Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mesin Pembangkit ULP PLN Sabu Raijua NTT Terbakar, Listrik Sempat Padam

Kompas.com - 21/01/2023, 11:02 WIB
Sigiranus Marutho Bere,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

KUPANG, KOMPAS.com - Mesin pembangkit listrik Unit Layanan Pelanggan (ULP) Perusahaan Listrik Negara (PLN) Sabu Raijua, Nusa Tenggara Timur (NTT), terbakar, Jumat (20/1/2023) malam.

Akibatnya, aliran listrik di Kota Seba Kabupaten Sabu Raijua padam selama satu jam.

Baca juga: 3 Polisi di Sabu Raijua Dipecat, Ada yang Desersi hingga Telantarkan Istri dan Anak

Kapolres Sabu Raijua AKBP Jacob Seubelan mengatakan, kebakaran terjadi sekitar pukul 19.30 Wita.

Kebakaran itu diketahui petugas petugas ULP PLN Seba, Kabupaten Sabu Raijua, yang melakukan pencatatan daya mesin.

Petugas melihat kebakaran pada mesin pembangkit listrik thasspower 3 yang berkekuatan 300 kilowatt.

"Melihat adanya kebakaran tersebut, petugas ULP PLN Seba, Sabu Raijua, langsung memadamkan listrik secara total," ungkap Jacob, kepada Kompas.com, Sabtu (21/1/2023) pagi.

Setelah itu, petugas ULP PLN Sabu Raijua bersama warga memadamkan api secara manual.

Tak lama kemudian, mobil tangki mliik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sabu Raijua datang diikuti mobil pemadam kebakaran dan berusaha memadamkan api.

Satu jam kemudian atau sekitar pukul 20.30 Wita, api berhasil dipadamkan.

Sekitar pukul 21.00 Wita, petugas ULP PLN Sabu Raijua mulai menormalkan listrik secara bertahap dengan menggunakan mesin milik PLN dibantu mesin pembangkit listrik portable.

"Petugas ULP PLN Sabu Raijua sampai saat ini belum mengetahui penyebab pasti terjadinya kebakaran dan masih berupaya mencari tahu penyebab terjadinya kebakaran,"ujar dia.

Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa kebakaran tersebut. Namun, sebuah mesin pembangkit listrik terbakar sehingga memengaruhi pengoperasian empat unit pembangkit listrik.

Satuan Reskrim Polres Sabu Raijua sedang menyelidiki penyebab kebakaran.

"Polisi berusaha melakukan olah tempat kejadian perkara dan pihak ULP Kabupaten Sabu Raijua masih melakukan perbaikan dan pengecekan terhadap sumber api tersebut berasal," kata Jacob.

Manager PLN ULP Sabu Raijua, Virtus Gita Anggara menjelaskan, unit yang terbakar merupakan mesin rental.

"Saat ini api sudah berhasil dipadamkan dan kami masih berupaya mengecek seluruh peralatan untuk dipastikan aman," kata Virtus.

Virtus memastikan, mesin yang mengalami kendala itu sudah ditangani petugas PLN.

Baca juga: Terjatuh dari Perahu Saat Memancing, Nelayan di Sabu Raijua Ditemukan Tewas

"Tadi Kami langsung gerak cepat memadamkan api, kami mohon maaf atas kejadian musibah ini," kata dia.

"Pukul 20.08 Wita, sebagian Kecamatan Sabu Barat, Sabu Tengah, Sabu Timur dan seluruh Kecamatan Sabu Liae telah menyala dari mesin PLN dan apabila pengecekan tahap terakhir aman, kami akan segera mengalirkan listrik ke seluruh rumah bapak dan ibu. Kami mohon maaf atas musibah ini dan mohon dukungan dan doanya," tambahnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pelaku Pembunuhan Mantan Istri di Kubu Raya Menyerahkan Diri

Pelaku Pembunuhan Mantan Istri di Kubu Raya Menyerahkan Diri

Regional
Kronologi Hilangnya Gadis Asal Karanganyar di Malam Takbiran hingga Ditemukan Tewas Tertutup Plastik

Kronologi Hilangnya Gadis Asal Karanganyar di Malam Takbiran hingga Ditemukan Tewas Tertutup Plastik

Regional
Ketua DPD Golkar Kalbar Dipastikan Tak Maju Jadi Calon Gubernur

Ketua DPD Golkar Kalbar Dipastikan Tak Maju Jadi Calon Gubernur

Regional
Pria di Kubu Raya Diduga Bunuh Mantan Istri, Pelaku Belum Tertangkap

Pria di Kubu Raya Diduga Bunuh Mantan Istri, Pelaku Belum Tertangkap

Regional
Bumi Perkemahan Sukamantri di Bogor: Daya Tarik, Fasilitas, dan Rute

Bumi Perkemahan Sukamantri di Bogor: Daya Tarik, Fasilitas, dan Rute

Regional
Aduan Tarif Parkir 'Ngepruk' di Solo Selama Lebaran Minim, Dishub: Tim Saber Pungli Kita Turunkan Semua

Aduan Tarif Parkir "Ngepruk" di Solo Selama Lebaran Minim, Dishub: Tim Saber Pungli Kita Turunkan Semua

Regional
Detik-detik Kecelakaan ALS, Bus Melambat, Oleng, Lalu Terbalik

Detik-detik Kecelakaan ALS, Bus Melambat, Oleng, Lalu Terbalik

Regional
Pemkot Ambon Tak Berlakukan WFH bagi ASN Usai Libur Lebaran

Pemkot Ambon Tak Berlakukan WFH bagi ASN Usai Libur Lebaran

Regional
5 Unit Rumah Semipermanen di Ende Ludes Terbakar, Kerugian Capai Ratusan Juta Rupiah

5 Unit Rumah Semipermanen di Ende Ludes Terbakar, Kerugian Capai Ratusan Juta Rupiah

Regional
Sungai Meluap, 4 Desa di Sikka Terdampak Banjir

Sungai Meluap, 4 Desa di Sikka Terdampak Banjir

Regional
Daftar 20 Korban Tewas Tragedi Bencana Longsor di Tana Toraja

Daftar 20 Korban Tewas Tragedi Bencana Longsor di Tana Toraja

Regional
Toko Emas di Blora Dirampok, Pelaku Sempat Todongkan Senjata Api saat Beraksi

Toko Emas di Blora Dirampok, Pelaku Sempat Todongkan Senjata Api saat Beraksi

Regional
Pendangkalan Muara Pelabuhan Nelayan di Bangka, Pemprov Gandeng Swasta

Pendangkalan Muara Pelabuhan Nelayan di Bangka, Pemprov Gandeng Swasta

Regional
2 Perahu Tabrakan di Perairan Nunukan, Dishub: Tak Ada Sanksi untuk Agen Pelayaran

2 Perahu Tabrakan di Perairan Nunukan, Dishub: Tak Ada Sanksi untuk Agen Pelayaran

Regional
Jadi Saksi Kunci, Bocah 7 Tahun di Palembang Lihat Pelaku yang Bunuh Ibu dan Kakak Perempuannya

Jadi Saksi Kunci, Bocah 7 Tahun di Palembang Lihat Pelaku yang Bunuh Ibu dan Kakak Perempuannya

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com