Kompas.com - 17/06/2019, 16:02 WIB

LAMONGAN, KOMPAS.com – Tidak perlu bahan baku mewah untuk bisa menghasilkan barang indah. Asal memiliki jiwa kreatif, dari sisa-sisa bahan bekas pun semua bisa menghasilkan barang hand made (buatan tangan) nan indah.

Seperti yang dilakukan oleh Supriyo (43), warga Desa Klagensramprat, Kecamatan Maduran, Lamongan, Jawa Timur. Berawal dari melihat pipa PVC (polivinil klorida) atau yang akrab dikenal warga dengan sebutan paralon bekas tidak terpakai yang ada di rumahnya, Supriyo berhasil menciptakan lampu hias indah nan ciamik dengan guratan seni.

Cerita ini berawal dari beberapa sisa paralon bekas yang tergeletak di rumahnya empat bulan lalu. Supriyo yang sehari-hari aktif menggalakkan cagar budaya yang ada di Lamongan ini lantas memiliki pemikiran, bagaimana mengubah barang bekas tak terpakai tersebut menjadi sebuah barang yang bisa digunakan.

“Terus terang awalnya itu coba-coba saja. Lihat beberapa paralon bekas di rumah kok kayaknya sayang untuk dibuang. Makanya kemudian saya berpikir, bagaimana caranya supaya paralon ini bisa kembali digunakan dan memiliki nilai,” ujar Supriyo saat dihubungi Kompas.com, Senin (17/6/2019).

Baca juga: PJ Wali Kota Makassar Bakal Sulap Toilet Anjungan Losari Jadi Instagramable

Akhirnya, Supriyo menemukan ide untuk mengubah paralon bekas tersebut menjadi berbagai lampu hias dengan berbagai bentuk dan ornamen, dengan tentunya "dibumbui" sentuhan seni. Mulai dari lampu hias untuk model gantung, lampu dinding, lampu belajar atau lampu meja, hingga lampu-lampu hias yang bisa digunakan untuk taman atau outdoor.

Tidak seperti produk serupa yang sudah biasa ditemui di pasaran, lampu hias buatan Supriyo lebih fleksibel karena motif dapat disesuaikan dengan pesanan. Motif yang ditawarkan mulai dari kaligrafi, alam, bunga, batik, custom, etnik, hingga foto wajah.

“Paling susah dan membutuhkan pengerjaan waktu lebih lama itu untuk pesanan foto wajah, sebab selain unsur seni kita yang benar-benar diuji, saya juga harus ekstra teliti dalam pengerjaan,” terangnya.

Menurut ayah dari enam anak ini, satu pengerjaan lampu hias sampai dengan finishing biasa membutuhkan lima sampai enam jam. Maka untuk lampu hias model foto wajah, Supriyo bisa membutuhkan waktu lebih lama.

“Sebab kalau yang motifnya foto wajah itu, karena gradasi cahaya yang diciptakan harus terlihat sempurna, maka pengerjaan menjadi lebih lama lagi karena kita harus teliti. Sebab kalau guratan tidak pas, tidak akan dapat motif sesuai dengan contoh di foto wajah yang diberikan. Butuh ketelitian dalam pembuatan guratan pada paralon, supaya gradasi cahaya yang tercipta bisa terlihat mirip dengan foto wajah yang dicontohkan,” ucap dia.

Terbentur pemasaran

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov Jabar Tawarkan 20 Proyek Investasi Senilai Rp 25,66 Triliun di WJIS 2022

Pemprov Jabar Tawarkan 20 Proyek Investasi Senilai Rp 25,66 Triliun di WJIS 2022

Regional
Ridwan Kamil Ajak Pelaku Seni dan UMKM Jabar Tingkatkan Inovasi

Ridwan Kamil Ajak Pelaku Seni dan UMKM Jabar Tingkatkan Inovasi

Regional
Diskominfo Riau Dorong Setiap Desa Memiliki Komunitas Informasi Masyarakat Berbasis Digital

Diskominfo Riau Dorong Setiap Desa Memiliki Komunitas Informasi Masyarakat Berbasis Digital

Regional
Manfaatkan Teknologi Digital, PDAM Taman Sari Madiun Raih Juara 3 Digitalisasi Layanan Pelanggan

Manfaatkan Teknologi Digital, PDAM Taman Sari Madiun Raih Juara 3 Digitalisasi Layanan Pelanggan

Regional
36 Desa Wisata Disiapkan untuk Dukung Danau Toba sebagai Destinasi Wisata Super Prioritas

36 Desa Wisata Disiapkan untuk Dukung Danau Toba sebagai Destinasi Wisata Super Prioritas

Regional
Walkot Bobby Salurkan Bantuan Senilai Rp 600.000 kepada Penarik Ojol dan Bentor

Walkot Bobby Salurkan Bantuan Senilai Rp 600.000 kepada Penarik Ojol dan Bentor

Regional
Atalia Praratya: Selain Ibu, Tumbuh Anak Harus Didukung oleh Ayah

Atalia Praratya: Selain Ibu, Tumbuh Anak Harus Didukung oleh Ayah

Regional
Kompetisi JRRC Diharapkan Dorong Perkembangan Wisata Baru di Garut

Kompetisi JRRC Diharapkan Dorong Perkembangan Wisata Baru di Garut

Regional
Kenalkan Tugas dan Fungsi Kepala Daerah, Walkot Bobby Ajak Puluhan Siswa Berkeliling Balai Kota

Kenalkan Tugas dan Fungsi Kepala Daerah, Walkot Bobby Ajak Puluhan Siswa Berkeliling Balai Kota

Regional
Ridwan Kamil Sebut Dirinya Punya Gaya Kepemimpinan yang Berbeda dengan Anies Baswedan

Ridwan Kamil Sebut Dirinya Punya Gaya Kepemimpinan yang Berbeda dengan Anies Baswedan

Regional
Jabar Quick Response Sukses Gelar Kompetisi Mitigasi Bencana JRRC 2022

Jabar Quick Response Sukses Gelar Kompetisi Mitigasi Bencana JRRC 2022

Regional
Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Regional
Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Regional
Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Regional
Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.