Kedua Orangtua Sakit, Ucok Rela Jadi Pemulung demi Biaya Sekolah (1)

Kompas.com - 24/07/2018, 05:00 WIB
Ucok berhenti di pinggir Jalan Sumatera, Pekanbaru, Riau, dengan barang bekas yang ia cari sejak siang hingga malam, Senin (23/7/2018). Kompas.com/Kontributor Pekanbaru, Idon Tanjung Kontributor Pekanbaru, Idon TanjungUcok berhenti di pinggir Jalan Sumatera, Pekanbaru, Riau, dengan barang bekas yang ia cari sejak siang hingga malam, Senin (23/7/2018). Kompas.com/Kontributor Pekanbaru, Idon Tanjung

PEKANBARU, KOMPAS.com - Suprianto (12) menggantungkan biaya sekolahnya dengan mencari barang bekas atau pemulung.

Bocah yang tinggal di Jalan Sutomo, Kecamatan Limapuluh, Pekanbaru, Riau, ini merupakan murid kelas 5 SDN 87 Pekanbaru.

Ucok, begitu panggilan sehari-hari, adalah anak dari pasangan Enasokhi (40) dan Enaria (43) ini. Setiap hari ia memungut barang bekas sepulang dari sekolah.

Pada peringatan hari anak nasional (HAN) 2018 ini, Ucok menjadi sosok yang menginspirasi. Karena untuk melanjutkan sekolahnya, ia rela menjadi pemulung.

Baca juga: Viral Video Pengendara Motor Distop Polisi, Ternyata Bawa Jenazah Keluarga

Jarum jam menunjukkan pukul 20.30 WIB. Namun Ucok masih berada di jalan memikul barang bekas yang ia kais dari rumah warga atau dari tempat keramaian.

Saat ditemui Kompas.com di Jalan Sumatera, Pekanbaru, Senin (23/7/2018), Ucok membawa sebongkah barang bekas yang dimasukkan ke kantong plastik besar. Beratnya sekitar 3 kilogram.

Wajahnya terlihat begitu lelah. Namun ia memiliki semangat yang tinggi untuk melanjutkan sekolahnya.

"Saya cari barang bekas untuk biaya sekolah. Sisanya buat bantu kebutuhan orang tua di rumah," ucap Ucok tertunduk.

Baca juga: Remaja Ini Alami Depresi karena Pikirkan Biaya Sekolah Adiknya

Dia mengaku, hasil penjualan barang bekas tak seberapa. Dalam sehari kadang cuma dapat Rp 20.000.

"Barang bekas yang saya cari seperti botol Aqua dan Aqua gelas. Sekilo cuma Rp 4.000. Hasilnya tak menentu," katanya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur Babel Kaget Perawat di Instalasi Karantina Covid-19 Didominasi Perempuan

Gubernur Babel Kaget Perawat di Instalasi Karantina Covid-19 Didominasi Perempuan

Regional
Anak Kandung Minta Uang Les Rp 1 Juta, Mantan Anggota DPRD NTB Ini Malah Melecehkannya

Anak Kandung Minta Uang Les Rp 1 Juta, Mantan Anggota DPRD NTB Ini Malah Melecehkannya

Regional
Pernyataan Terakhir Kristen Gray Sebelum Tinggalkan Indonesia: Maaf kalau Memang Bersalah

Pernyataan Terakhir Kristen Gray Sebelum Tinggalkan Indonesia: Maaf kalau Memang Bersalah

Regional
Pasien Covid-19 Membeludak di RS, Bangsal Orang Sakit Jiwa Terpaksa Jadi Ruang Isolasi

Pasien Covid-19 Membeludak di RS, Bangsal Orang Sakit Jiwa Terpaksa Jadi Ruang Isolasi

Regional
Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Regional
Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Regional
Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Regional
Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Regional
Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Regional
Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Regional
Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Regional
Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Regional
Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Regional
Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Regional
Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X