Nenek 103 Tahun Menangis Saat Ingat Namanya Dicabut dari Daftar Penerima PKH

Kompas.com - 29/03/2018, 10:13 WIB
Nenek Becce meneteskan air mata karena namanya dikeluarkan dari daftar penerima PKH. KOMPAS.com/ JunaediNenek Becce meneteskan air mata karena namanya dikeluarkan dari daftar penerima PKH.

PINRANG, KOMPAS.com — Di lantai gubuknya yang becek setelah semalam diguyur hujan, Nenek Becce yang berusia 103 tahun tampak duduk di atas bangku tua yang kakinya sudah condong.

Bibir nenek yang akrab dipanggil Sandro Becce ini tampak tak pernah putus mengucap kalimat syahadat dan istigfar atau memohon ampunan kepada Tuhan. Di tangan kirinya terdapat tasbih dan sebuah tongkat tua yang setia menemaninya.

“Waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh,” kata Nenek Becce menjawab salam dari Kompas.com ketika kami berkesempatan mendatangi gubuk tuanya di kompleks pekuburan, tepatnya di Jalan Basuki Rahmat di Kelurahan Maccarwalie, Kecamatan Wattang Sawitto, Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, Minggu (25/3/2018) kemarin.

Kedatangan Kompas.com ke gubuk tuanya sambil menemani dia berbincang-bincang banyak hal. Mulai dari pengalaman hidup, tips menjaga kesehatan hingga bisa berusia panjang, sampai kondisi gubuk tuanya setelah suaminya, Judda, meninggal. Obrolan tersebut membuat Nenek Becce terhibur.


Beberapa kali ia mengusap punggung Kompas.com sambil berterima kasih atas kunjungannya.

“Terima kasih, Nak, kamu datang seperti anak saya sendiri,” ucap Becce lantas tersenyum.

Karena tak ada kursi, Kompas.com duduk menyamping dengan Nenek Becce sambil memperhatikan kondisi dan seisi gubuk tuanya yang sudah bocor dan kehujanan. Sudut atap bagian belakang bahkan sudah ambruk dan tak terurus lagi sejak suaminya meninggal.

Baca juga: Jual Obat Terlarang, Seorang Nenek Ditangkap Polisi

Nenek Becce hampir dua jam bercerita banyak hal tentang pengalaman pahit dan getir kehidupan dia membangun rumah tangga dengan almarhum suaminya, Judda.

Becce menceritakan masa kejayaannya ketika suaminya saat masih hidup bekerja sebagai mandor bangunan yang mempekerjakan banyak buruh. Becce sendiri bekerja sebagai sandro atau dukun beranak ketika ia masih muda.

Ia jarang tinggal di rumahnya karena setiap hari banyak anak sandro atau pasien yang antre datang menjemput di rumahnya. Demi pelayanan terbaik, Nenek Becce mengaku tak pernah mengecewakan warga yang butuh jasanya. Saat ada warga melahirkan malam atau subuh hari, ia tak pernah berkeluh kesah dan tidak merasa tidur malamnya terganggu.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X