Gempa Maluku Utara, Mengapa Ada Gempa Susulan sampai 70 Kali?

Kompas.com - 18/07/2019, 06:58 WIB
Warga di Halmahera Selatan mengungsi setelah terjadi gempa dengan magnitudo 7,2 pada hari Minggu (14/07). dok BBC IndonesiaWarga di Halmahera Selatan mengungsi setelah terjadi gempa dengan magnitudo 7,2 pada hari Minggu (14/07).
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Hingga Senin (15/07) malam Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika ( BMKG) mencatat lebih dari 70 gempa susulan setelah gempa dengan magnitudo 7,2 mengguncang kawasan Maluku Utara pada hari Minggu (14/7/2019).

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami (BMKG), Rahmat Triyono, mengatakan gempa besar memang biasanya diikuti oleh banyak gempa susulan.

"Sampai pukul 19:00 WIB hari Senin, setelah sekitar 24 jam dari gempa besar, telah terjadi 70 kali gempa susulan, 29 di antaranya dirasakan. Magnitudo susulan yang paling besar adalah 5,8. Ini dirasakan cukup kuat," kata Rahmat kepada BBC News Indonesia, hari Senin (15/7/2019).

Baca juga: Bukan Akibat Gempa Bali, Ini Penyebab Ribuan Ikan Naik ke Daratan di Pantai Canggu

Rahmat meminta gempa-gempa susulan ini perlu diwaspadai oleh warga yang berada di sekitar sumber gempa.

Dengan masih adanya potensi gempa susulan yang akan terjadi, kata Rahmat, bangunan-bangunan dan rumah yang sebelumnya miring atau retak-retak akibat gempa 7,2 pada hari Minggu, dengan gempa susulan yang tidak begitu besar, bisa saja rumah dan bangunan itu akhirnya roboh.

"Untuk sementara, warga di sekitar sumber gempa, baik di Halmahera Selatan dan Labuha di Pulau Bacan, kalau melihat bangunan sudah tidak layak, sebaiknya tidak dihuni dulu," kata Rahmat.

Baca juga: Korban Meninggal akibat Gempa di Maluku Utara Jadi Enam Orang

 

Sesar Sorong-Bacan

Ia mengatakan dari observasi yang dilakukan BMKG, frekuensi gempa susulan menunjukkan penurunan.

"Namun dengan data yang diambil dalam kurun 24 jam ini, masih terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa gempa-gempa susulan akan segera berakhir," katanya.

Ia menjelaskan bahwa gempa 7,2 pada hari Minggu dipicu oleh aktivitas sesar Sorong-Bacan, kedalaman 10 kilometer dengan pusat gempa ada di darat, 62 kilometer timur laut Labuha, Maluku Utara.

Banyak warga yang berinisiatif menjauhi pantai meski BMKG tidak mengeluarkan peringatan dini tsunami.

Puluhan rumah rusak akibat gempa dengan magnitudo 7,2. dok BBC Indonesia Puluhan rumah rusak akibat gempa dengan magnitudo 7,2.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

47 Santri di Sleman Terkonfirmasi Positif Covid-19

47 Santri di Sleman Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Kepepet Bayar Kontrakan, Pria Ini Gadaikan 11 Mobil yang Disewa

Kepepet Bayar Kontrakan, Pria Ini Gadaikan 11 Mobil yang Disewa

Regional
Buron 9 Bulan Kasus Penipuan Rp 270 Juta, Kades Ditangkap usai Rapat

Buron 9 Bulan Kasus Penipuan Rp 270 Juta, Kades Ditangkap usai Rapat

Regional
Ganjar Minta Kepala Daerah Tingkatkan Jumlah Testing Covid-19

Ganjar Minta Kepala Daerah Tingkatkan Jumlah Testing Covid-19

Regional
3 Perempuan Pencuri Pakaian di Distro yang Terekam CCTV Ditangkap

3 Perempuan Pencuri Pakaian di Distro yang Terekam CCTV Ditangkap

Regional
Polisi Bubarkan Hiburan Pesta Pernikahan yang Dihadiri 500 Orang di Sumenep

Polisi Bubarkan Hiburan Pesta Pernikahan yang Dihadiri 500 Orang di Sumenep

Regional
Gadaikan Motor Tetangga untuk Main Judi, Warga Kulon Progo Ditangkap

Gadaikan Motor Tetangga untuk Main Judi, Warga Kulon Progo Ditangkap

Regional
Inoscope, Teknologi Medis Inovasi RSSA Cegah Penularan Covid-19 Pada Tenaga Medis

Inoscope, Teknologi Medis Inovasi RSSA Cegah Penularan Covid-19 Pada Tenaga Medis

Regional
Seorang Ibu Tewas Setelah Gamis yang Dikenakan Tersangkut di Gir Motor, Begini Kronologinya

Seorang Ibu Tewas Setelah Gamis yang Dikenakan Tersangkut di Gir Motor, Begini Kronologinya

Regional
Prediksi Tsunami 20 Meter Jangan Buat Warga Panik, BPBD: Tingkatkan Kewaspadaan

Prediksi Tsunami 20 Meter Jangan Buat Warga Panik, BPBD: Tingkatkan Kewaspadaan

Regional
Positif Covid-19 di Kabupaten Boyolali Tembus 812 Kasus

Positif Covid-19 di Kabupaten Boyolali Tembus 812 Kasus

Regional
Mesin Rusak, Pesawat Lion Air Tujuan Surabaya Balik Mendarat di Bandara Lombok

Mesin Rusak, Pesawat Lion Air Tujuan Surabaya Balik Mendarat di Bandara Lombok

Regional
Total 1.000 Pasien Covid-19 di Kota Mataram Dinyatakan Sembuh

Total 1.000 Pasien Covid-19 di Kota Mataram Dinyatakan Sembuh

Regional
Pose 2 Jari Saat Foto Bersama Machfud-Mujiaman, Emil Dardak Dilaporkan Ke Bawaslu

Pose 2 Jari Saat Foto Bersama Machfud-Mujiaman, Emil Dardak Dilaporkan Ke Bawaslu

Regional
Sepasang Kekasih Jadi Kurir Narkoba, Sabu Diikat di Pinggang dan Ekstasi di Kemaluan

Sepasang Kekasih Jadi Kurir Narkoba, Sabu Diikat di Pinggang dan Ekstasi di Kemaluan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X