Mudik Gesit: Ini yang Perlu diperhatikan Saat Mudik Melalui Bantul

Kompas.com - 27/05/2019, 11:25 WIB
Jalur Mangunan Dlingo, Bantul KOMPAS.com/MARKUS YUWONOJalur Mangunan Dlingo, Bantul

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Bantul, Yogyakarta, memetakan daerah rawan kepadatan dan juga menyiapkan jalur alternatif bagi pemudik. Dinas Perhubungan juga menyiapkan rambu agar pemudik tidak bingung.

Kepala Bidang Lalu Lintas Dishub Kabupaten Bantul, Agus Jaka Sunarya mengatakan, Dishub menyiapkan pos pengendalian arus mudik lebaran yang tersebar di 20 titik.

Salah satu pos berada di Pasar Mangiran, Kecamatan Srandakan, Bantul untuk mengurai kepadatan arus saat gelaran pasar malam dari H-1 hingga H-5 lebaran.

"Pasar tumpah di Mangiran tidak membuat jalan Srandakan ditutup, karena itu kan jalan Nasional. Tapi agar tidak macet, kita sudah sepakat dengan panitia acara agar kios-kios dimundurkan 2 meter dari bahu jalan, dan bahu jalan tidak boleh digunakan untuk berjualan," katanya saat dihubungi melalui telepon Minggu (26/5/2019) petang.

Baca juga: Tim Mudik Gesit Kompas: 2 Juta Kendaraan Bakal Padati Tol Tangerang Merak, Ini Strategi Pengelola Antisipasi Macet

Selain itu Dinas mengimbau kepada pemudik ataupun wisatawan yang berkunjung ke wilayah Bantul terkait lokasi rawan kepadatan dan kecelakaan.

Adapun diantaranya: 

-Sepanjang jalan Yogyakarta-Wonosari.

-Jalur Bukit bintang/Bukit Pathuk sebagai jalur utama mudik DIY dari lokasi obyek wisata.

-Sepanjang jalan Parangtritis menuju obyek wisata parangtritis.

-Sekitar obyek wisata Parangtritis.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X