Kompas.com - 03/05/2019, 07:01 WIB
Ilustrasi pemilu SERAMBI/M ANSHARIlustrasi pemilu

BANDUNG, KOMPAS.com - Penghitungan suara yang dilakukan KPU masih berlangsung. Namun. klaim kemenangan dari dua kubu capres dan cawapres sudah dilakukan berdasarkan hitung cepat lembaga survei hingga real count internal.

Hal ini memunculkan polemik di masyarakat terkait lembaga-lembaga survei tersebut. Ada yang tidak percaya, tapi ada juga yang percaya dengan hasil hitung cepat lembaga survei itu.

Kompas.com meminta tanggapan para mahasiswa Institut Teknologi Bandung (ITB) terkait ramai polemik hasil quick count dan real count yang dilakukan lembaga-lembaga survei.

Baca juga: Kata Mahasiswa UGM soal Pemilu 2019: Pertama Memilih Langsung Dapat Serentak

Mahasiswa ITB jurusan Teknik Mesin, Ade Hilmy Maulana mengatakan, dalam sebuah demokrasi, polemik quick count dan real count ini hal yang normatif.

Ade melihat ada usaha-usaha untuk memecah belah bangsa ini melalui Pemilu 2019, melalui quick count dan real count.

Meski begitu, lanjutnya, perpecahan dalam sejarah demokrasi itu hal biasa hanya saja yang menjadi perhatian adalah bukanlah klaim masing-masing paslon siapa yang benar dan salah melainkan siapa yang menang dan kalah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam demokrasi kali ini, kata Ade, kemenangan menjadi hal prioritas, segala cara dilakukan untuk mencapai kemenangan itu.

“Saya melihat secara makro, sepertinya ada grand skenario untuk memecah belah bangsa ini melalui pemilu 2019 dengan memicu konflik-konflik kecil seperti yang terdapat di dalam hasil quick count dan real count. Masing-masing punya data sendiri-sendiri yang memenangkan dirinya masing-masing. Ini yang lucu,” tuturnya.

Baca juga: Kata Mahasiswa ITB soal Pemilu 2019: Arti Satu Suara hingga PR untuk Presiden Terpilih

Berbeda dengan Dania, Mahasiswi ITB aktuaria Matematika S2 ini percaya dengan hasil quick count. Menurutnya quick count yang dilakukan lembaga survei tidak sembarangan dilakukan.

Perlu metode khusus yang mempertimbangkan baik buruknya. Namun, meski begitu, KPU tetap menjadi rujukan yang menentukan hasil siapa presiden terpilih 2019 nanti.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.