Tak Hanya di Afrika, Ikan Purba Juga Ditemukan di Sulawesi, Bisa Hidup hingga 100 Tahun

Kompas.com - 19/06/2021, 06:07 WIB
Ikan coelacanth dipamerkan di Museum Nasional Kenya pada tahun 2001. Getty ImagesIkan coelacanth dipamerkan di Museum Nasional Kenya pada tahun 2001.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Seekor ikan purba yang dikenal dengan nama coelacanth dianggap telah punah sebelum akhirnya ditemukan di perairan Afrika dan Sulawesi sepanjang abad ke-20.

Sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di jurnal Current Biology, coelacanth dapat hidup untuk waktu yang sangat lama, bahkan hingga satu abad, menurut

Dalam studi sebelumnya, coelacanth diperkirakan memiliki rentang hidup sekitar 20 tahun. Namun dalam estimasi terbaru, ikan ini bisa hidup selama ratusan tahun di lautan, seperti hiu.

Baca juga: Lokasi Penemuan Manusia Purba di Indonesia

Sejumlah peneliti Prancis mempelajari tanda pada spesimen sisik coelacanth yang disimpan di museum. Sisik itu dianggap sama seperti lingkaran pohon yang dapat menunjukkan usia pohon.

Para peneliti ini yakin coelacanth hanya bereproduksi pada usia paruh baya dan dapat mengandung telur selama lima tahun.

Karena menghasilkan sedikit keturunan, ikan yang bertumbuh dalam waktu lambat ini sangat rentan mengalami kepunahan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Bukan Dikonsumsi, Ayam Purba Rupanya Jadi Hewan Suci

Ahli taksidermi memasukkan coelacanth ke dalam tangki berisi formol untuk pameran berjudul 'Laut' di Museum Nasional Sejarah Alam di Paris, Maret 2019.AFP Ahli taksidermi memasukkan coelacanth ke dalam tangki berisi formol untuk pameran berjudul 'Laut' di Museum Nasional Sejarah Alam di Paris, Maret 2019.
Beberapa faktor yang diperkirakan mempengaruhi eksistensi mereka adalah perubahan iklim dan penangkapan ikan yang berlebihan.

Mengetahui sejarah hidup coelacanth mungkin dapat menjadi dasar kuat upaya konservasi ikan ini, kata Bruno Ernande akademisi dari University of Montpellier, Prancis.

"Salah satu kerangka kerja yang sangat penting untuk konservasi adalah kemampuan menilai demografi spesies ini.

"Dengan informasi terbaru ini kami akan lebih mampu menilainya," kata Ernande kepada BBC News.

Baca juga: Shoebill Stork, Burung Purba yang Masih Hidup Hingga Sekarang

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X