Karim Raslan
Pengamat ASEAN

Karim Raslan adalah kolumnis dan pengamat ASEAN. Dia telah menulis berbagai topik sejak 20 tahun silam. Kolomnya  CERITALAH, sudah dibukukan dalam "Ceritalah Malaysia" dan "Ceritalah Indonesia". Kini, kolom barunya CERITALAH ASEAN, akan terbit di Kompas.com setiap Kamis. Sebuah seri perjalanannya di Asia Tenggara mengeksplorasi topik yang lebih dari tema politik, mulai film, hiburan, gayahidup melalui esai khas Ceritalah. Ikuti Twitter dan Instagramnya di @fromKMR

Mimpi Generasi Milenial di Sorong

Kompas.com - 03/01/2018, 21:40 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorHeru Margianto


SORONG sedang booming. Dengan pertumbuhan PDB sebesar 9,3 persen pada 2016 atau hampir dua kali lipat dari rata-rata PDB nasional, serta berada di titik paling barat Papua, kota berpenduduk 300.000 jiwa ini dengan cepat menjadi pusat transportasi dan logistik regional.

Kemajuannya didorong oleh letak geografisnya yang dekat dengan pulau-pulau Raja Ampat yang terkenal, dan burung cendrawasihnya yang sudah sulit ditemukan.

Namun, Sorong bukanlah kota dengan pemandangan indah. Sebenarnya, kota ini terasa seolah muncul dari semak belukar—kawasan urban yang terbentang beberapa kilometer ke pedalaman dan jauh dari tepi laut yang telah ramai aktivitasnya.

Saat menghabiskan waktu di Papua baru-baru ini, saya sangat penasaran bagaimana generasi anak muda atau kalangan milenial di sana melihat masa depan mereka.

Apakah mereka optimistis? Apakah mereka melihat adanya bandara baru, pelabuhan, dan terbangunnya jalan Trans Papua sebagai pertanda masa depan yang lebih sejahtera?

Bagaimana hubungan antara masyarakat asli Papua dengan masyarakat pendatang, seperti orang Bugis, Jawa dan Minahasa di sana?

Cerita tiga mahasiswi

Saya bertemu dengan tiga mahasiswi berusia 18 tahun yang bernama Maria Hestina, Maria Korwa dan Mega Imbiri. Ketiganya sedang menjalani pendidikan di salah satu universitas terbesar di kota itu, Universitas Muhammadiyah Sorong.

Latar belakang Maria Hestina tidaklah biasa. Dia berasal dari keluarga transmigran Flores, Nusa Tenggara Timur.

Orang tuanya yang telah bercerai hidup seadanya. Ayahnya adalah seorang buruh, sedangkan ibunya menjual bensin dan buah-buahan di pasar.

Maria Hestina dan saudara perempuannya tinggal bersama ibunya, sementara adik laki-lakinya tinggal bersama ayahnya.

"Sebagai anak paling tua dari tiga bersaudara, dan anak pertama yang sudah kuliah, ada banyak sekali harapan yang disematkan pada saya. Adik perempuan saya berumur 12 tahun, dan adik laki-laki saya baru berumur 7 tahun. Saya harus memberi contoh yang baik untuk mereka," tuturnya.

Sementara itu, keluarga Maria Korwa telah tinggal di Papua selama beberapa generasi. Maria Korwa datang dari keluarga berbeda agama. Ayahnya beragama Islam, sedangkan ibunya pemeluk Kristen.

Seperti halnya kelaziman di Indonesia, saudara laki-laki Maria Korwa beragama Islam, sementara dia dan saudara perempuannya beragama Kristen.

"Seluruh keluarga saya tersebar di seluruh Indonesia. Saya memiliki enam saudara kandung, dua di Jakarta, dua di Raja Ampat, satu di Pulau Doom, dan satu lagi di Manokwari. Ini menyenangkan karena saya tahu, kemana pun saya pergi, saya punya seseorang yang dapat saya andalkan. Suatu hari nanti, saya juga akan membuat jalan hidup sendiri," ujar Maria Korwa.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2.816 Hewan Ternak Terpapar Virus PMK di Jawa Barat

2.816 Hewan Ternak Terpapar Virus PMK di Jawa Barat

Regional
Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Regional
Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Regional
3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

Regional
Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Regional
Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Regional
Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.