BPOM Sulsel Sidak Pasar Kuliner Takjil di Makassar Jelang Buka Puasa

Kompas.com - 07/05/2019, 18:42 WIB
Tim BPOM Sulsel saat menguji kandungan makanan takjil yang dijajakan di pasar kuliner takjil di Jalan Mappanyukki, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (7/5/2019). Kompas.com/HIMAWAN Tim BPOM Sulsel saat menguji kandungan makanan takjil yang dijajakan di pasar kuliner takjil di Jalan Mappanyukki, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (7/5/2019).


MAKASSAR, KOMPAS.com - Balai Besar Badan Pengawas Obat dan Makanan ( BPOM) Sulawesi Selatan, melakukan inspeksi mendadak sebelum berbuka puasa di pasar kuliner takjil di Jalan Mappanyukki, Kecamatan Mariso, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (7/5/2019).

Kepala BPOM Sulsel Abdul Rahim mengatakan, tujuan sidak ini untuk memastikan makanan-makanan takjil yang dijual di tempat ini aman dan steril untuk masyarakat.

Petugas BPOM satu per satu mendatangi gerai pedagang takjil untuk diuji sampel makanannya di atas mobil BPOM.

Baca juga: Sambut Ramadhan, Remaja Masjid Agung Babussalam Timika Dirikan Lapak Takjil

"Untuk itu kami membawa alat laboratorium ini, kami menguji di tempat jangan sampai ada pngawet yang tidak boleh dan pewarna tekstil yang tidak boleh ada di makanan," kata Abdul Rahim, saat diwawancara di lokasi sidak.

Ada berbagai jenis makanan yang diuji oleh petugas BPOM. Mulai dari kue lapis, siomai, cendol, onde-onde, sirup, hingga susu keledai.

Dari hasil sampel yang diuji, tidak ada makanan yang mengandung bahan yang beracun ataupun berbahaya untuk dikonsumsi warga.

"Kalau terkait bahan kimia yang dilarang belum ada ditemukan," kata Rahim.

Rahim mengungkapkan, pasar kuliner takjil ini merupakan tempat ketiga yang didatangi BPOM untuk menguji kandungan makanan yang dijual oleh para pedagang.

Dua tempat sebelumnya, BPOM mendatangi pasar Pa'baeng-baeng dan Pasar Daya Makassar.

Dari pengujian di tempat, BPOM tidak menemukan makanan yang mengandung bahan berbahaya seperti boraks dan pewarna tekstil.

Baca juga: Ingat, Pedagang Takjil Dilarang Jualan di Trotoar

"Cuma ada beberapa yang kami sarankan kepada penjualnya untuk memperhatikan kebersihan makanannya. Karena boleh jadi makanannya bagus kalau menjajakannya tidak bersih bisa saja terkontaminasi," ujar dia.

Sidak ini sendiri ditanggapi santai oleh para pedagang. Salah satunya ialah Ramlan, yang menjual minuman di pasar takjil ini.

Sedari awal ia yakin makanan yang dijualnya tidak mengandung bahan berbahaya.

"Tidak ada bahan pengawetnya. Makanan yang dijual di sini memang aman," katanya.

 

 

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Rantai Penyebaran, Perumahan Tempat Tinggal Pasien Positif Corona Diisolasi

Putus Rantai Penyebaran, Perumahan Tempat Tinggal Pasien Positif Corona Diisolasi

Regional
900 Pemudik Tiba di Kabupaten Tasikmalaya dalam Sehari, Puskesmas Perbatasan Kewalahan.....

900 Pemudik Tiba di Kabupaten Tasikmalaya dalam Sehari, Puskesmas Perbatasan Kewalahan.....

Regional
Berstatus PDP Corona, Seorang Anggota KPU di Sulut Meninggal Dunia

Berstatus PDP Corona, Seorang Anggota KPU di Sulut Meninggal Dunia

Regional
Pembatasan Jam Operasional Pusat Keramaian di Solo Diperpanjang hingga 12 April

Pembatasan Jam Operasional Pusat Keramaian di Solo Diperpanjang hingga 12 April

Regional
Alasan Gubernur Kepri Datangkan Dokter dari China: Mereka Punya Pengalaman Tangani Covid-19

Alasan Gubernur Kepri Datangkan Dokter dari China: Mereka Punya Pengalaman Tangani Covid-19

Regional
Per 30 Maret, Kasus Positif Corona di Riau Bertambah Jadi Dua Orang, Satu Sembuh

Per 30 Maret, Kasus Positif Corona di Riau Bertambah Jadi Dua Orang, Satu Sembuh

Regional
Update 29 Maret, Jumlah Warga Kepri Positif Covid-19 Naik Jadi 14 Orang

Update 29 Maret, Jumlah Warga Kepri Positif Covid-19 Naik Jadi 14 Orang

Regional
Penyebaran Virus Corona tak Ganggu Produksi Pertanian di Papua

Penyebaran Virus Corona tak Ganggu Produksi Pertanian di Papua

Regional
Ayah di Kalbar Tembak Anaknya hingga Tewas, Begini Kronologinya

Ayah di Kalbar Tembak Anaknya hingga Tewas, Begini Kronologinya

Regional
Akses Keluar-Masuk Kota Tegal Ini Tetap Dibuka Selama Isolasi Wilayah

Akses Keluar-Masuk Kota Tegal Ini Tetap Dibuka Selama Isolasi Wilayah

Regional
Satu Pasien Positif Sembuh, Riau Siap Tangani Covid-19

Satu Pasien Positif Sembuh, Riau Siap Tangani Covid-19

Regional
Pemilik Toko Tidak Patuhi Instruksi, Polisi Sita 48 Kardus Minuman Keras di Timika

Pemilik Toko Tidak Patuhi Instruksi, Polisi Sita 48 Kardus Minuman Keras di Timika

Regional
13 PDP di Kalbar Dipastikan Negatif Virus Corona

13 PDP di Kalbar Dipastikan Negatif Virus Corona

Regional
Indonesia Kini Miliki Laboratorium Hewan Uji Radioaktif

Indonesia Kini Miliki Laboratorium Hewan Uji Radioaktif

Regional
Wali Kota Semarang Cek Kesiapan Rumah Dinas untuk Ruang Isolasi Covid-19

Wali Kota Semarang Cek Kesiapan Rumah Dinas untuk Ruang Isolasi Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X