Cerita Warga Menabung Hewan Ternak dan Emas untuk Persiapan Musim Kemarau - Kompas.com

Cerita Warga Menabung Hewan Ternak dan Emas untuk Persiapan Musim Kemarau

Kompas.com - 15/11/2018, 14:25 WIB
Warga Dusun Gebang, Desa Girisuko, Kecamatan Panggang, Sumiran (50) menyampaikan kebiasaannya menabung hewan dan emas untuk persiapan musim kemarau.  KOMPAS.com/MARKUS YUWONO Warga Dusun Gebang, Desa Girisuko, Kecamatan Panggang, Sumiran (50) menyampaikan kebiasaannya menabung hewan dan emas untuk persiapan musim kemarau.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Setiap tahun masyarakat Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, mengalami kekeringan, dan sebagian diantaranya harus menabung saat musim penghujan tiba, lalu menjualnya pada saat musim kemarau. Pemerintah Kabupaten Gunungkidul mengupayakan pemenuhan air sampai ke tingkat dusun untuk mengurangi kebutuhan.

Salah seorang warga, Dusun Gebang, Desa Girisuko, Kecamatan Panggang, Sumiran (50) menyampaikan sebagai buruh usaha penggergajian kayu dengan upah Rp 300.000 per minggu hasilnya cukup lumayan untuk kehidupan di desa, karena untuk nasi diperolehnya dari padi yang ditanam di ladang, demikian pula untuk sayuran.

Saat musim penghujan, dirinya tak perlu mengeluarkan anggaran membeli air bersih. Saat musim penghujan, dirinya dan keluarga membeli kambing sebagai tabungan saat musim kemarau tiba.

"Biasanya kalau musim penghujan air tidak membeli, uangnya untuk membeli hewan seperti kambing. Nanti dijual saat musim kemarau, selain uangnya untuk membeli air bersih. Juga saat kemarau harga pakan ternak mahal karena di sini tidak ada air untuk menanam pakan," katanya saat ditemui di Balai Desa Girisuko, Kamis (15/11/2018).

Baca juga: Bank Sampah Berbasis Sekolah, Secercah Harapan Kurangi Sampah Plastik

Penjualan hewan ternak saat musim kemarau jamak dilakukan warga sekitar dusun Gebang. Mengingat untuk membeli air bersih harus mengeluarkan uang sebanyak Rp 150.000 per tangkinya dengan isi 5.000 liter air.

"Satu tangki bisa digunakan untuk 10 hari tergantung jumlah keluarganya. Kalau ditempat saya paling maksimal dua minggu sudah beli air,"ucapnya

"Kondisi buruh seperti saya begini paling mudah menjual kambing. Karena selama 6 bulan dipelihara (saat musim penghujan), dan dijual saat musim kemarau hasilnya cukup lumayan," ujarnya.

Warga lainnya, Suradi mengakui hal yang sama, pekerja buruh bangunan ini memilih menabung hewan dan emas. "Biasanya istri saya membeli emas saat musim penghujan, lalu menjualnya saat dibutuhkan seperti membeli air di musim kemarau," imbuh dia.

Pipanisasi

Pejabat Kepala Desa Girisuko, Subadi mengatakan, upaya penyediaan air bersih terus dilakukan untuk mengurangi persoalan air bersih di Desa Girisuko.

Salah satunya kegiatan gotong-royong memasang pipa dengan panjang 5 kilometer untuk mengalirkan air ke rumah warga.

"Upaya pemasangan pipa dengan mengambil air dari sumber mata air 'Tuk Sarining Kembang' di Dusun Gebang didukung salah satu badan usaha milik negara (BUMN) PT Kimia Farma Tbk,"katanya

Sebelum ada pipanisasi, warga harus berjalan cukup jauh untuk mengambil air. Itu saja harus dilakukan sampai tiga kali untuk bisa mencukupi kebutuhan air setiap hari, masyarakat setempat terkendala untuk mengalirkan air ke permukiman karena letaknya yang sangat dalam di gua-gua.

Salah satu cara adalah dengan pengangkatan air didukung dengan tersedianya air sampai rumah melalui pipanisasi.

Bahkan tidak jarang yang harus membeli air dari tangki swasta. Setelah pipa terpasang dipasang empat buah tandon air (water torn).

"Kita mendapatkan bantuan pipa dan dipasang secara bergotong royong. Sekarang warga semakin mudah mendapatkan air bersih," ucapnya.

Baca juga: Kekeringan Melanda, Kasmi Gendong Jeriken Isi Puluhan Liter Air Sejauh 100-an Meter

Sekretaris Kecamatan Panggang, sumbiyono menambahkan di wilayah Kecamatan Panggang yang terdiri dari 6 desa, dengan 44 dusun sebagian besar wilayah kekeringan.

"Kecamatan Panggang tahun ini menganggarkan sekitar Rp 147 juta untuk droping, dan sudah habis pada akhir Oktober kemarin. Bulan ini juga mengajukan, tetapi sudah mulai awal musim penghujan, semoga hujannya merata," katanya. 

Menurut dia, sebenaranya ada potensi air bersih tetapi setelah disurvei sulit untuk menaikkan ke permukaan karena minimnya anggaran.

"Sebenarnya ada beberapa titik yang berpotensi air bersih, tetapi memang anggaran terbatas. Pemerintah Kabupaten juga seudah berupaya menggandeng berbagai pihak untuk memberikan bantuan pengangkatan air ke permukaan," ucapnya. 

