Pimpinan Ponpes yang Diduga Lecehkan Santriwati Sempat Minta Laporan Polisi Dicabut

Kompas.com - 17/05/2019, 09:26 WIB
IlustrasiThinkstockphotos.com Ilustrasi

SRAGEN, KOMPAS.com - Aliansi Peduli Perempuan Sukowati (APPS) terus mendampingi dua santriwati yang diduga menjadi korban pelecehan oleh AZ, seorang pimpinan sebuah ponpes di Boyolali, Jawa Tengah.

"Kedua santriwati dalam pendampingan APPS," kata Koordinator APPS Sugiarsi dikonfirmasi Kompas.com, Kamis (16/5/2019).

Pendampingan tersebut untuk mengembalikan kondisi kejiwaan atau psikologis kedua santriwati.

Pasalnya, pascakejadian itu kedua santriwati mengalami trauma. Bahkan, memilih untuk keluar dari pondok.

Baca juga: Diduga Lecehkan 2 Santriwatinya, Pimpinan Ponpes Diadukan ke Polisi

Sugiarsi mengungkap, pascadiadukannya ke Polres Boyolali pada 2 Mei 2019, AZ mendatangi Sekretaris APPS meminta supaya lembaga itu mencabut pengaduan ke polisi.

Namun, pihaknya tidak bisa melakukannya karena kedua korban dugaan pelecehan itu memintanya untuk tetap melanjutkan.

"Kedua santriwati itu kukuh untuk tetap dilanjutkan dan tidak mau dicabut (aduannya)," tandasnya.

Baca juga: Dituduh Cabuli Santriwati, Pimpinan Pesantren Dilaporkan ke Polisi

Seperti diberitakan, APPS mengadukan seorang pimpinan sebuah pondok pesantren (ponpes) di Boyolali, berinisial AZ karena diduga melecehkan dua santrinya ke Polres Boyolali, Jawa Tengah.

Pengaduannya ke Polres Boyolali dilakukan pada Kamis (2/5/2019) karena kedua santriwati tersebut merasa tidak terima.

Adapun kedua santriwati yang diduga menjadi korban pelecehan itu berinisial F (18) dan Z (16). Keduanya merupakan warga Kecamatan Gemolong, Sragen, Jawa Tengah.

Sementara itu, Polres Boyolali masih melakukan penyelidikan dan klarifikasi terhadap pimpinan pondok.

"Masih penyelidikan," kata Kasat Reskrim Polres Boyolali, Iptu Mulyanto.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X