Kisah Aipda Andreas, Berhasil Tangkap Pelempar Pos Polisi Walau Mata Terluka

Kompas.com - 02/07/2019, 05:55 WIB
Aipda Andreas Dwi Anggoro (kiri) saat menerima ucapan selamat dari Kapolres Lamongan AKBP Feby DP Hutagalung, atas penghargaan berupa kenaikan pangkat yang didapatkan, Senin (01/7/2019). Dok. Aipda AndreasAipda Andreas Dwi Anggoro (kiri) saat menerima ucapan selamat dari Kapolres Lamongan AKBP Feby DP Hutagalung, atas penghargaan berupa kenaikan pangkat yang didapatkan, Senin (01/7/2019).

LAMONGAN, KOMPAS.com - Pada November 2018, pos polisi yang berada di dekat area Wisata Bahari Lamongan (WBL), di Kecamatan Paciran, Lamongan, menjadi sasaran pelemparan oleh dua orang. 

Aksi itu mengakibatkan salah satu bagian kaca jendela di pos polisi tersebut pecah. 

Aksi pelemparan tersebut berhasil terungkap berkat aksi heroik yang dilakukan oleh Aipda Andreas Dwi Anggoro, yang saat itu masih berpangkat Bripka dan bertugas sebagai anggota Polsek Paciran.

Bripka Andreas kala itu dengan berani mengejar kedua pelaku yang saat itu mengendarai sepeda motor secara berboncengan. Belakangan diketahui jika salah satu pelaku merupakan terduga teroris.

Bripka Andreas yang kini berpangkat Aipda menuturkan kisahnya, Senin (1/7/2019). 

Baca juga: 5 Fakta Penyerangan Pos Polisi Lamongan, Densus 88 Turun Tangan hingga Pelaku Mantan Polisi

Awalnya, dia berada di pos polisi tersebut dan mengobrol dengan sejumlah sekuriti WBL lantaran belum kembali ke Polsek Paciran. 

"Pos biasanya memang enggak ada orang saat malam, tapi kebetulan waktu itu saya ada di sana usai ngobrol dengan teman-teman sekuriti WBL. Kemudian tiba-tiba ada orang yang melempari pos," ujar Andreas.

Melihat kejadian tersebut, naluri Andreas sebagai anggota keamanan muncul. Ia kemudian tanpa takut sedikitpun coba mengejar pelaku yang sudah lebih dulu kabur melarikan diri.

Meskipun saat itu Andreas hanya seorang diri, ia tetap menyusul pelaku dengan mengendarai sepeda motor.

"Usai mendapat informasi dari teman-teman sekuriti WBL terkait ciri pelaku dan motor yang ditumpangi, saya coba mengejarnya dan berhasil menemukan mereka berdua," kata dia.

Baca juga: Bupati Lamongan Sampaikan Hormat dan Salut atas Tindakan Bripka AA

Divonis alami kerusakan kornea

Bripka Andreas masih dirawat di RS Bhayangkara Polda Jatim, Selasa (27/11/2018)KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL Bripka Andreas masih dirawat di RS Bhayangkara Polda Jatim, Selasa (27/11/2018)
Namun naas bagi Andreas, salah seorang pelaku mengarahkan ketapel dengan 'peluru' dari kelereng yang tepat mengenai bagian mata sebelah kanan.

"Meski terasa sakit waktu itu, yang terlintas dalam pikiran saya hanya bagaimana caranya menangkap mereka. Akhirnya saya menabrakkan sepeda motor yang saya tumpangi ke sepeda motor mereka," kenangnya.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diumumkan, Jadwal dan Lokasi Tes SKD CPNS Pemkot Surabaya hingga Aturan yang Tak Boleh Dilanggar

Diumumkan, Jadwal dan Lokasi Tes SKD CPNS Pemkot Surabaya hingga Aturan yang Tak Boleh Dilanggar

Regional
Mengaku Kehabisan Uang Saat Liburan, 4 Wanita Telibat Bisnis Prostitusi Online

Mengaku Kehabisan Uang Saat Liburan, 4 Wanita Telibat Bisnis Prostitusi Online

Regional
Potret Toleransi di Jember, 8 Agama Ikut Hadir dalam Perayaan Imlek

Potret Toleransi di Jember, 8 Agama Ikut Hadir dalam Perayaan Imlek

Regional
Iming-iming Uang, Bocah SD 3 Kali Dicabuli Seorang Pemuda di Pasaman Barat

Iming-iming Uang, Bocah SD 3 Kali Dicabuli Seorang Pemuda di Pasaman Barat

Regional
Kelaparan Selama Bersembunyi di Hutan, Buronan Pemerkosa Anak Kandung Akhirnya Serahkan Diri

Kelaparan Selama Bersembunyi di Hutan, Buronan Pemerkosa Anak Kandung Akhirnya Serahkan Diri

Regional
Kronologi Kepala Bocah 6 Tahun Tertancap Tang yang Dijatuhkan Pekerja Reklame

Kronologi Kepala Bocah 6 Tahun Tertancap Tang yang Dijatuhkan Pekerja Reklame

Regional
2 Santri Korban Pencabulan di Aceh Kembali Lanjutkan Pendidikan di Pesantren

2 Santri Korban Pencabulan di Aceh Kembali Lanjutkan Pendidikan di Pesantren

Regional
Cita Rasa Kue Keranjang Ong Eng Hwat, Dikemas Daun Pisang dan Dimasak Pakai Tungku Tua

Cita Rasa Kue Keranjang Ong Eng Hwat, Dikemas Daun Pisang dan Dimasak Pakai Tungku Tua

Regional
Kronologi Kapal Pompong Angkut 18 TKI Ilegal Tujuan Malaysia Tenggelam di Selat Malaka

Kronologi Kapal Pompong Angkut 18 TKI Ilegal Tujuan Malaysia Tenggelam di Selat Malaka

Regional
7 Peristiwa Paus Terdampar , Dikuburkan dengan Upacara Adat hingga Terjebak di PLTU

7 Peristiwa Paus Terdampar , Dikuburkan dengan Upacara Adat hingga Terjebak di PLTU

Regional
Cegah Banjir Surabaya Berulang, Pemkot Bangun Waduk Mini

Cegah Banjir Surabaya Berulang, Pemkot Bangun Waduk Mini

Regional
Sunda Empire Eksis di Aceh Utara, Bupati Minta Masyarakat Jangan Terkecoh

Sunda Empire Eksis di Aceh Utara, Bupati Minta Masyarakat Jangan Terkecoh

Regional
Ini Bahaya Ular Weling yang Tewaskan Anak 11 Tahun di Bandung

Ini Bahaya Ular Weling yang Tewaskan Anak 11 Tahun di Bandung

Regional
Kepada Polisi, Sunda Empire Aceh Klaim Miliki Ratusan Anggota

Kepada Polisi, Sunda Empire Aceh Klaim Miliki Ratusan Anggota

Regional
Fakta Pelajar SMA Hilang dan Ditemukan Tengkoraknya: Perilaku Seks Menyimpang Pelaku hingga Keluarga Tak Yakin

Fakta Pelajar SMA Hilang dan Ditemukan Tengkoraknya: Perilaku Seks Menyimpang Pelaku hingga Keluarga Tak Yakin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X