Kata Mahasiswa UGM soal Pemilu 2019: Pertama Memilih Langsung Dapat Serentak

Kompas.com - 30/04/2019, 10:39 WIB
Ilustrasi pemilu. ShutterstockIlustrasi pemilu.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia baru saja mengelar pemilihan umum pada 17 April 2019 lalu. Pemilu kali ini berbeda dengan sebelumnya, karena pertama kalinya digelar serentak untuk pileg dan pilpres.

Sejumlah mahasiwa Universitas Gadjah Mada (UGM) mengomentari pemilu serentak pada 17 April 2019.

Taufik Al Faruk (19), mahasiswa Fisipol Universitas Gadjah Mada (UGM) mengatakan, pemilu 2019 adalah pesta demokrasi pertama baginya dalam menggunakan hak pilih.

"Ini pemilu pertama saya. Sepengetahuan saya, pemilu 2019 ini berbeda dengan sebelum-sebelumnya," ujar Taufik, Jumat (26/4/2019).


Baca juga: Kata Mahasiswa ITB soal Pemilu 2019: Arti Satu Suara hingga PR untuk Presiden Terpilih

Taufik menuturkan, sebagai orang yang menggunakan hak pilihnya pertama kali, Pemilu 2019 ini menarik. Sebab Pemilu 2019 tidak hanya memilih anggota legislatif tetapi juga presiden dan wakil presiden.

Di tempat pemungutan suara (TPS), kata Taufik, sebagai pemilih pertama, ia langsung menerima 5 lembar surat suara yang harus dicoblos.

"Pertama memilih, langsung dapat yang serentak, dari legislatif DPR RI, DPD, DPR kabupaten/kota tambah pilpres. Itu sih yang menarik," tuturnya sambil tersenyum.

Taufik melihat suasana Pemilu 2019, khususnya untuk pilpres, juga berbeda dari sebelumnya. Pada Pilpres 2019, politik identitas terasa kental.

"Sebagai orang yang pertama kali, saya tidak terlalu memikirkan dua kandidat, karena menurut saya politik identitasnya terasa banget," katanya.

Mahasiswa Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada (UGM), Anugrah Setyo Panuntun berpendapat, yang menarik dari Pemilu 2019 adalah isu agama.

"Para capres berkompromi dengan isu agama untuk mendulang suara. Jokowi memilih Ma'ruf Amin daripada Mahfud MD, sedangkan Prabowo dan BPN membangun narasi agama yang kuat," katanya.

Selain itu, pada Pilpres 2019 ini partisipasi masyarakat meningkat. Masyarakat juga mau lebih terlibat.

Baca juga: Harapan Mahasiswa ITB tentang Sosok Presiden untuk Indonesia

Di Pilpres 2019 ini masyarakat juga semakin kritis karena banyaknya berita hoaks yang bertebaran di mana-mana.

"Para first voters dan swing voters jadi lebih kritis terhadap narasi yang dibangun masing-masing paslon," kata Anugrah.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puluhan Rumah di Medan Terbakar, Warga Bingung Tinggal di Mana

Puluhan Rumah di Medan Terbakar, Warga Bingung Tinggal di Mana

Regional
Cerita di Balik Terbakarnya Lamborghini Aventador Milik Raffi Ahmad, Tembus Harga Rp 19 Miliar...

Cerita di Balik Terbakarnya Lamborghini Aventador Milik Raffi Ahmad, Tembus Harga Rp 19 Miliar...

Regional
Kronologi Siswa Tikam Guru hingga Tewas Setelah Ditegur karena Ketahuan Merokok

Kronologi Siswa Tikam Guru hingga Tewas Setelah Ditegur karena Ketahuan Merokok

Regional
Ibu-ibu Ini Berhasil Olah Koro Beracun Jadi Keripik Lezat dan Sehat

Ibu-ibu Ini Berhasil Olah Koro Beracun Jadi Keripik Lezat dan Sehat

Regional
'Menghilang' 155 Tahun, Ibis Sendok Raja Kembali Terlihat di Sulawesi

"Menghilang" 155 Tahun, Ibis Sendok Raja Kembali Terlihat di Sulawesi

Regional
Kronologi Santri Tewas Jatuh dari Pohon Kelapa Versi Pesantren

Kronologi Santri Tewas Jatuh dari Pohon Kelapa Versi Pesantren

Regional
[POPULER NUSANTARA] Siswa SMA Nyamar Jadi Wanita Tipu Rp 141 Juta | Air Sumur Mendidih di Ambon

[POPULER NUSANTARA] Siswa SMA Nyamar Jadi Wanita Tipu Rp 141 Juta | Air Sumur Mendidih di Ambon

Regional
Fakta di Balik Nenek Paulina Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot hingga Dapat Uang Rp 10 Juta dari Presiden Jokowi

Fakta di Balik Nenek Paulina Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot hingga Dapat Uang Rp 10 Juta dari Presiden Jokowi

Regional
Bentrok di Universitas Negeri Makassar, 2 Mahasiswa Kena Tikam

Bentrok di Universitas Negeri Makassar, 2 Mahasiswa Kena Tikam

Regional
Angin Kencang Menerjang Puncak Bogor, 300 Penduduk Desa Diungsikan ke Masjid.

Angin Kencang Menerjang Puncak Bogor, 300 Penduduk Desa Diungsikan ke Masjid.

Regional
Peringati Hari Santri, Khofifah Minta Warga Jatim Mengheningkan Cipta

Peringati Hari Santri, Khofifah Minta Warga Jatim Mengheningkan Cipta

Regional
Mulai 2020, Disparbud Jabar Akan Jadikan Situs Purbakala Wisata Sejarah

Mulai 2020, Disparbud Jabar Akan Jadikan Situs Purbakala Wisata Sejarah

Regional
Ancam Akan Bunuh, Ayah Cabuli Putri Kandung Usia 14 Tahun

Ancam Akan Bunuh, Ayah Cabuli Putri Kandung Usia 14 Tahun

Regional
Kunjungi Pengungsi Angin Kencang, Khofifah Minta Sekolah Darurat Didirikan

Kunjungi Pengungsi Angin Kencang, Khofifah Minta Sekolah Darurat Didirikan

Regional
Sambut Hari Santri, Sivitas Akademika IAIN Jember 3 Hari Pakai Sarung

Sambut Hari Santri, Sivitas Akademika IAIN Jember 3 Hari Pakai Sarung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X