Kata Mahasiswa ITB soal Polemik Quick Count Vs Real Count

Kompas.com - 03/05/2019, 07:01 WIB
Ilustrasi pemilu SERAMBI/M ANSHARIlustrasi pemilu

BANDUNG, KOMPAS.com - Penghitungan suara yang dilakukan KPU masih berlangsung. Namun. klaim kemenangan dari dua kubu capres dan cawapres sudah dilakukan berdasarkan hitung cepat lembaga survei hingga real count internal.

Hal ini memunculkan polemik di masyarakat terkait lembaga-lembaga survei tersebut. Ada yang tidak percaya, tapi ada juga yang percaya dengan hasil hitung cepat lembaga survei itu.

Kompas.com meminta tanggapan para mahasiswa Institut Teknologi Bandung ( ITB) terkait ramai polemik hasil quick count dan real count yang dilakukan lembaga-lembaga survei.

Baca juga: Kata Mahasiswa UGM soal Pemilu 2019: Pertama Memilih Langsung Dapat Serentak

Mahasiswa ITB jurusan Teknik Mesin, Ade Hilmy Maulana mengatakan, dalam sebuah demokrasi, polemik quick count dan real count ini hal yang normatif.

Ade melihat ada usaha-usaha untuk memecah belah bangsa ini melalui Pemilu 2019, melalui quick count dan real count.

Meski begitu, lanjutnya, perpecahan dalam sejarah demokrasi itu hal biasa hanya saja yang menjadi perhatian adalah bukanlah klaim masing-masing paslon siapa yang benar dan salah melainkan siapa yang menang dan kalah.

Dalam demokrasi kali ini, kata Ade, kemenangan menjadi hal prioritas, segala cara dilakukan untuk mencapai kemenangan itu.

“Saya melihat secara makro, sepertinya ada grand skenario untuk memecah belah bangsa ini melalui pemilu 2019 dengan memicu konflik-konflik kecil seperti yang terdapat di dalam hasil quick count dan real count. Masing-masing punya data sendiri-sendiri yang memenangkan dirinya masing-masing. Ini yang lucu,” tuturnya.

Baca juga: Kata Mahasiswa ITB soal Pemilu 2019: Arti Satu Suara hingga PR untuk Presiden Terpilih

Berbeda dengan Dania, Mahasiswi ITB aktuaria Matematika S2 ini percaya dengan hasil quick count. Menurutnya quick count yang dilakukan lembaga survei tidak sembarangan dilakukan.

Perlu metode khusus yang mempertimbangkan baik buruknya. Namun, meski begitu, KPU tetap menjadi rujukan yang menentukan hasil siapa presiden terpilih 2019 nanti.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Sengaja Tawari Danramil Jalur Tikus Hindari Razia Surat Rapid Test, Lima Orang Diamankan

Tak Sengaja Tawari Danramil Jalur Tikus Hindari Razia Surat Rapid Test, Lima Orang Diamankan

Regional
20 Orang di Rumah Dinas Gubernur Bali Terpapar Corona, Termasuk Istri hingga Pramusaji

20 Orang di Rumah Dinas Gubernur Bali Terpapar Corona, Termasuk Istri hingga Pramusaji

Regional
Istrinya Positif Covid-19, Bagaimana Kondisi Gubernur Bali Wayan Koster?

Istrinya Positif Covid-19, Bagaimana Kondisi Gubernur Bali Wayan Koster?

Regional
Sopir Perempuan Tabrak Keluarga Pengemis gegara Main HP Saat Menyetir

Sopir Perempuan Tabrak Keluarga Pengemis gegara Main HP Saat Menyetir

Regional
Positif Covid-19, Istri Gubernur Bali: Bapak Agak Takut Sampaikan Hasil Tes Swab Saya

Positif Covid-19, Istri Gubernur Bali: Bapak Agak Takut Sampaikan Hasil Tes Swab Saya

Regional
Layanan RSUD Babel Tetap Berjalan meski 2 Staf dan 1 Dokter Positif Corona

Layanan RSUD Babel Tetap Berjalan meski 2 Staf dan 1 Dokter Positif Corona

Regional
Kronologi Seorang Ibu Melahirkan di Tepi Jalan Berlumpur

Kronologi Seorang Ibu Melahirkan di Tepi Jalan Berlumpur

Regional
Cerita Wahyuni Melahirkan di Tepi Jalan Berlumpur, Beralas Tikar Pandan dan Dipayungi Warga

Cerita Wahyuni Melahirkan di Tepi Jalan Berlumpur, Beralas Tikar Pandan dan Dipayungi Warga

Regional
Apes, Pelaku Ini Tak Sadar Tawarkan Jasa Khusus Jalan Tikus Bebas Rapid Test ke Danramil dan Ditangkap

Apes, Pelaku Ini Tak Sadar Tawarkan Jasa Khusus Jalan Tikus Bebas Rapid Test ke Danramil dan Ditangkap

Regional
Tol Pekanbaru-Dumai Gratis Selama Dua Pekan

Tol Pekanbaru-Dumai Gratis Selama Dua Pekan

Regional
Istri Gubernur Bali Terpapar Covid-19, Diumumkan lewat Video Berdurasi 13 Menit

Istri Gubernur Bali Terpapar Covid-19, Diumumkan lewat Video Berdurasi 13 Menit

Regional
Tak Hanya Gowes, Tour de Borobudur 12 Hadirkan Pengalaman Naik Kereta Uap

Tak Hanya Gowes, Tour de Borobudur 12 Hadirkan Pengalaman Naik Kereta Uap

Regional
Dugaan Kampanye Terselubung Petahana di Pilkada Ogan Ilir, Lantik Karang Taruna hingga Bantuan Covid-19

Dugaan Kampanye Terselubung Petahana di Pilkada Ogan Ilir, Lantik Karang Taruna hingga Bantuan Covid-19

Regional
Terungkap, Ini Motif Pelaku Pembunuh Sekretaris yang Jasadnya Ditemukan di Kebun Sawit

Terungkap, Ini Motif Pelaku Pembunuh Sekretaris yang Jasadnya Ditemukan di Kebun Sawit

Regional
Mayat Sekretaris yang Hamil Ditemukan di Kebun Sawit Ternyata Korban Begal, Pelaku Ditangkap

Mayat Sekretaris yang Hamil Ditemukan di Kebun Sawit Ternyata Korban Begal, Pelaku Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X