Saldo Rp 22 Juta Mendadak Hilang, Nasabah Bank NTT Lapor Polisi - Kompas.com

Saldo Rp 22 Juta Mendadak Hilang, Nasabah Bank NTT Lapor Polisi

Kompas.com - 14/03/2018, 21:11 WIB
Alfridus Manuel Manek, saat berada di kantor Bank NTTKOMPAS.com/ SIGIRANUS MARUTHO BERE Alfridus Manuel Manek, saat berada di kantor Bank NTT

KUPANG, KUPANG - Alfridus Manuel Manek, nasabah Bank Nusa Tenggara Timur (NTT) asal Kabupaten Malaka, NTT, mengaku uang tabungannya Rp 22 juta hilang.

Hal itu diketahui setelah pada 14 Februari 2018 lalu, Alfridus bermaksud mengambil uang di mesin anjungan tunai mandiri (ATM) di Baumata, Kabupaten Kupang.

"Saat itu saya terkejut, karena uang dalam saldo saya bukan Rp 22 juta lagi, tapi kosong," kata Alfridus kepada Kompas.com, Rabu (14/3/2018).

Alfridus kemudian menghubungi call center Bank NTT untuk konfirmasi. Ia mendapat informasi bahwa semua uangnya telah ditarik.

Tak puas menerima penjelasan itu, pada keesokan harinya, Alfridus kemudian mendatangi kantor Bank NTT untuk mengadu.

Pihak Bank NTT selanjutnya mencetak rekening koran milik Alfridus. Akhirnya diketahui bahwa uangnya diambil selama tiga hari berturut-turut, mulai dari tanggal 12 hingga 14 Februari 2018.

"Dalam rekening koran tercatat pada tanggal 12 Februari uang saya diambil sebanyak dua kali, yakni lebih dari Rp 10 juta, tanggal 13 dan 14 sebanyak satu kali, sehingga uang saya sebanyak Rp 22 juta hilang," katanya.

Baca juga : Uang Nasabah Hilang Misterius, OJK Panggil Pimpinan BRI Kediri

Sesuai penjelasan tim IT Bank NTT, lanjut Alfridus, uangnya diambil di ATM salah satu supermarket di Malaysia.

"Ini sangat aneh. Saya ini belum pernah ke luar negeri, apalagi ke Malaysia. Kalau tidak percaya, silakan tanya ke kantor imigrasi soal identitas saya. Buku tabungan dan ATM tidak pernah saya berikan pada orang lain," ucap Alfridus.

Pihak bank, kata Alfridus, kemudian menyarankannya untuk melapor ke polisi. Ia pun akhirnya melapor ke Polda NTT, tetapi Alfridus tetap meminta pertanggungjawaban Bank NTT.

"Saya sudah memberikan keterangan di polisi. Tapi intinya urusan saya dengan Bank NTT bukan dengan polisi, karena saya simpan uang di Bank NTT. Karena sistem mereka yang tidak aman lalu uang saya hilang, sehingga bank harus tanggung jawab dong," tegasnya.

Selain melapor ke polisi, Alfridus juga mengaku bahwa dirinya telah melapor ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK) NTT melalui surat. Alfridus pun telah bersurat ke Direktur Utama Bank NTT.

Alfridus mengaku sudah menjadi nasabah Bank NTT sejak tahun 2008 silam saat ia masih menjadi mahasiswa Universitas Nusa Cendana Kupang.

"Saya simpan uang di Bank NTT, karena saya meyakini uang saya akan aman. Tapi karena kemudian kelalaian pihak Bank NTT, maka ini merupakan tanggung jawab bank dan saya minta uang saya segera dikembalikan," harapnya.

Baca juga : Uang Nasabah BRI Hilang, BI Kediri Nilai Situasi Perbankan Masih Kondusif

Terkait hal itu, pelaksana tugas Direktur Utama Bank NTT, Eduardus Bria Seran membenarkan pihaknya sudah menerima surat pengaduan dari Alfridus dan mengetahui persoalan yang dimaksud.

Eduardus mengatakan, Bank NTT saat ini sudah menindaklanjuti kasus tersebut dengan melakukan penelusuran secara lengkap.


