Kisah Aipda Andreas, Berhasil Tangkap Pelempar Pos Polisi Walau Mata Terluka

Kompas.com - 02/07/2019, 05:55 WIB
Aipda Andreas Dwi Anggoro (kiri) saat menerima ucapan selamat dari Kapolres Lamongan AKBP Feby DP Hutagalung, atas penghargaan berupa kenaikan pangkat yang didapatkan, Senin (01/7/2019). Dok. Aipda AndreasAipda Andreas Dwi Anggoro (kiri) saat menerima ucapan selamat dari Kapolres Lamongan AKBP Feby DP Hutagalung, atas penghargaan berupa kenaikan pangkat yang didapatkan, Senin (01/7/2019).

LAMONGAN, KOMPAS.com - Pada November 2018, pos polisi yang berada di dekat area Wisata Bahari Lamongan (WBL), di Kecamatan Paciran, Lamongan, menjadi sasaran pelemparan oleh dua orang. 

Aksi itu mengakibatkan salah satu bagian kaca jendela di pos polisi tersebut pecah. 

Aksi pelemparan tersebut berhasil terungkap berkat aksi heroik yang dilakukan oleh Aipda Andreas Dwi Anggoro, yang saat itu masih berpangkat Bripka dan bertugas sebagai anggota Polsek Paciran.

Bripka Andreas kala itu dengan berani mengejar kedua pelaku yang saat itu mengendarai sepeda motor secara berboncengan. Belakangan diketahui jika salah satu pelaku merupakan terduga teroris.

Bripka Andreas yang kini berpangkat Aipda menuturkan kisahnya, Senin (1/7/2019). 

Baca juga: 5 Fakta Penyerangan Pos Polisi Lamongan, Densus 88 Turun Tangan hingga Pelaku Mantan Polisi

Awalnya, dia berada di pos polisi tersebut dan mengobrol dengan sejumlah sekuriti WBL lantaran belum kembali ke Polsek Paciran. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pos biasanya memang enggak ada orang saat malam, tapi kebetulan waktu itu saya ada di sana usai ngobrol dengan teman-teman sekuriti WBL. Kemudian tiba-tiba ada orang yang melempari pos," ujar Andreas.

Melihat kejadian tersebut, naluri Andreas sebagai anggota keamanan muncul. Ia kemudian tanpa takut sedikitpun coba mengejar pelaku yang sudah lebih dulu kabur melarikan diri.

Meskipun saat itu Andreas hanya seorang diri, ia tetap menyusul pelaku dengan mengendarai sepeda motor.

"Usai mendapat informasi dari teman-teman sekuriti WBL terkait ciri pelaku dan motor yang ditumpangi, saya coba mengejarnya dan berhasil menemukan mereka berdua," kata dia.

Baca juga: Bupati Lamongan Sampaikan Hormat dan Salut atas Tindakan Bripka AA

Divonis alami kerusakan kornea

Bripka Andreas masih dirawat di RS Bhayangkara Polda Jatim, Selasa (27/11/2018)KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL Bripka Andreas masih dirawat di RS Bhayangkara Polda Jatim, Selasa (27/11/2018)
Namun naas bagi Andreas, salah seorang pelaku mengarahkan ketapel dengan 'peluru' dari kelereng yang tepat mengenai bagian mata sebelah kanan.

"Meski terasa sakit waktu itu, yang terlintas dalam pikiran saya hanya bagaimana caranya menangkap mereka. Akhirnya saya menabrakkan sepeda motor yang saya tumpangi ke sepeda motor mereka," kenangnya.

"Belum sempat berkelahi, karena kami sama-sama terjatuh. Kemudian warga datang menolong. Ada di antara warga yang kemudian menelepon ke Polsek Paciran hingga mereka berdua berhasil diamankan." 

Usai kejadian, Andreas sempat dirawat di Rumah Sakit Bhayangkara Polda Jawa Timur (Jatim) selama beberapa hari akibat luka yang dialami olehnya di bagian mata sebelah kanan.

Baca juga: Soal Penghargaan Bripka AA, Kapolres Lamongan Serahkan kepada Pimpinan

 

Dia divonis mengalami kerusakan di bagian kornea, akibat hantaman benda keras yang dialami.

"Kemarin sebelum Lebaran itu sudah kembali menjalani operasi ketiga di Jakarta, kata dokternya untuk menyambung dan memperbaiki selaput kornea yang rusak. Jadi sementara disuruh pulang ke Lamongan dan kontrol di Surabaya saja," kata dia.

Meski demikian Andreas mengaku, daya penglihatannya belum pulih 100 persen dan kembali normal seperti semula.

Dengan dirinya sudah diberitahu oleh dokter yang menangani, bakal diupayakan untuk menjalani operasi tahapan selanjutnya.

"Untuk penglihatan hingga sekarang masih kabur, praktis saya sampai saat ini hanya mengandalkan mata kiri saja untuk melihat sesuatu," kata dia.

Baca juga: Cerita Bripka Andreas: Mata Kanan Saya Tertembak Peluru Kelereng dari Jarak 5 Meter

Dapat kenaikan pangkat

Bripka Andreas mendapatkan penghargaan dari Kapolda Jatim, Jumat (30/11/2018)KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL Bripka Andreas mendapatkan penghargaan dari Kapolda Jatim, Jumat (30/11/2018)
Saat dirawat di Rumah Sakit Bhayangkara Polda Jawa Timur usai kejadian, Andreas memang sudah diusulkan untuk dianugerahi penghargaan oleh jajaran Polda Jatim atas aksi heroik yang dilakukan.

Penghargaan tersebut akhirnya terwujud pada Senin (1/7/2019).  Andreas mendapat penghargaan dari Polri berupa kenaikan pangkat luar biasa dari Bripka menjadi Aipda.

"Saya bersyukur atas apresiasi, penghargaan yang telah diberikan. Terima kasih, terutama kepada Bapak Kapolda (Jatim) yang sempat mengusulkan saya untuk mendapatkan penghargaan," tutur Andreas.

Andreas bersama dengan 66 anggota kepolisian yang lain di lingkup Polres Lamongan mendapat penghargaan berupa kenaikan pangkat dengan proses secara simbolis digelar di halaman Mapolres Lamongan, Senin.

"Untuk sementara sambil proses penyembuhan luka yang dialami, Aipda Andreas sementara bertugas menjadi staf di bagian SDM (Sumber Daya Manusia) di Polres Lamongan," kata Kapolres Lamongan AKBP Feby DP Hutagalung.

Baca juga: Kapolda Jatim Usulkan Kenaikan Pangkat Luar Biasa untuk Bripka Andreas

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Regional
Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Regional
Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Regional
Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Regional
Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Regional
Ridwan Kamil Sebut Jabar Punya Perda Pesantren Pertama di Indonesia

Ridwan Kamil Sebut Jabar Punya Perda Pesantren Pertama di Indonesia

Regional
Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Regional
Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Regional
Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.