9 Hari Setelah Disuntik Vaksin Covid-19, Juru Kunci Makam Bung Karno Lumpuh, Begini Gejalanya...

Kompas.com - 06/05/2021, 21:06 WIB
Nur Rohim, juru kunci Makam Bung Karno, terbaring di tempat tidur seperti mengalami kelumpuhan di rumahnya di Desa Sawentar, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar, Rabu malam (5/5/2021) KOMPAS.COM/ASIP HASANINur Rohim, juru kunci Makam Bung Karno, terbaring di tempat tidur seperti mengalami kelumpuhan di rumahnya di Desa Sawentar, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar, Rabu malam (5/5/2021)

BLITAR, KOMPAS.com - Sudah lebih dari dua pekan pria berusia 44 tahun bernama Nur Rohim hanya bisa tergolek di tempat tidur di rumahnya, Desa Sawentar, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar.

Salah satu juru kunci Makam Presiden Soekarno (Bung Karno) itu mulai merasakan gangguan kesehatan, antara lain badan lemas dan demam.

Gejala itu dirasakan sekitar sembilan hari setelah mendapat suntikan dosis kedua vaksin Covid-19.

Rohim masuk kelompok prioritas vaksinasi tahap kedua sebagai petugas pelayanan publik. Sehari-hari dia harus melayani ratusan dan kadang ribuan peziarah Makam Bung Karno di Kelurahan Bendogerit, Kota Blitar itu.

Sebagai juru kunci, Rohim juga akan memimpin doa para peziarah di pusara Proklamator Kemerdekaan itu.

Berdasarkan keterangan keluarga, Rohim menerima suntikan dosis pertama pada 11 Maret. Lalu, dosis kedua pada 16 Maret.

Sekitar sembilan hari setelah menerima suntikan dosis kedua, kesehatan Rohim terus menurun.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Guru Susan di Sukabumi Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Covid-19, Keluarga: Berharap Kembali Sehat

"Katanya kakinya teklok (lemas), mulai kesusahan menyangga badan. Juga demam tapi nggak tinggi," ujar Munifatul Khotimah, istri Rohim, Rabu malam (5/5/2021).

Menurut Khotimah, waktu itu suaminya juga mengeluhkan sakit perut, susah buang air besar, dan susah kencing.

Hari berganti hari, kondisi kesehatannya tidak membaik, semakin memburuk.

Pada 12 April, keluarga membawa Rohim ke RSUD Mardhi Waluyo, Kota Blitar, untuk mendapat perawatan medis.

Rohim menjalani rawat inap selama tiga hari hingga 15 April. Namun, sehari kemudian, Rohim semakin lemas hingga kesusahan jika harus berdiri.

Setelah lima hari dirawat di rumahnya, Rohim kembali dilarikan ke rumah sakit yang sama. Ia dirawat selama sembilan hari hingga 21 April.

Namun kondisi kesehatannya tidak berubah, kondisinya justru semakin parah dan tak mampu berdiri.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Batuk dan Flu Setelah Jenguk Tetangga yang Sakit, Ini Kronologi 35 Warga di Satu RT Positif Covid-19

Batuk dan Flu Setelah Jenguk Tetangga yang Sakit, Ini Kronologi 35 Warga di Satu RT Positif Covid-19

Regional
Ditangkap di NTT, WNA Australia Mengaku Gunakan Narkoba untuk Ini

Ditangkap di NTT, WNA Australia Mengaku Gunakan Narkoba untuk Ini

Regional
Gubernur NTT Tegur Bupati Alor Usai Video Viral, Berpesan agar Minta Maaf kepada Risma

Gubernur NTT Tegur Bupati Alor Usai Video Viral, Berpesan agar Minta Maaf kepada Risma

Regional
Beredar Kabar Ada Temuan Covid-19 Varian Delta, Ini Kata Dinkes Salatiga

Beredar Kabar Ada Temuan Covid-19 Varian Delta, Ini Kata Dinkes Salatiga

Regional
Cegah Penyebaran Covid-19, Bupati Wonogiri Tolak Kunjungan Kerja dari Luar Daerah

Cegah Penyebaran Covid-19, Bupati Wonogiri Tolak Kunjungan Kerja dari Luar Daerah

Regional
Predator Seksual di Buton Selatan Ditangkap, 21 Anak Jadi Korban

Predator Seksual di Buton Selatan Ditangkap, 21 Anak Jadi Korban

Regional
Diduga Buang Janin, Sepasang Kekasih di Brebes Ditangkap Polisi

Diduga Buang Janin, Sepasang Kekasih di Brebes Ditangkap Polisi

Regional
4 Polisi Dilarikan ke RS Usai Santap Bakso, Pemilik Bantah Dagangannya Disebut Mengandung Bahan Berbahaya

4 Polisi Dilarikan ke RS Usai Santap Bakso, Pemilik Bantah Dagangannya Disebut Mengandung Bahan Berbahaya

Regional
Warga Kudus Terinfeksi Virus Corona Varian Delta Bertambah Jadi 62 Orang, Pemkab Masih Lacak Identitas

Warga Kudus Terinfeksi Virus Corona Varian Delta Bertambah Jadi 62 Orang, Pemkab Masih Lacak Identitas

Regional
Bupati Blora Perintahkan Direktur Rumah Sakit Buka Lowongan Nakes Covid-19

Bupati Blora Perintahkan Direktur Rumah Sakit Buka Lowongan Nakes Covid-19

Regional
Pasien Covid-19 Varian India di Jatim Bertambah 5 Orang, Terjaring di Pos Penyekatan Suramadu

Pasien Covid-19 Varian India di Jatim Bertambah 5 Orang, Terjaring di Pos Penyekatan Suramadu

Regional
60 Kg Sabu-sabu dan 2.000 Butir Ekstasi Gagal Diselundupkan, Seorang Nelayan dan IRT Diamankan Polisi

60 Kg Sabu-sabu dan 2.000 Butir Ekstasi Gagal Diselundupkan, Seorang Nelayan dan IRT Diamankan Polisi

Regional
Penggeledahan di Tasikmalaya, Densus 88 Temukan Ransel Bekas Latihan

Penggeledahan di Tasikmalaya, Densus 88 Temukan Ransel Bekas Latihan

Regional
Buntut Video Bupati Alor Marahi Risma, Gubernur NTT Beri Teguran Keras

Buntut Video Bupati Alor Marahi Risma, Gubernur NTT Beri Teguran Keras

Regional
6 Anggota TNI AL Aniaya Warga Sipil hingga Tewas, Danpuspomal: Maksimal 10 Tahun Penjara dan Dipecat

6 Anggota TNI AL Aniaya Warga Sipil hingga Tewas, Danpuspomal: Maksimal 10 Tahun Penjara dan Dipecat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X