6 Fakta Kebakaran Pabrik Busa, Kejadian Kedua dalam 2 Tahun hingga Cerita Penjaga Malam

Kompas.com - 11/07/2019, 06:30 WIB
Petugas pemadam kebakaran memantau mobil yang terbakar di pabrik busa di Dusun Dua A, Desa Manunggal, Kecamatan Labuhan Deli, Deli Serdang, Selasa pagi (9/7/2019). KOMPAS.com/DEWANTOROPetugas pemadam kebakaran memantau mobil yang terbakar di pabrik busa di Dusun Dua A, Desa Manunggal, Kecamatan Labuhan Deli, Deli Serdang, Selasa pagi (9/7/2019).

KOMPAS.com - Sebuah pabrik pembuatan busa di Pasar 6, Dusun Dua A, Desa Manunggal, Kecamatan Labuhan Deli, Deli Serdang luluh lantak dilahap si jago merah, Selasa pagi (9/7/2019) pukul 06.30 WIB.

Kebakaran ini merupakan yang kali kedua di pabrik yang sama dalam dua tahun terakhir.

Sementara itu, Anton yang bekerja sebagai petugas jaga malam di pabrik tersebut berulangkali mengucap syukur karena berhasil menyelamatkan diri dari kobaran api.

berikut fakta kebakaran pabrik busa, hingga seorang penjaga malam berhasil menyelamatkan diri:

1. Kronologi kejadian

Ilustrasi kebakaranMuhamad Syahri Romdhon/kompas TV Ilustrasi kebakaran

Iwan, salah seorang saksi mata mengatakan, ia melintas di depan pabrik sekitar pukul 06.30 WIB dan melihat api sudah membesar di dalam pabrik yang saat itu tertutup gerbang besi tinggi.

"Tadi pintu masih tertutup, saya memanjat untuk membuka (gerbang) biar mobil damkarnya bisa masuk," kata Iwan.

Warga sekitar berupaya memadamkan dengan menyiram air dari luar namun tidak berhasil.

Mobil pemadam kebakaran tiba di lokasi sekitar pukul 07.15 WIB dan berhasil mengendalikannya beberapa saat kemudian.

Baca juga: Kebakaran Hebat Landa Pabrik Busa: Diawali Ledakan, Bahan Baku Cair Tumpah ke Jalan, hingga Sebabkan Macet

2. Terdengar suara ledakan

Ilustrasi ledakan.Shutterstock Ilustrasi ledakan.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ke Kantor Tak Pakai Masker, 5 PNS Kena Sanksi Sosial Menyapu Sampah

Ke Kantor Tak Pakai Masker, 5 PNS Kena Sanksi Sosial Menyapu Sampah

Regional
Dinkes Duga Tiga Persen Warga Kalbar Positif Covid-19 Tanpa Gejala

Dinkes Duga Tiga Persen Warga Kalbar Positif Covid-19 Tanpa Gejala

Regional
Diduga Terlibat Pengeroyokan dan Perusakan Acara Midodareni di Solo, 2 Orang Diamankan

Diduga Terlibat Pengeroyokan dan Perusakan Acara Midodareni di Solo, 2 Orang Diamankan

Regional
Pengendara Motor Berusia 65 Tahun Tersesat di Jalan Tol, Begini Kronologinya

Pengendara Motor Berusia 65 Tahun Tersesat di Jalan Tol, Begini Kronologinya

Regional
Ridwan Kamil Resmi Mendaftar Jadi Relawan Uji Klinis Vaksin Covid-19

Ridwan Kamil Resmi Mendaftar Jadi Relawan Uji Klinis Vaksin Covid-19

Regional
Wakil Bupati Way Kanan dan 2 Pejabat Pemkab Positif Covid-19, Kantor Ditutup 4 Hari

Wakil Bupati Way Kanan dan 2 Pejabat Pemkab Positif Covid-19, Kantor Ditutup 4 Hari

Regional
Ayah Tega Cabuli Anak Tiri Saat Rumah Sepi, Korban Kini Hamil 8 Bulan

Ayah Tega Cabuli Anak Tiri Saat Rumah Sepi, Korban Kini Hamil 8 Bulan

Regional
Sekolah Tatap Muka di Salatiga Dimulai September

Sekolah Tatap Muka di Salatiga Dimulai September

Regional
'Saya Sangat Mengenal Beliau karena Kami Kawan sejak SMA'

"Saya Sangat Mengenal Beliau karena Kami Kawan sejak SMA"

Regional
Napi Kasus Narkoba Bakal Menghuni Lapas Nusakambangan Seorang Diri

Napi Kasus Narkoba Bakal Menghuni Lapas Nusakambangan Seorang Diri

Regional
18 Orang Karyawan PT Bukit Asam dan Keluarganya Positif Covid-19

18 Orang Karyawan PT Bukit Asam dan Keluarganya Positif Covid-19

Regional
Resmi Dibuka, Lapas Narkotika Purwokerto Siap Tampung 270 Napi

Resmi Dibuka, Lapas Narkotika Purwokerto Siap Tampung 270 Napi

Regional
Heboh, Lahir Seekor Sapi Berkepala Dua dan Bermata Empat

Heboh, Lahir Seekor Sapi Berkepala Dua dan Bermata Empat

Regional
PSI Bakal Sumbangkan 15.000 Suara untuk Paslon Gibran-Teguh di Pilkada Solo 2020

PSI Bakal Sumbangkan 15.000 Suara untuk Paslon Gibran-Teguh di Pilkada Solo 2020

Regional
Fakta Pembunuhan di Puskesmas Bangkalan, Pembesuk Tewas Ditusuk Pisau, Motif Cemburu

Fakta Pembunuhan di Puskesmas Bangkalan, Pembesuk Tewas Ditusuk Pisau, Motif Cemburu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X