Ditolak, Gubernur Lukas Jadwal Ulang Bertemu Penghuni Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya

Kompas.com - 27/08/2019, 21:33 WIB
Gubernur Papua Lukas Enembe (kiri) dan Gubernur Jatim Khofifah. KOMPAS.COM/A. FAIZALGubernur Papua Lukas Enembe (kiri) dan Gubernur Jatim Khofifah.

SURABAYA, KOMPAS.com - Gubernur Papua Lukas Enembe akan menjadwal ulang pertemuan dengan para penghuni asrama mahasiswa Papua di Surabaya, Jawa Timur.

Lukas mengatakan, para penghuni asrama masih terbawa emosi dari peristiwa sebelumnya.

"Jadi pertemuan ini terlalu cepat, belum ada koordinasi. Mereka masih emosi, nanti saya jadwalkan ulang untuk bertemu," kata Lukas di Surabaya, Selasa (27/8/2019) malam.

Baca juga: Khofifah dan Gubernur Papua Ditolak Masuk Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya

Sebelumnya, Lukas mengatakan telah mengirim staf dari Provinsi Papua dan Papua Barat untuk menemui penghuni asrama, tapi juga ditolak.

"Bahkan ada orangtua dari salah satu penghuni asrama di depan, tapi penghuni tetap tidak keluar," ujarnya.

Lukas belum mengetahui siapa saja yang ada dalam asrama tersebut, apakah dari mahasiswa atau bukan.

"Yang ada data dari polisi ada 42 orang," ucapnya.

Selasa sore, usai bertemu Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi, Lukas dan rombongannya berjumlah puluhan orang mendatangi asrama mahasiswa Papua di Jalan Kalasan Surabaya.

Saat turun dari kendaraan yang ditumpangi, penghuni asrama sudah berteriak-teriak agar rombongan meninggalkan tempat.

Baca juga: 2 Saksi Lihat 2 Perusak Bendera Merah Putih di Depan Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya

Meraka berteriak bahkan memukul pintu gerbang dengan kursi lipat, hingga melempar kerikil.

Rombongan yang juga diikuti gubernur Jatim, kapolda Jatim dan pangdam V Brawijaya pun mundur dan bergegas pergi.

Asrama mahasiswa Papua di Jalan Kalasan Surabaya memang tertutup sejak peristiwa aksi dugaann perusakan bendera merah putih pada 16 Agustus lalu.

Di depan pintu gerbang terpampang spanduk warna putih bertuliskan "Siapapun Yang Datang Kami Tolak" dengan huruf warna merah, "Lepaskan Garuda" dan "Referendum Is Solution".



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X