Kisah Amin Hambali, Mahasiswa Difabel Netra yang Bermimpi Jadi Penulis

Kompas.com - 19/04/2022, 22:25 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Muhammad Amin Hambali tak mau larut dalam keterbatasan pengelihatan yang dia miliki.

Mahasiswa jurusan Komunikasi Penyiaran Islam (KPI) UIN Walisongo Semarang itu bertekad untuk mewujudkan impiannya menjadi seorang penulis.

Hal tersebut Amin, sapaan akrabnya, buktikan dengan aktif berorganisasi di Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) MISSI, dan mengikuti beberapa perlombaan.

Baca juga: Penulis Novel Dilan, Pidi Baiq Sempat Kena Serangan Jantung, Begini Kondisinya Sekarang

Bahkan pada awal tahun 2022 ini, dirinya berhasil mendapat juara dalam nominasi cerita pendek (cerpen) paling menyentuh.

Dalam cerpen berjudul "Buah Manis" itu, Amin kisahkan seorang difabel yang berjuang melawan diskriminasi dan stigma negatif masyarakat sekitar.

Dia merangkum kisahnya dan kawan-kawan difabel netra lainnya dalam memperjuangkan hak-hak kehidupan.

"Sudah pernah buat 5-6 cerpen selama berproses di LPM. Tapi baru ini yang dilombakan, Alhamdulillah bisa dapat juara," tutur Amin kepada Kompas.com, Selasa (19/4/2022).

Harus melewati proses yang panjang untuk sampai di titik ini. Pria yang mengidolakan Singgih Hadi Mintardja (SH Mintardja) itu mengaku, sejak duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP), dia sudah sering menulis.

Hebatnya, saat ini Amin sudah memiliki sebuah draft novel yang ingin dia terbitkan suatu saat nanti.

Baca juga: Penulis Webtoon Yaongyi Sebut Jang Won Young IVE dan Sullyoon NMIXX Tengah Jadi Inspirasinya

"Tapi saya kurang bisa mengoperasikan komputer, kalau melihat layar terus juga matanya tidak kuat," jelas Amin.

Tidak tinggal diam, demi tetap berkarya, Amin memanfaatkan notes handphone miliknya untuk menuangkan ide cemerlangnya.

Sering mendapat diskriminasi

Duduk bersantai dengan memegang tongkat jalan lipat di tangannya, Amin bercerita banyak tentang lika-liku perjalanannya memperjuangkan kehidupan yang ia inginkan.

Sejak bersekolah di bangku Taman Kanak-kanak (TK), Amin kerap mendapat stigma negatif, bully-an, bahkan sering dikucilkan oleh kawan-kawan sebayanya.

Tak hanya itu, Amin juga merasa tidak didukung oleh lingkungan terdekatnya, serta sering mendapat diskriminasi.

Baca juga: Penulis Drama GRID Ungkap Fakta Menarik dan Pujian untuk Para Pemain

Hal-hal itulah yang membuat Amin belum sepenuhnya dapat menerima diri menjadi seorang difabel dalam keterbatasan pengelihatan.

Hingga pada tahun 2014, dua tahun sesudah lulus Sekolah Menengah Atas (SMA), Amin diarahkan kakaknya untuk pergi ke salah satu balai rehabilitasi tuna netra di Temanggung.

"Dulu bingung mau ngapain, lulus SMA tidak bisa kerja. Sempat disuruh belajar pijat untuk tuna netra. Tapi akhirnya dibawa ke balai rehabilitasi di Temanggung," jelas Amin.

Disitulah akhirnya, Amin dapat menemukan dunia yang dia inginkan. Selain bertemu dengan kawan yang sama-sama memiliki keterbatasan pengelihatan, Amin juga memulai proses penerimaan diri.

Lebih jelas Amin mengatakan, di balai tersebut dirinya pertama kali mengenal tongkat jalan bantu, aplikasi pembaca layar di handphone (talkback), huruf braille, juga komputer berbicara.

"Rasanya seperti terlahir kembali. Karena ketemu temen-temen yang ada di posisi dan punya cerita yang sama. Intinya bisa berdamai dengan segala luka," ucap Amin.

Baca juga: Buya Hamka, Pahlawan Nasional dan Penulis Novel Terlaris

Sementara itu, Amin juga mendapat pelajaran sehari-hari seperti memasak, mencuci, dan menyetrika untuk tuna netra.

Tiga tahun setelah mendapat rehabilitasi, pada tahun 2017, Amin memutuskan untuk keluar dari balai tersebut dan bekerja di salah satu panti pijat di Semarang.

"Tapi disana tidak dapat pendapatan, jadi pindah ke Jepara. Tapi ya sama saja. Memang ini bukan kemampuan dan keinginan saya," tutur Amin.

Amin tak lantas menyerah, dari situ, dirinya berpindah ke Yayasan Sahabat Mata pada tahun 2018 hingga saat ini.