Faktor musim

Sementara, Direktur Utama PT Kimia Farma Honesti Basyir mengungkapkan, wilayah Gunungkidul termasuk dalam daerah rawan kesulitan pemenuhan kebutuhan air bersih. Penyebab utama adalah faktor musim yang mengakibatkan kekeringan cukup parah.

Begitu juga di Desa Girisuko, Kecamatan Panggang, Gunungkidul yang sebenarnya memiliki aliran sungai bawah tanah yang cukup memadai.

"Di sini kita bantu pemenuhan kebutuhan air melalui pipanisasi dengan panjang 5.000 meter. Itu dikerjakan warga dengan sistem gotong-royong," ucapnya.

Baca juga: Anggaran Habis, BPBD Gunungkidul Ajukan Darurat Kekeringan

Program ini merupakan wujud kepedulian PT Kimia Farma (Persero) Tbk dalam meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat. Hal ini juga mengingat fungsi yang paling utama dari penyediaan air bersih, untuk menjaga kelangsungan hidup.

Di Desa Girisuko, akses air bersih mengalir ke permukiman warga melalui sistem pipanisasi sepanjang 5.000 meter. Pipa ini mampu memenuhi kebutuhan 170 kepala keluarga.

"Kami turut terpanggil dalam kegiatan kemanusiaan untuk membantu warga yang terdampak kekeringan karena kepedulian kami terhadap aspek kualitas kesehatan masyarakat," katanya.

Pihaknya juga memberikan pelatihan Keterampilan kecakapan hidup di Sekolah Luar Biasa (SLB) Purwosari, Gunungkîdul. Pelatihan yang dilaksanakan berupa menganyam, dan memijat. "Ini sebagai upaya untuk mendukung para siswa SLB menyongsong masa depan," pungkas Honesti. 


Terkini Lainnya

Bawaslu Bengkulu Panggil 2 Bupati Usai Deklarasi Dukung Jokowi-Ma'aruf

Bawaslu Bengkulu Panggil 2 Bupati Usai Deklarasi Dukung Jokowi-Ma'aruf

Regional
Fadli Zon: Masak Menko Polhukam Koreksi Presiden, Bagaimana Ceritanya?

Fadli Zon: Masak Menko Polhukam Koreksi Presiden, Bagaimana Ceritanya?

Nasional
Eni Anggap Uang Kotjo untuk Munaslub Golkar dari Sumber yang Halal

Eni Anggap Uang Kotjo untuk Munaslub Golkar dari Sumber yang Halal

Nasional
5 Fakta Kecelakaan Kapal Motor di Sungai Kapuas, 4 Masih Hilang hingga Arus Deras Jadi Kendala

5 Fakta Kecelakaan Kapal Motor di Sungai Kapuas, 4 Masih Hilang hingga Arus Deras Jadi Kendala

Regional
Petani Buang Buah Naga Merah ke Sungai karena Harganya Murah

Petani Buang Buah Naga Merah ke Sungai karena Harganya Murah

Regional
Otoritas Meksiko Selidiki Dugaan Kelalaian dalam Insiden Ledakan Pipa Minyak Ilegal

Otoritas Meksiko Selidiki Dugaan Kelalaian dalam Insiden Ledakan Pipa Minyak Ilegal

Internasional
Pendaki Wanita Berjuluk 'Bikini Hiker' Tewas Membeku di Taiwan

Pendaki Wanita Berjuluk "Bikini Hiker" Tewas Membeku di Taiwan

Internasional
Fadli Zon Sarankan KPU Cari Moderator Debat dari Kalangan Akademisi

Fadli Zon Sarankan KPU Cari Moderator Debat dari Kalangan Akademisi

Nasional
Keluarga Berharap Baasyir Dibebaskan Sesuai Keputusan Awal Jokowi

Keluarga Berharap Baasyir Dibebaskan Sesuai Keputusan Awal Jokowi

Nasional
Tunangan Selesaikan Masalah Utang, Pernikahan Putri Mako Bisa Digelar

Tunangan Selesaikan Masalah Utang, Pernikahan Putri Mako Bisa Digelar

Internasional
Temui Presiden Jokowi, Empat Bupati di Maluku Utara Minta Bangun Bandara dan Pelabuhan

Temui Presiden Jokowi, Empat Bupati di Maluku Utara Minta Bangun Bandara dan Pelabuhan

Nasional
Pengelola Pasar Baru Bekasi Pastikan Tempatnya Layak untuk Berjualan

Pengelola Pasar Baru Bekasi Pastikan Tempatnya Layak untuk Berjualan

Megapolitan
Selain Kapolda, Kapolres Jakpus, Jakut, dan Tangerang Kota Ikut Dirotasi

Selain Kapolda, Kapolres Jakpus, Jakut, dan Tangerang Kota Ikut Dirotasi

Megapolitan
BPN: Survei Membuktikan Masyarakat Ingin Perubahan Ekonomi

BPN: Survei Membuktikan Masyarakat Ingin Perubahan Ekonomi

Nasional
Yakin Menang 70 persen, Ma'ruf Amin Sebut Jatim Tinggal Pemantapan

Yakin Menang 70 persen, Ma'ruf Amin Sebut Jatim Tinggal Pemantapan

Regional

Close Ads X