Ishaq Zubaedi Raqib
Mantan Wartawan

Keluar masuk arena Muktamar, Munas, dan Konbes NU. Dari Cipasung, Tasikmalaya, Jawa Barat, hingga Jombang, Jawa Timur, serta Munas dan Konbes NU Jakarta.

Awalnya, Imam Syafi'ie adalah Maliki: HMI Vs PMII di Muktamar NU

Kompas.com - 06/10/2021, 09:51 WIB
Nahdlatul Ulama. -Nahdlatul Ulama.

Sanad itu juga yang dipakai Matori Abdul Djalil untuk memangku jabatan Ketua Umum PKB meski bertahun-tahun sebelumnya ia berkhidmah di Parmusi dan PPP.

Gus Dur tak berkurang ke-NU-annya hanya karena ia pernah berafiliasi dengan Golkar. Saat itu, jelas ia sudah bukan mahasiswa. Ia Ketua Umum PBNU.

Di Golkar ada sejumlah mutiara NU lainnya semisal Slamet Effendi Yusuf, Chalid Mawardi, Mudjib Rohmat dan lain-lain.

Praktik politik bias semacam ini, lama membuat Gus Dur masygul. Ia gusar. Ia menentangnya keras-keras. Baginya, menggunakan diktum primordialisme sempit, tak lebih dari suatu perasaan menyimpang yang dimiliki oleh seseorang yang ambisius.

Biasanya, ia sangat menjunjung tinggi ikatan sosial yang berupa nilai, norma, dan kebiasaan, untuk tujuan tertentu. Memang itu umum terjadi antarorganisasi berbeda, tapi tidak di internal satu organisasi. Apalagi ormas keagamaan seperti NU.

Ada HMI ada negeri Wahabi

Sejak dua tahun terakahir, isu PMII vs HMI ditiupkan. Dan kembali digaungkan dalam Munas Alim Ulama dan Konbes NU akhir September 2021 lalu.

Jelas, ini politicking. Jamak dilakukan para politisi. Politik kategori. Ini merusak. Bagi NU, semua anasir bangsa adalah kekayaan.

Warga NU bangga dengan adagium PBNU: Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, UUD 1945. Di mana-mana dan ke mana-mana, warga NU membela asas "berbeda-beda tapi satu jua." Tidak retorika an sich tapi juga dalam amaliyah.

Sebenarnya, menjahit semua fakta ini, tidak banyak yang berubah dari kesimpulan terkait cara berorganisasi nahdliyin. Bahwa terlalu sedikit anak NU yang masuk HMI. Itu hanya mungkin terjadi karena mereka kuliah di perguruan tinggi yang belum ada PMII-nya.

Saat itu, HMI jadi satu-satunya organisasi kemasyarakatan dan pemuda (OKP) berbasis Islam untuk menempa diri. Asalkan tidak ada kontradiksi ideologis yang terlampau diametral, tak ada yang perlu dipersoalkan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gadis Pegawai BRI Link Tewas Ditembak 2 Kali, Coba Hentikan Perampok yang Rampas Uang Rp 50 Juta

Gadis Pegawai BRI Link Tewas Ditembak 2 Kali, Coba Hentikan Perampok yang Rampas Uang Rp 50 Juta

Regional
Bertambah 2, Ini Arti Tulisan 6 Nisan Kuno yang Ditemukan di Palembang

Bertambah 2, Ini Arti Tulisan 6 Nisan Kuno yang Ditemukan di Palembang

Regional
Kali Jenes Kota Solo Meluap, Pemukiman Warga Terendam Banjir Setinggi 1 Meter

Kali Jenes Kota Solo Meluap, Pemukiman Warga Terendam Banjir Setinggi 1 Meter

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 21 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 21 Januari 2022

Regional
Kebakaran AEON Mall Sentul Bogor, Karyawan Masih Mengevakuasi Diri

Kebakaran AEON Mall Sentul Bogor, Karyawan Masih Mengevakuasi Diri

Regional
Lalai, Sopir Truk Tronton Tersangka Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan Dijerat UU Lalu Lintas Juncto KUHP

Lalai, Sopir Truk Tronton Tersangka Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan Dijerat UU Lalu Lintas Juncto KUHP

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 21 Januari 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 21 Januari 2022

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 21 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 21 Januari 2022

Regional
Mobil Sayur Rem Blong Masuk Jurang, Pasutri yang Jadi Korban Panjat Tebing 25 Meter Cari Pertolongan

Mobil Sayur Rem Blong Masuk Jurang, Pasutri yang Jadi Korban Panjat Tebing 25 Meter Cari Pertolongan

Regional
Ini Sopir Truk Tronton Tersangka Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan

Ini Sopir Truk Tronton Tersangka Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan

Regional
BMKG: Sepekan 70 Gempa Bumi Terjadi di Banten, 46 Susulan Gempa Sumur Pandeglang

BMKG: Sepekan 70 Gempa Bumi Terjadi di Banten, 46 Susulan Gempa Sumur Pandeglang

Regional
Penyebab Kebakaran AEON Mall Sentul City, Korsleting di Ruang Panel

Penyebab Kebakaran AEON Mall Sentul City, Korsleting di Ruang Panel

Regional
Kecelakaan Rapak Balikpapan, Sopir Truk Tronton Jadi Tersangka

Kecelakaan Rapak Balikpapan, Sopir Truk Tronton Jadi Tersangka

Regional
1 Guru Positif Covid-19, PTM SMAN di Klaten Ini Dihentikan Sementara

1 Guru Positif Covid-19, PTM SMAN di Klaten Ini Dihentikan Sementara

Regional
Antisipasi Kecelakaan di Rapak Terulang, Wali Kota Balikpapan Minta Bantuan Gubernur Kaltim Bangun Flyover

Antisipasi Kecelakaan di Rapak Terulang, Wali Kota Balikpapan Minta Bantuan Gubernur Kaltim Bangun Flyover

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.