Batal Ikut SEA Games Vietnam, Ini Curahan Hati Sutjiati Narendra, Atlet Lampung Peraih Emas PON Papua

Kompas.com - 19/04/2022, 22:23 WIB

LAMPUNG, KOMPAS.com - Kurangnya dukungan terhadap para atlet di daerah menjadi benang merah curahan hati Sutjiati Kelanaritma Narendra (18), seorang gadis yang menjadi atlet senam ritmik asal Lampung.

Atlet peraih dua emas dan satu perak di PON XX Papua itu sempat mencurahkan isi hatinya terkait kebatalannya berangkat ke SEA Games Vietnam.

Sutji, panggilan akrabnya, juga menceritakan tentang bonus dari pemerintah daerah yang belum cair hingga sekarang, padahal bonus ini hendak dipakai untuk membiayai akomodasinya mengikuti sejumlah kejuaraan.

Baca juga: Bonus Sutjiati Narendra Atlet Peraih 2 Emas di PON Papua Belum Cair, Wagub Lampung: Sing Sabar...

Curahan hati itu dijabarkannya dalam surat terbuka yang kemudian diunggah di akun Instagram pribadinya, @sutji.ritma pada pekan lalu.

Saat dihubungi melalui WhatsApp, Sutji membenarkan isi surat terbuka tersebut bercerita tentang masalah yang sedang dialaminya sekarang.

"Cerita saya adalah salah satu contoh dari banyak atlet di Indonesia yang bernasib sama, bagaimana persiapan menit terakhir akan sangat mempengaruhi kinerja dan karir kami," kata Sutji mengutip surat terbuka yang telah dia unggah itu, Selasa (19/4/2022) malam.

Baca juga: Cerita Sutjiati Narendra, Atlet Peraih 2 Emas di PON Papua, Pilih Lepas Timnas AS demi Indonesia

Gadis blasteran Indonesia - Amerika ini mengungkapkan, dia pindah ke Indonesia dikala torehan prestasinya di Timnas Junior Amerika sedang mentereng.

Mimpinya untuk membela Indonesia di kancah internasional menjadi salah satu faktor dia memilih Indonesia dibanding Amerika.

Namun, pasca meraih emas di PON Papua, mimpi itu terpaksa dikuburnya dalam-dalam. Pemerintah pusat membatalkan keberangkatannya mengikuti SEA Games Vietnam meski sudah dijanjikan.

"Ketika saya meraih dua emas dan satu perak di PON XX Papua tahun lalu saya diberitahu bahwa saya akan didukung untuk mempersiapkan pertandingan di ajang Olimpiade," kata Sutji.

Menurutnya, euforia peraihan medali di PON Papua itu perlahan memudar dan tidak lagi diperhatikan oleh pemerintah pusat maupun daerah.

"Pelatih saya dan saya bahkan disuruh mencari sponsor untuk kami sendiri," kata Sutji.

Biaya yang diperlukan mencapai Rp 100 juta-an untuk dia dan pelatihnya.

Sutji pun mengatakan, rencananya dia mau memakai biaya pribadi dengan mengandalkan bonus dari PON tahun lalu.

"Harus ikut beberapa pertandingan di luar SEA Games ini, mau pakai bonus tahun kemarin rencananya," kata Sutji.

Namun, bonus yang dijanjikan pun belum cair meski pemerintah daerah mengatakan pada April 2022 bonus itu ditransfer.

Secara garis besar, Sutji menyoroti para atlet di Indonesia tidak memiliki kesempatan bersaing di kancah internasional dan kemudian tertahan untuk dikirim ke luar negeri karena dikatakan belum cukup berprestasi.

Lalu semua argumen itu disatukan dengan alasan masalah pendanaan, kurangnya struktur organisasi yang efisien, dan minimnya perencanaan yang efektif.

"Oleh karena itu kita memiliki banyak atlet di Indonesia yang telah menjadi korban dari sistem yang tidak maksimal ini," kata Sutji.

