Cerita Petugas Damkar 3 Hari Berjibaku Atasi Kebakaran Pasar Kosambi Bandung

Kompas.com - 21/05/2019, 23:41 WIB
Pasca Kebakaran semi basemenet Pasar Kosambi, tampak seorang pedagang tengah memunguti barang dagangannya yang terbakar di gudang miliknya. KOMPAS.com/AGIEPERMADIPasca Kebakaran semi basemenet Pasar Kosambi, tampak seorang pedagang tengah memunguti barang dagangannya yang terbakar di gudang miliknya.

BANDUNG, KOMPAS.com - Setelah berjibaku dengan panas api selama tiga hari, akhirnya api yang membakar semi basement Pasar Kosambi dipastikan padam. Para pedagang memunguti barang dagangannya yang terselamatkan.

Kebakaran Pasar Kosambi terjadi pada Sabtu (18/5/2019) sekitar pukul 20.00 WIB. Api mulai diketahui sekuriti pasar yang saat itu tengah berpatroli.

Sebagai upaya awal, sekuriti tersebut berusaha memadamkan api dengan alat pemadam api ringan (Apar). Sayangnya, meski 20 Apar telah digunakan, si jago merah bukannya padam malah semakin membesar.

Sekuriti pasar itu pun menyerah dan melaporkan musibah itu ke Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Kota Bandung. Beberapa menit kemudian kendaraan pancar pun tiba. Petugas pemadam bersiap memadamkan api yang saat itu semakin besar.

Penyekatan dilakukan di beberapa titik akses masuk basemen agar api tak menyebar dan membakar bangunan lainnya.

Baca juga: Pedagang Korban Kebakaran Pasar Kosambi Bingung Modal untuk Jualan

 

Memang cukup sulit menjinakkan si jago merah saat itu. Petugas harus berjibaku dengan suhu yang panas dan asap hitam yang tebal menyelimuti ruangan. Meski mengenakan breathing apparathus atau alat bantu pernafasan bertekanan udara, namun petugas hanya mampu bertahan selama 15 menit saja.

“Tiga peleton dikerahkan sampai mekaniknya juga turun. Kalau (jumlah) kendaraan kurang lebih 26 unit dari pancar sampai rescue,” terang Kabid Pemadam Diskar PB Kota Bandung, A Kurnia yang dihubungi Kompas.com, Selasa (21/5/2019).

Petugas damkar berjibaku

Hari pertama kebakaran, petugas berusaha menjinakkan dengan menggunakan air di tank bungker pasar. Petugas menyemprotkan sedikit demi sedikit jilatan api yang membakar barang di sekitarnya.

“Hari pertama (pemadaman) itu 24 jam tanpa henti),” kata Kurnia.

Pada hari kedua, air tank bunker pasar pun habis. Petugas akhirnya mencari sumber air terdekat untuk memadamkan api.

“Ada bantuan juga dari Damkar Kabupaten Bandung dan Cimahi,” kata Kurnia.

Petugas cukup sulit menjangkau titik api yang jaraknya cukup jauh di tengah basemen pasar yang pengap saat itu. Asap tebal dan panasnya suhu ruangan memang menjadi kendala, sampai akhirnya petugas mencari celah ventilasi agar asap dan udara panas bisa keluar sehingga tidak tertahan di ruangan.

“Kita buka ventilasi, kios-kios buatan yang di luar akhirnya dibongkar, karena awal-awal sangat sulit. Ruangan basemen terbatas, udara panas, kami lakukan sistem hit and run dengan mengenakan breathing apparatus yang kekuatannya hanya 15 menit, masuk ke dalam semprot, alhamdulilah efektif,” jelasnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.