"Saya sudah minta ke kepala pengawas Bank NTT untuk ditelusuri. Ini teknologi, jadi saya juga tidak tahu dan yang pegang ATM kan dia (Alfridus). Teknologi kan untuk kasih keluar uang harus pakai ATM, karena itu akan ditelusuri," ucapnya.

"Kita punya nasabah sudah datang dan buat laporan, sehingga kita harus memperhatikan sesuai dengan kemampuan dan kewenangan kita. Kalau sudah lebih dari itu, maka ada pihak lain yang akan menindaklanjuti," tutupnya.

Komentar

Terkini Lainnya

Presiden Perancis Ancam Negara yang Mundur dari Perjanjian Iklim Paris

Presiden Perancis Ancam Negara yang Mundur dari Perjanjian Iklim Paris

Internasional
Tetangga Siap Bongkar Tembok yang Tutupi Rumah di Jombang, Ini Syaratnya...

Tetangga Siap Bongkar Tembok yang Tutupi Rumah di Jombang, Ini Syaratnya...

Regional
Soal Wagub, Ketua DPRD Ingatkan Gerindra dan PKS Jangan Merasa Punya Hak Paling Besar

Soal Wagub, Ketua DPRD Ingatkan Gerindra dan PKS Jangan Merasa Punya Hak Paling Besar

Megapolitan
Novanto, TB Hasanuddin, dan Kepala Bakamla Dijadwalkan Jadi Saksi Fayakhun

Novanto, TB Hasanuddin, dan Kepala Bakamla Dijadwalkan Jadi Saksi Fayakhun

Nasional
Waspadai Gelombang Tinggi Akibat Siklon Tropis Trami

Waspadai Gelombang Tinggi Akibat Siklon Tropis Trami

Regional
Registrasi Akun SSCN untuk CPNS 2018 Sudah Bisa Dilakukan, Ini Caranya

Registrasi Akun SSCN untuk CPNS 2018 Sudah Bisa Dilakukan, Ini Caranya

Nasional
Berita Populer: Rumah Termahal di Dunia, hingga Komentar Mahathir

Berita Populer: Rumah Termahal di Dunia, hingga Komentar Mahathir

Internasional
Kubu Jokowi-Ma'ruf Klaim Banyak Adopsi Visi-Misi Gus Dur

Kubu Jokowi-Ma'ruf Klaim Banyak Adopsi Visi-Misi Gus Dur

Nasional
Belasan Anak di Sukabumi Diduga Jadi Korban Kejahatan Seksual

Belasan Anak di Sukabumi Diduga Jadi Korban Kejahatan Seksual

Regional
Rotasi Pejabat di DKI, PNS Dapat Jabatan Lagi dan Plt Tambah Banyak

Rotasi Pejabat di DKI, PNS Dapat Jabatan Lagi dan Plt Tambah Banyak

Megapolitan
Menengok Fasilitas Penginapan Atlet Asian Para Games di Kemayoran

Menengok Fasilitas Penginapan Atlet Asian Para Games di Kemayoran

Megapolitan
Para Inisiator Hak Angket DPR Kembali Ungkit Kasus Century

Para Inisiator Hak Angket DPR Kembali Ungkit Kasus Century

Nasional
7 Suporter Tewas di Balik Laga Persib Vs Persija, Bobotoh dan JakMania Harus Belajar

7 Suporter Tewas di Balik Laga Persib Vs Persija, Bobotoh dan JakMania Harus Belajar

Regional
4 Fakta Kecelakaan Bus Rombongan SMK I PGRI, 2 Meninggal hingga Berwisata ke Bali

4 Fakta Kecelakaan Bus Rombongan SMK I PGRI, 2 Meninggal hingga Berwisata ke Bali

Regional
Bantahan Gubernur Sumut Edy Rahmayadi, Tidak Tega Menampar Suporter hingga Video 'Sengaja' Diedit

Bantahan Gubernur Sumut Edy Rahmayadi, Tidak Tega Menampar Suporter hingga Video "Sengaja" Diedit

Regional
Close Ads X