Alasannya, karena di Yayasan Sahabat Mata, Amin lebih bisa mendapat pelajaran digital seperti radio, percetakan Al-Quran braille, hingga komputer bicara.

Bahkan, dirinya bisa berkuliah di UIN Walisongo Semarang berkat bantuan dari pemilik Yayasan Sahabat Mata, Basuki.

Baca juga: IU Tolak Tawaran Drama Karya Park Ji Eun, Penulis Naskah Crash Landing on You

"Dulu awalnya 3 bulan belajar komputer disana, malah ditawarin kuliah. Padahal pihak keluarga sudah tidak mendukung, tapi saya pengen tetep jadi penulis, jadi milih jurusan yang sesuai," kata Amin.

Amin menjelaskan, dirinya merupakan satu-satunya anggota Sahabat Mata yang meneruskan pendidikan di bangku perkuliahan.

Meski sering kesulitan menerima materi kuliah secara daring, Amin selalu bertekad untuk segera menuntaskan perkuliahan dan melanjutkan tingkatan kehidupan selanjutnya.

"Nanti ada dua orang nyusul di UIN Walisongo, jadi ada penerusnya. Semoga setelah saya lulus nanti, bisa mendapat pekerjaan dan kehidupan yang layak," pungkas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov Banten Dinilai Acuh, Ribuan Honorer Gelar Aksi Damai Minta Diperjuangkan

Pemprov Banten Dinilai Acuh, Ribuan Honorer Gelar Aksi Damai Minta Diperjuangkan

Regional
Bupati Hulu Sungai Utara Kalsel Nonaktif Divonis 8 Tahun Penjara

Bupati Hulu Sungai Utara Kalsel Nonaktif Divonis 8 Tahun Penjara

Regional
Pekerjaan di Lapangan Sudah Jalan, Tim Transisi Sebut soal 'Groundbreaking' IKN Tergantung Presiden

Pekerjaan di Lapangan Sudah Jalan, Tim Transisi Sebut soal "Groundbreaking" IKN Tergantung Presiden

Regional
Pemkot Padang Tak Ajukan Formasi PPPK, Nasib 1.226 Guru Honorer Lulus Passing Gred Terkatung-katung

Pemkot Padang Tak Ajukan Formasi PPPK, Nasib 1.226 Guru Honorer Lulus Passing Gred Terkatung-katung

Regional
Timsus Bareskrim Polri Datangi Rumah Ferdy Sambo di Magelang

Timsus Bareskrim Polri Datangi Rumah Ferdy Sambo di Magelang

Regional
Truk Logistik Terbakar di Jalan Tol Lampung, Ratusan Paket Hangus

Truk Logistik Terbakar di Jalan Tol Lampung, Ratusan Paket Hangus

Regional
Batik Lulantatibu, Lambang Persatuan Suku Dayak di Perbatasan RI-Malaysia

Batik Lulantatibu, Lambang Persatuan Suku Dayak di Perbatasan RI-Malaysia

Regional
Demi Bayar Utang Judi Online, Oknum Polisi di Sumsel Jadi Otak Pembobolan ATM

Demi Bayar Utang Judi Online, Oknum Polisi di Sumsel Jadi Otak Pembobolan ATM

Regional
Tertahan 3 Bulan di Somalia, 5 Pelaut Indonesia Berharap Bisa Pulang

Tertahan 3 Bulan di Somalia, 5 Pelaut Indonesia Berharap Bisa Pulang

Regional
Buang Sampah Sembarangan, Pengunjung dan Pedagang CFD Solo Bakal Kena Sanksi

Buang Sampah Sembarangan, Pengunjung dan Pedagang CFD Solo Bakal Kena Sanksi

Regional
Detik-detik Pelajar di Magetan Tewas Usai Ditabrak Pelanggar Lalu Lintas

Detik-detik Pelajar di Magetan Tewas Usai Ditabrak Pelanggar Lalu Lintas

Regional
Detik-detik Kebakaran Besar di Jambi, Gudang Minyak Ilegal Dilahap Api, Warga Sempat Dengar Ledakan

Detik-detik Kebakaran Besar di Jambi, Gudang Minyak Ilegal Dilahap Api, Warga Sempat Dengar Ledakan

Regional
Kronologi 3 Warga Jember Tewas Tertabrak Kereta di Pelintasan Tanpa Palang Pintu

Kronologi 3 Warga Jember Tewas Tertabrak Kereta di Pelintasan Tanpa Palang Pintu

Regional
Keluarga Ditolak Pinjam Ambulans hingga Tandu Jenazah 13 Km ke Rumah Duka

Keluarga Ditolak Pinjam Ambulans hingga Tandu Jenazah 13 Km ke Rumah Duka

Regional
Istri Menolak Berhubungan Badan, Pria di Riau Tega Cabuli Anak Kandung 9 Tahun

Istri Menolak Berhubungan Badan, Pria di Riau Tega Cabuli Anak Kandung 9 Tahun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.