Kemarau Datang, Air Bersih di Desa Marmoyo Jombang Mulai Terbatas

Kompas.com - 26/06/2019, 23:14 WIB
Warni (50), warga Dusun Marmoyo, Desa Marmoyo, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, saat mengambil air di salah satu penampungan air di kampungnya, Rabu (26/6/2019). KOMPAS.com/MOH. SYAFIIWarni (50), warga Dusun Marmoyo, Desa Marmoyo, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, saat mengambil air di salah satu penampungan air di kampungnya, Rabu (26/6/2019).

JOMBANG, KOMPAS.com - Terbatasnya ketersediaan air bersih mulai dirasakan warga Desa Marmoyo, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, sejak beberapa minggu lalu.

Mulai terbatasnya ketersediaan air bersih di Desa Marmoyo, disebabkan oleh turunnya volume air dari sumber mata air induk. Akibat volume air dari sumber mata air berkurang, suplai air ke pemukiman warga melalui pipa menjadi tidak lancar.

Warni (50), warga Dusun Marmoyo mengungkapkan, ketersediaan air bersih di kampungnya belum sampai pada tahap krisis. Namun, turunnya volume air bersih dari sumber induk, tak jarang membuat suplai air macet.

Baca juga: Siap-siap, Musim Kemarau Tahun Ini Akan Lebih Lama

Dikatakannya, sejak volume air turun, air dari sumber yang disalurkan melalui pipa ke 3 tempat penampungan air di perkampungan penduduk tersebut, debitnya sangat kecil. Untuk mendapatkan air ukuran 1 timba, diperlukan waktu sekitar 15 menit.

"(Air) sangat lama keluarnya. Untuk satu tong (timba) butuh waktu hampir 15 menit. Kalau butuh air sekarang harus antri," ujar Warni, saat mengambil air di salah satu tempat penampungan air di Desa Marmoyo, Rabu (26/6/2019) petang.

Akibat volume air yang terus berkurang, pengiriman air dari sumber air induk ke 3 penampungan air, harus dijadwal. Air disalurkan dalam tiga sesi, sesuai jumlah penampungan air bersih yang ada di Desa Marmoyo.

Baca juga: 10 Desa di Banyumas Krisis Air Bersih

Pada sesi pertama dilakukan pada pukul 05.00 WIB hingga pukul 10.00 WIB. Sesi pertama, air bersih disalurkan ke penampung air yang ada di permukiman warga sebelah utara.

Untuk sesi ke dua, air bersih disalurkan ke penampung air yang ada di tengah permukiman warga, pada pukul 10.00 WIB hingga pukul 13.00 WIB.

Sedangkan, pada pukul 13.00 WIB hingga pukul 17.00 WIB, distribusi air melalui kran penampung air untuk permukiman warga yang ada sebelah barat.

"Kalau untuk masak masih cukup. Tapi kalau untuk keperluan yang lain seperti mencuci, enggak cukup," ujarnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Terekam CCTV, Kenakan Hoodie dan Masker

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Terekam CCTV, Kenakan Hoodie dan Masker

Regional
Gunung Merapi Kembali Keluarkan Awan Panas Guguran, Meluncur hingga 1.000 Meter

Gunung Merapi Kembali Keluarkan Awan Panas Guguran, Meluncur hingga 1.000 Meter

Regional
Imbas Ardi Dipenjara karena Pakai Uang Salah Transfer, Anaknya Tak Bisa Dibawa Berobat

Imbas Ardi Dipenjara karena Pakai Uang Salah Transfer, Anaknya Tak Bisa Dibawa Berobat

Regional
Teriakan “Adikku… Adikku…” Sambut Kedatangan Jenazah Korban Penembakan di Kafe RM Cengkareng

Teriakan “Adikku… Adikku…” Sambut Kedatangan Jenazah Korban Penembakan di Kafe RM Cengkareng

Regional
Bayi 6 Bulan Tinggal Bersama Ibunya di Tahanan, Karutan Lhoksukon Dihubungi Sejumlah Politikus

Bayi 6 Bulan Tinggal Bersama Ibunya di Tahanan, Karutan Lhoksukon Dihubungi Sejumlah Politikus

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 27 Februari 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 27 Februari 2021

Regional
Kisah Mbok Jainem, Warga Miskin yang Rumahnya Longsor akibat Luapan Sungai

Kisah Mbok Jainem, Warga Miskin yang Rumahnya Longsor akibat Luapan Sungai

Regional
Menkes Targetkan 38 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 pada Akhir Juni 2021

Menkes Targetkan 38 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 pada Akhir Juni 2021

Regional
Cabuli Remaja Keterbelakangan Mental, Seorang Pria di Agam Ditangkap

Cabuli Remaja Keterbelakangan Mental, Seorang Pria di Agam Ditangkap

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 27 Febuari 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 27 Febuari 2021

Regional
Diterjang Puting Beliung, Kapal Berisi Pemancing Tenggelam, 1 Tewas

Diterjang Puting Beliung, Kapal Berisi Pemancing Tenggelam, 1 Tewas

Regional
Pemilik Toko di Blitar Ditemukan Tewas dengan Terikat, Pernah Kehilangan Rp 1 Miliar

Pemilik Toko di Blitar Ditemukan Tewas dengan Terikat, Pernah Kehilangan Rp 1 Miliar

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 27 Februari 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 27 Februari 2021

Regional
RSUD dan Gedung DPRD Rusak Akibat Gempa Dangkal di Halmahera Selatan

RSUD dan Gedung DPRD Rusak Akibat Gempa Dangkal di Halmahera Selatan

Regional
Biaya Sewa Hotel untuk Isolasi Pasien Covid-19 di Bali Belum Dibayar Pemerintah

Biaya Sewa Hotel untuk Isolasi Pasien Covid-19 di Bali Belum Dibayar Pemerintah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X