Saldo Rp 22 Juta Mendadak Hilang, Nasabah Bank NTT Lapor Polisi

Kompas.com - 14/03/2018, 21:11 WIB
Alfridus Manuel Manek, saat berada di kantor Bank NTT KOMPAS.com/ SIGIRANUS MARUTHO BEREAlfridus Manuel Manek, saat berada di kantor Bank NTT

KUPANG, KUPANG - Alfridus Manuel Manek, nasabah Bank Nusa Tenggara Timur (NTT) asal Kabupaten Malaka, NTT, mengaku uang tabungannya Rp 22 juta hilang.

Hal itu diketahui setelah pada 14 Februari 2018 lalu, Alfridus bermaksud mengambil uang di mesin anjungan tunai mandiri (ATM) di Baumata, Kabupaten Kupang.

"Saat itu saya terkejut, karena uang dalam saldo saya bukan Rp 22 juta lagi, tapi kosong," kata Alfridus kepada Kompas.com, Rabu (14/3/2018).

Alfridus kemudian menghubungi call center Bank NTT untuk konfirmasi. Ia mendapat informasi bahwa semua uangnya telah ditarik.


Tak puas menerima penjelasan itu, pada keesokan harinya, Alfridus kemudian mendatangi kantor Bank NTT untuk mengadu.

Pihak Bank NTT selanjutnya mencetak rekening koran milik Alfridus. Akhirnya diketahui bahwa uangnya diambil selama tiga hari berturut-turut, mulai dari tanggal 12 hingga 14 Februari 2018.

"Dalam rekening koran tercatat pada tanggal 12 Februari uang saya diambil sebanyak dua kali, yakni lebih dari Rp 10 juta, tanggal 13 dan 14 sebanyak satu kali, sehingga uang saya sebanyak Rp 22 juta hilang," katanya.

Baca juga : Uang Nasabah Hilang Misterius, OJK Panggil Pimpinan BRI Kediri

Sesuai penjelasan tim IT Bank NTT, lanjut Alfridus, uangnya diambil di ATM salah satu supermarket di Malaysia.

"Ini sangat aneh. Saya ini belum pernah ke luar negeri, apalagi ke Malaysia. Kalau tidak percaya, silakan tanya ke kantor imigrasi soal identitas saya. Buku tabungan dan ATM tidak pernah saya berikan pada orang lain," ucap Alfridus.

Pihak bank, kata Alfridus, kemudian menyarankannya untuk melapor ke polisi. Ia pun akhirnya melapor ke Polda NTT, tetapi Alfridus tetap meminta pertanggungjawaban Bank NTT.

"Saya sudah memberikan keterangan di polisi. Tapi intinya urusan saya dengan Bank NTT bukan dengan polisi, karena saya simpan uang di Bank NTT. Karena sistem mereka yang tidak aman lalu uang saya hilang, sehingga bank harus tanggung jawab dong," tegasnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Longsor Landa Kabupaten Solok, 1.650 Warga Terisolasi

Longsor Landa Kabupaten Solok, 1.650 Warga Terisolasi

Regional
Rumah Dijadikan Tempat Prostitusi, Wanita Paruh Baya Ini Ditangkap

Rumah Dijadikan Tempat Prostitusi, Wanita Paruh Baya Ini Ditangkap

Regional
Mudik Lebaran 2020, PT KAI Divre III Palembang Siapkan 63.228 Tiket

Mudik Lebaran 2020, PT KAI Divre III Palembang Siapkan 63.228 Tiket

Regional
Dikira Harimau, Jejak Kaki Kucing Hutan Bikin Heboh Warga Musi Banyuasin

Dikira Harimau, Jejak Kaki Kucing Hutan Bikin Heboh Warga Musi Banyuasin

Regional
Ridwan Kamil Sebut Jabar Krisis Daging Sapi

Ridwan Kamil Sebut Jabar Krisis Daging Sapi

Regional
Pemulangan Anak WNI Eks ISIS, Wapres: Masih Dipertimbangkan

Pemulangan Anak WNI Eks ISIS, Wapres: Masih Dipertimbangkan

Regional
Uang Rp 47 Juta Pemiliik Kontrakan Dibawa Lari Suami Istri yang Ngaku Mampu Gandakan Jadi Rp 23 M

Uang Rp 47 Juta Pemiliik Kontrakan Dibawa Lari Suami Istri yang Ngaku Mampu Gandakan Jadi Rp 23 M

Regional
Bupati Malang Pindah Partai ke PDI-P untuk Rekomendasi Pilkada

Bupati Malang Pindah Partai ke PDI-P untuk Rekomendasi Pilkada

Regional
PDI-P Umumkan Pasangan Calon di Pilkada Medan Akhir Februari atau Maret, Bobby dan Akhyar Masuk Radar

PDI-P Umumkan Pasangan Calon di Pilkada Medan Akhir Februari atau Maret, Bobby dan Akhyar Masuk Radar

Regional
Ini 4 Pasangan Tahap Pertama yang Diusung PDI-P di Pilkada Sumut, Semuanya Petahana

Ini 4 Pasangan Tahap Pertama yang Diusung PDI-P di Pilkada Sumut, Semuanya Petahana

Regional
Pembunuhan Pria di Belakang Pabrik Roti di Lampung Didalangi Sang Istri

Pembunuhan Pria di Belakang Pabrik Roti di Lampung Didalangi Sang Istri

Regional
Kasus Pemerkosaan Siswi SMA di Maluku, Ini Kata Kepala Dinas Pendidikan

Kasus Pemerkosaan Siswi SMA di Maluku, Ini Kata Kepala Dinas Pendidikan

Regional
Ibu TNI Korban Heli Jatuh di Papua: Aku Hancur, Anakku Sudah Meninggal...

Ibu TNI Korban Heli Jatuh di Papua: Aku Hancur, Anakku Sudah Meninggal...

Regional
Polisi Tembak Kaki Anggota Geng Sadis yang Bacok 2 Warga Kulon Progo

Polisi Tembak Kaki Anggota Geng Sadis yang Bacok 2 Warga Kulon Progo

Regional
Kisah Risky, Calon Polisi yang Viral karena Cium Kaki Ayahnya

Kisah Risky, Calon Polisi yang Viral karena Cium Kaki Ayahnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X