Korban Meninggal akibat Gempa di Maluku Utara Jadi Enam Orang

Kompas.com - 17/07/2019, 11:06 WIB
Ribuan warga di Kabupaten Halmahera Selatan, Maluku Utara masih bertahan di pengungsian karena takut gempa susulan hingga rumah mereka roboh akibat diguncang gempa bumi, Selasa (16/07/2019) (Foto: Facebook/Enal Pardidu) KOMPAS.com/YAMIN ABDUL HASANRibuan warga di Kabupaten Halmahera Selatan, Maluku Utara masih bertahan di pengungsian karena takut gempa susulan hingga rumah mereka roboh akibat diguncang gempa bumi, Selasa (16/07/2019) (Foto: Facebook/Enal Pardidu)

AMBON, KOMPAS.com - Korban meninggal dunia akibat gempa 7,2 magnitudo di Kabupaten Halmahera Selatan, Maluku Utara, terus bertambah.   

Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB) mencatat, hingga Rabu (17/7/2019), ada enam warga yang dinyatakan meninggal dunia.

“Korban meninggal dunia akibat gempa di Halmahera Selatan mencapai 6 orang,” kata Pelaksana harian Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB, Agus Wibowo dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu.

Warga yang meningal dunia yakni Aisyah (54), warga Desa Ranga-Ranga, Gane Barat Selatan. Kemudian, Aspar Mukmat (20), warga Desa Gane Dalam, Gane Timur Selatan.

Kemudian, Sagaf Girato (50), warga Desa Yomen, Joronga. Aina Amin (50), warga Desa Gane Luar, Kecamatan Gane Timur Selatan dan Wiji Siang (60) warga Desa Gane Luar, Kecamatan Gane Timur Selatan.

Kelima warga dilapokran meningal dunia akibat tertimpa reruntuhan bangunan saat gempa mengguncang wilayah terebut pada, Minggu (14/7/2019).

Sementara, satu warga lainnya yang dinyatakan meninggal dunia di lokasi pengungsian teridentifikasi bernama Saima (90), warga Nyonyifi, Kecamatan Bacan Timur.

Baca juga: Dampak Gempa Maluku Utara Per Selasa: 971 Rumah, 6 Sekolah dan 3 Rumah Ibadah Rusak

Sejauh ini, kata Agus, bantuan logistik terus mengalir untuk penanganan darurat bagi para korban bencana. BNPB ikut mengirimkan  1 unit helikopter MI-8 untuk mendistribusikan bantuan kepada para pengungsi.

“Bantuan yang dikirim seperti tenda keluarga dan barang lainnya. Bantuan tenda lain telah disiapkan pengirimannya melalui pesawat Hercules,” ujar Agus.

Selain pengiriman via udara, BNPB telah mengirimkan dukungan logistik melalui kapal. Bongkar muat dari kapal tanker ke kapal yang lebih kecil telah dilakukan.

Menurut Agus, sejauh ini Pemerintah Halmahera Selatan telah membentuk pos komando (posko) untuk melakukan penanganan darurat. Dapur umum yang dioperasikan pemerintah daerah (pemda) yang dibantu TNI dan Polri untuk melayani 9 pos pengungsian di Kota Labuha.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Bengkulu Beri Kuota Internet Gratis untuk Siswa dan Guru SMP

Pemkot Bengkulu Beri Kuota Internet Gratis untuk Siswa dan Guru SMP

Regional
Kantor PDI-P Cianjur Dilempar Bom Molotov, Pintu Depan Terbakar

Kantor PDI-P Cianjur Dilempar Bom Molotov, Pintu Depan Terbakar

Regional
1 Kecamatan di Trenggalek Jadi Zona Hijau, 3 SMP akan Gelar Belajar Tatap Muka

1 Kecamatan di Trenggalek Jadi Zona Hijau, 3 SMP akan Gelar Belajar Tatap Muka

Regional
6 Pasien Covid-19 di Banyumas Meninggal, Satu Kampung di-Lockdown

6 Pasien Covid-19 di Banyumas Meninggal, Satu Kampung di-Lockdown

Regional
INACA Kampanyekan Terbang Aman di Tengah Wabah Covid-19

INACA Kampanyekan Terbang Aman di Tengah Wabah Covid-19

Regional
Cerita Jonathan Belajar Online, Jual Pempek demi Beli Kuota Internet

Cerita Jonathan Belajar Online, Jual Pempek demi Beli Kuota Internet

Regional
Penjelasan RS Terkait Ibu yang Kehilangan Bayinya karena Tak Dihiraukan Petugas Saat Persalinan

Penjelasan RS Terkait Ibu yang Kehilangan Bayinya karena Tak Dihiraukan Petugas Saat Persalinan

Regional
Terkatung 12 Hari di Laut Natuna, Kapal Nelayan Selamat Berkat Layar Terpal

Terkatung 12 Hari di Laut Natuna, Kapal Nelayan Selamat Berkat Layar Terpal

Regional
Guru TK Dilecehkan Kepala Sekolah Dalam Ruangan, Bajunya Ditarik hingga Robek

Guru TK Dilecehkan Kepala Sekolah Dalam Ruangan, Bajunya Ditarik hingga Robek

Regional
Niat Cari Kerja ke Pontianak, Warga Jombang Kabur ke Hutan karena Positif Corona, Ini Kisahnya...

Niat Cari Kerja ke Pontianak, Warga Jombang Kabur ke Hutan karena Positif Corona, Ini Kisahnya...

Regional
Kota Madiun Lombakan Kedisiplinan Protokol Kesehatan Covid-19, Juara Satu Dapat Satu Ton Beras

Kota Madiun Lombakan Kedisiplinan Protokol Kesehatan Covid-19, Juara Satu Dapat Satu Ton Beras

Regional
Pasar Cihapit Jadi Tongkrongan Anak Muda Gaul di Bandung, Dulunya Kamp Tawanan Jepang

Pasar Cihapit Jadi Tongkrongan Anak Muda Gaul di Bandung, Dulunya Kamp Tawanan Jepang

Regional
Berebut Tanah Yayasan, Ibu dan Anak di Purbalingga Saling Lapor ke Polisi

Berebut Tanah Yayasan, Ibu dan Anak di Purbalingga Saling Lapor ke Polisi

Regional
Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Regional
Didatangi Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Didatangi Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X