Sutji menegaskan, Indonesia membutuhkan rekonstruksi besar-besaran dalam sistem organisasi olahraganya.

"Jika kita ingin mencetak atlet elite sekelas internasional, program jangka panjang harus menjadi prioritas," kata Sutji.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kota Bandung Kembali Lakukan Aksi '3 Menit untuk Indonesia' di HUT Kemerdekaan RI

Kota Bandung Kembali Lakukan Aksi '3 Menit untuk Indonesia' di HUT Kemerdekaan RI

Regional
Asal Usul Bendera Merah Putih Raksasa 3.000 Meter Persegi di Palembang, Dijahit Selama 5 Hari 5 Malam

Asal Usul Bendera Merah Putih Raksasa 3.000 Meter Persegi di Palembang, Dijahit Selama 5 Hari 5 Malam

Regional
Abah Lala Pencipta Lagu 'Ojo Dibandingke' Bangga Lagunya Viral hingga Dinyanyikan di Istana, Ini Maknanya

Abah Lala Pencipta Lagu 'Ojo Dibandingke' Bangga Lagunya Viral hingga Dinyanyikan di Istana, Ini Maknanya

Regional
Dipicu Salah Rangkul, Pawai 17 Agustus di Garut Ricuh, Simak Kronologinya

Dipicu Salah Rangkul, Pawai 17 Agustus di Garut Ricuh, Simak Kronologinya

Regional
Tak Kuat Sembunyi di Hutan, Otak Pemerkosa Siswi 15 Tahun di Bima Akhirnya Serahkan Diri

Tak Kuat Sembunyi di Hutan, Otak Pemerkosa Siswi 15 Tahun di Bima Akhirnya Serahkan Diri

Regional
Jadi Komisaris PT KAI, Mangkunegara X Ingin Rangkul Generasi Milenial

Jadi Komisaris PT KAI, Mangkunegara X Ingin Rangkul Generasi Milenial

Regional
Saat Abu Bakar Ba'asyir Ikuti Upacara HUT ke-77 RI, Akui Pancasila karena Kesepakatan Ulama

Saat Abu Bakar Ba'asyir Ikuti Upacara HUT ke-77 RI, Akui Pancasila karena Kesepakatan Ulama

Regional
Puluhan Guru SMAN 2 Kudus Menangis Menyaksikan Firsty Jadi Pembawa Bendera di Istana Negara

Puluhan Guru SMAN 2 Kudus Menangis Menyaksikan Firsty Jadi Pembawa Bendera di Istana Negara

Regional
Kenapa Jokowi Selalu Memakai Pakaian Adat di Acara HUT Kemerdekaan RI?

Kenapa Jokowi Selalu Memakai Pakaian Adat di Acara HUT Kemerdekaan RI?

Regional
Mengenal Ayumi Putri Sasaki, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Negara

Mengenal Ayumi Putri Sasaki, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Negara

Regional
Teror Geng Motor di Banyumas, Berkeliaran Acungkan Sajam ke Warga

Teror Geng Motor di Banyumas, Berkeliaran Acungkan Sajam ke Warga

Regional
Penyebab Pria di Penajam Paser Utara Aniaya Bocah 10 Tahun

Penyebab Pria di Penajam Paser Utara Aniaya Bocah 10 Tahun

Regional
Bukan Tarik Tambang, Pegawai KAI Daop 5 Purwokerto Gelar Lomba Tarik Lokomotif

Bukan Tarik Tambang, Pegawai KAI Daop 5 Purwokerto Gelar Lomba Tarik Lokomotif

Regional
Polisi Ungkap Motif Suami Tombak Istri hingga Terluka Parah, Gara-gara Bertengkar soal Kartu

Polisi Ungkap Motif Suami Tombak Istri hingga Terluka Parah, Gara-gara Bertengkar soal Kartu

Regional
Momen TNI AL Serentak Kibarkan Bendera Merah Putih di 77 Titik Bawah Laut

Momen TNI AL Serentak Kibarkan Bendera Merah Putih di 77 Titik Bawah Laut

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.