarin itu terus muncul titik apinya," katanya kepada Kompas.com, Selasa (8/10/2019).

Butuh heli water bombing

Dia menyebut, ada tiga unit regu Damkar dari Kabupaten Bogor yang terdiri dari 10 orang anggota untuk diterjunkan ke lokasi.

Namun saat di lokasi kata dia, petugas sempat kesulitan karena kendala medan yang terjal dan tidak ada air yang mengalir. Alhasil api pun masih tetap menyala.

"Dimungkinkan musim kemarau, ilalang enggak dialiri air, sementara kalau bebatuan apabila kena panas terus menerus bisa membakar dan kedua kemungkinan puntung rokok yang jadi penyebab karena main lempar saja di musim ini dan akhirnya api muncul," tuturnya.

Baca juga: Awal Oktober, Kawasan Puncak Bogor Rawan Bencana Longsor, Angin Kencang hingga Puting Beliung

Lebih lanjut ia menjelaskan, tim pemadam tidak dapat menjangkau seluruh lokasi kebakaran, sehingga sebagian titik api ada yang padam dengan sendirinya.

"Kalau di puncak gunung itu susah dijangkau karena selang kita enggak sampai ke sana. Sungai-sungai di sana juga kering jadi harus ngambil air cukup jauh," terangnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X