Jembatan Kacangan Gresik Ambruk, Ini Usul BBWS Bengawan Solo untuk Antisipasi Banjir

Kompas.com - 20/12/2021, 18:33 WIB

GRESIK, KOMPAS.com - Perwakilan Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Bengawan Solo Kali Lamong meninjau Jembatan Kacangan yang ambruk pada Minggu (19/12/2021) sore.

Jembatan Kacangan itu terletak di Dusun Kacangan, Desa Bulurejo, Kecamatan Benjeng, Gresik, Jawa Timur.

Baca juga: Jelang Distribusi Pupuk Bersubsidi 2022, Petrokimia Gresik Gandeng 372 Distributor

Perwakilan OP SDA 04 BBWS Bengawan Solo Kali Lamong, Kardi mengatakan, diperlukan solusi cepat untuk mengantisipasi dampak ambruknya Jembatan Kacangan.

Apalagi, Kabupaten Gresik dan sekitarnya sedang memasuki musim penghujan.

"Jangan sampai satu masalah timbul, kemudian masalah lainnya timbul. Sekarang yang penting itu ada saluran pengganti," ujar Kardi saat ditemui di lokasi, Senin (20/12/2021).

Menurut Kardi, Jembatan Kacangan ambruk karena aliran deras Kali Lamong sempat menerjang dan menggerus bantalan fondasi bangunan.

Apalagi, Kali Lamong sudah mulai dinormalisasi untuk mengatasi masalah banjir.

"Debit airnya kan makin cepat, sebab aliran hulu (bagian atas) itu kan sudah dinormalisasi, jadi dampaknya ke sini. Untuk yang di bawah (hilir) dari sini ya aman, karena sudah tertahan oleh jembatan ini," tutur Kardi.

Kondisi ini membuat Kardi mengkhawatirkan daerah di bagian hulu Jembatan Kacangan terdampak banjir akibat luapan Kali Lamong. Jika hujan deras kembali mengguyur, aliran Kali Lamong akan tertahan di area ambruknya jembatan.

"Khawatirnya aliran air itu meluap di bagian atas (hulu), maka ada baiknya dibuatkan saluran dan perbaikan sementara. Dalam rangka antisipasi itu (banjir)," ucap Kardi.

Terlebih menurut Kardi, tanggul yang sempat dibuat di sisi Jembatan Kacangan juga baru dibangun belum lama ini dalam agenda normalisasi Kali Lamong.

Sehingga tertahannya aliran air di sekitar ambruknya Jembatan Kacangan, juga dikhawatirkan bakal membuat tanggul yang baru dibuat di sisi jembatan tersebut ambrol.

"Karena yang kami buat ini kan tanggul sementara. Umurnya (tanggul) juga baru sekitar satu sampai dua bulan," kata Kardi.

Saat melihat kondisi Jembatan Kacangan, Sekretaris Daerah (Sekda) Gresik Achmad Washil Miftahul Rachman sempat mengatakan, berbagai spekulasi timbul mengenai penyebab ambruknya Jembatan Kacangan.

Baca juga: Jembatan Kacangan Ambruk, Bupati Gresik Instruksikan Bentuk Tim Investigasi

 

"Perubahan aliran sungai dan derasnya arus menyebabkan skoring pada bangunan jembatan, sehingga terjadi pengikisan pada area tiang yang menyangga jembatan (tergerus aliran Kali Lamong)," kata Washil.

Washil yang pernah menjabat sebagai kepala dinas PUPR Gresik itu menegaskan, hal itu hanya asumsinya berdasarkan analisa singkat. Untuk mengetahui penyebab pasti ambruknya jembatan, Washil meminta masyarakat menunggu hasil investigasi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korupsi Baitul Mal Aceh Utara, Inspektorat Mulai Audit Kerugian Negara

Korupsi Baitul Mal Aceh Utara, Inspektorat Mulai Audit Kerugian Negara

Regional
Pria di Kuningan yang Kemas 3 Paket Ganja Kering dengan Bungkus Nasi Ditangkap

Pria di Kuningan yang Kemas 3 Paket Ganja Kering dengan Bungkus Nasi Ditangkap

Regional
Soal Peredaran Miras di Manokwari, Kapolda: Saya Akan Ambil Tindakan Tegas

Soal Peredaran Miras di Manokwari, Kapolda: Saya Akan Ambil Tindakan Tegas

Regional
Material Bangunan Roboh Timpa Atap Balai Belajar di Banda Aceh, Belasan Siswa Luka

Material Bangunan Roboh Timpa Atap Balai Belajar di Banda Aceh, Belasan Siswa Luka

Regional
17 Agustus 2022, BKSDA Tutup Jalur Pendakian Gunung di Sumbar

17 Agustus 2022, BKSDA Tutup Jalur Pendakian Gunung di Sumbar

Regional
Profil Kota Kendari, Ibu Kota Provinsi Sulawesi Tenggara

Profil Kota Kendari, Ibu Kota Provinsi Sulawesi Tenggara

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 11 Agustus 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 11 Agustus 2022

Regional
Soal PT. Flobamor Kelola TN Komodo, Ini Penjelasan Pemprov NTT

Soal PT. Flobamor Kelola TN Komodo, Ini Penjelasan Pemprov NTT

Regional
Ki Jaga Raksa Diutus ke Istana Negara untuk Bawa Bendera Pusaka Saat Upacara Kemerdekaan

Ki Jaga Raksa Diutus ke Istana Negara untuk Bawa Bendera Pusaka Saat Upacara Kemerdekaan

Regional
Mayat Seorang Pria Ditemukan di Sungai Sriwijaya Semarang, Ada Bekas Luka hingga Sempat Dikira Boneka

Mayat Seorang Pria Ditemukan di Sungai Sriwijaya Semarang, Ada Bekas Luka hingga Sempat Dikira Boneka

Regional
Capaian Vaksinasi Covid-19 Booster di Lembata Masih 14,49 Persen, Dinkes: Pergerakannya Lambat

Capaian Vaksinasi Covid-19 Booster di Lembata Masih 14,49 Persen, Dinkes: Pergerakannya Lambat

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 11 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 11 Agustus 2022

Regional
Diduga Korupsi Dana Desa Ratusan Juta, Kades di Manggarai NTT Ditahan Jaksa

Diduga Korupsi Dana Desa Ratusan Juta, Kades di Manggarai NTT Ditahan Jaksa

Regional
Revitalisasi Kebun Binatang Jurung Solo, Gibran: Konsep Baru Tanpa Kandang, Tiket Masuk Terjangkau

Revitalisasi Kebun Binatang Jurung Solo, Gibran: Konsep Baru Tanpa Kandang, Tiket Masuk Terjangkau

Regional
Jelang Sidang Vonis Habib Bahar, Tim Kuasa Hukum: Kami Berdoa Mengetuk Pintu Langit

Jelang Sidang Vonis Habib Bahar, Tim Kuasa Hukum: Kami Berdoa Mengetuk Pintu Langit

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.