5 Fakta Jalan Trans-Papua Rusak, Polisi Selidiki Anggaran Proyek hingga Warga Jalan Kaki 5 Km Lewati Lumpur

Kompas.com - 10/06/2019, 16:25 WIB
Para penumpang mobil daubel gardan yang dievakuasi keluar dari ruas jalan Trans-Papua Barat yang rusak di Kampung Memey, Distrik Tahota, Kabupaten Manokwari Selatan, Papua Barat. KOMPAS.com/BUDY SETIAWANPara penumpang mobil daubel gardan yang dievakuasi keluar dari ruas jalan Trans-Papua Barat yang rusak di Kampung Memey, Distrik Tahota, Kabupaten Manokwari Selatan, Papua Barat.

KOMPAS.com - Kondisi jalan Trans-Papua Barat yang menghubungkan Kabupaten Manokwari Selatan dan Kabupaten Teluk Bintuni rusak parah.

Berdasarkan pantauan, Sabtu (8/5/2019) siang, kerusakan jalan terparah terletak di Kampung Memey, Distrik Tahota, Kabupaten Manokwari Selatan.

Di titik itu, jalan sangat berlumpur dan sulit untuk ditembus. Banyak genangan air serta kondisi jalan berbecek.


Hal ini membuat ruas jalan nasional tersebut sulit dilewati oleh mobil, meskipun sudah menggunakan mobil dobekl gardan atau 4WD.

Sementara itu, polisi mencium adanya ketidakberesan dalam penyelenggaraan proyek senilai Rp 21 miliar tersebut.

Baca fakta lengkapnya berikut ini:

1. Perjuangan warga melintasi jalan Trans-Papua

Salah satu pengendara kendaraan roda dua yang terjebak kumbangan lumpur di Jalan Trans Papua Barat, yang menghubungan Kabupaten Manokwari Selatan dan Kabupaten Teluk Bintuni, Sabtu (8/6/2019).KOMPAS.com/BUDY SETIAWAN Salah satu pengendara kendaraan roda dua yang terjebak kumbangan lumpur di Jalan Trans Papua Barat, yang menghubungan Kabupaten Manokwari Selatan dan Kabupaten Teluk Bintuni, Sabtu (8/6/2019).

Salah satu warga bernama Lukman Kaitam mengaku terpaksa harus berjalan kaki sejauh 5 kilometer untuk mencari kendaraan lain.

Alasannya, mobil yang dia tumpangi dari Kabupaten Teluk Bintuni ke arah Kabupaten Manokwari Selatan tidak dapat melalui ruas jalan yang berlumpur tersebut.

"Saya dari Jayapura datang untuk berlebaran bersama keluarga di Bintuni dan sekarang mau balik lagi. Namun, karena kondisinya seperti ini terpaksa harus berjalan kaki untuk mencari tumpangan lainnya," ungkapnya.

Warga lainnya, Petrus Tandi Limbong, seorang sopir angkutan umum yang setiap hari melalui ruas jalan ini, berharap pemerintah untuk segera memperbaiki jalan tersebut.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X