Angka Penularan Covid-19 di Sumsel Tertinggi Nasional, Mendagri: Akibat Kesadaran Prokes Masyarakat Menurun

Kompas.com - 03/05/2021, 05:24 WIB
Mendagri Tito Karnavian saat berkunjung ke Palembang, Minggu (2/5/2021). KOMPAS.com/AJI YK PUTRAMendagri Tito Karnavian saat berkunjung ke Palembang, Minggu (2/5/2021).
Editor Setyo Puji

KOMPAS.com - Jumlah kasus penularan Covid-19 di Sumatera Selatan menjadi sorotan pemerintah pusat. Sebab, jumlah kenaikan kasusnya tercatat mencapai angka 65 persen.

Lonjakan jumlah kasus Covid-19 tersebut diketahui tertinggi secara nasional.

"Ditempat-tempat lain bahkan diperkirakan yang ramai, seperti Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur itu tidak lebih 30 persen (ketersediaan bed). Sempat wisma atlet itu mencapai 80 persen setelah Nataru. Sekarang mereka sudah stabil di bawah 30 persen artinya ada orang sakit Covid-19 bisa diterima tidak antre dan ditolak, nah ini (Sumsel) naik sampai 65 persen (penularan Covid) datanya,"kata Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian saat berkunjung ke Palembang, Minggu (2/5/2021).

Baca juga: Alasan Gubernur Sumsel Izinkan Warganya Mudik: Kearifan Lokal Harus Dijunjung Tinggi

Kesadaran masyarakat berkurang

Menurutnya, tingginya lonjakan kasus Covid-19 di Sumsel terjadi karena kesadaran masyarakat terhadap protokol kesehatan menurun.

Hal itu terlihat dari banyaknya kerumunan yang terjadi di daerah tersebut dan banyak yang tak pakai masker.

"Saya muter kota Palembang, kondisi kesadaran prokesnya sudah menurun, pasar penuh tanpa masker, di jalan juga banyak yang enggak pakai masker. Acara kawinan di pinggir jalan penuh tidak pakai masker, kegiatan malam di Jakarta itu jam 10 malam sudah tutup, di Bandung juga sama," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Pulang Kampung, Mendagri Kaget Angka Penularan Covid-19 di Sumsel 65 Persen

Menyikapi tingginya lonjakan kasus itu, pihaknya meminta pemerintah daerah setempat dan juga aparat penegak hukum dapat lebih peka dengan kondisi tersebut.

Pasalnya, selain jumlah kasus aktif mengalami peningkatan, angka kematian di daerah tersebut juga telah mencapai angka 4,7 persen. Angka itu lebih tinggi dari nasional yang hanya 2,7 persen.

"Sumsel sekarang sudah lampu kuning dan menjadi perhatian. Aparat, tolong ya menghadapi Covid-19 ini bukan lari jarak pendek, ini lari marathon panjang, kita belum tahu kapan selesainya. Kalau global tidak selesai, indonesia akan terus berdampak, India sudah terjadi tsunami kematian di atas 3000 per hari, ini berdampak pada situasi gobal,"kata Tito.

Penulis : Kontributor Palembang, Aji YK Putra | Editor : Aprillia Ika



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Kecelakaan Rimbun Air di Intan Jaya, Polisi Dalami Dugaan Pelanggaran Maskapai

Kasus Kecelakaan Rimbun Air di Intan Jaya, Polisi Dalami Dugaan Pelanggaran Maskapai

Regional
110 Anak di Pekanbaru Kehilangan Orangtua akibat Pandemi Covid-19

110 Anak di Pekanbaru Kehilangan Orangtua akibat Pandemi Covid-19

Regional
Cerita Paiman, Penerima Ganti Untung Proyek Tol Solo-Yogyakarta Rp 6 Miliar

Cerita Paiman, Penerima Ganti Untung Proyek Tol Solo-Yogyakarta Rp 6 Miliar

Regional
Melihat Festival Padi di Banyuwangi, Tampilkan Cara Menanan Padi Tradisional dan Modern

Melihat Festival Padi di Banyuwangi, Tampilkan Cara Menanan Padi Tradisional dan Modern

Regional
Cerita Petugas Linmas Menangkap Satu Perampok Toko Emas di Bandung

Cerita Petugas Linmas Menangkap Satu Perampok Toko Emas di Bandung

Regional
Tipu Korbannya hingga Rp 305 Juta, Tersangka Ini Malah Mengaku Pegawai Honorer BPK Saat Ditangkap

Tipu Korbannya hingga Rp 305 Juta, Tersangka Ini Malah Mengaku Pegawai Honorer BPK Saat Ditangkap

Regional
Penyerang Ustaz Abu Syahid Chaniago Ditangkap Ibu-ibu Jemaah, Petugas Masjid: Jawaban Pelaku Melantur

Penyerang Ustaz Abu Syahid Chaniago Ditangkap Ibu-ibu Jemaah, Petugas Masjid: Jawaban Pelaku Melantur

Regional
Pemkot Malang Minta Maaf soal Rombongan Wali Kota Gowes dan Terobos Kawasan Pantai Kondang Merak

Pemkot Malang Minta Maaf soal Rombongan Wali Kota Gowes dan Terobos Kawasan Pantai Kondang Merak

Regional
Bantu Percepatan Vaksinasi di Wilayah Aglomerasi, Eri Cahyadi Kirim 300 Nakes ke Sidoarjo

Bantu Percepatan Vaksinasi di Wilayah Aglomerasi, Eri Cahyadi Kirim 300 Nakes ke Sidoarjo

Regional
Peserta SKD CPNS di Semarang Bisa Swab Antigen di Lokasi, Harganya Rp 80.000

Peserta SKD CPNS di Semarang Bisa Swab Antigen di Lokasi, Harganya Rp 80.000

Regional
Wali Kota Nonaktif Tanjungbalai Syahrial Divonis 2 Tahun Penjara, Terbukti Suap Penyidik KPK Rp 1,6 M

Wali Kota Nonaktif Tanjungbalai Syahrial Divonis 2 Tahun Penjara, Terbukti Suap Penyidik KPK Rp 1,6 M

Regional
Curhat Erick Thohir, Serba Salah Saat Turun ke Lapangan, Dianggap Ambil Tupoksi Kementerian Lain

Curhat Erick Thohir, Serba Salah Saat Turun ke Lapangan, Dianggap Ambil Tupoksi Kementerian Lain

Regional
Kabar Baik, Warga Nganjuk Kini Bisa Urus Dokumen Kependudukan dari Rumah atau Kantor Desa

Kabar Baik, Warga Nganjuk Kini Bisa Urus Dokumen Kependudukan dari Rumah atau Kantor Desa

Regional
Dicap Jago Pencitraan, Bupati Pamekasan Pergi Saat Diajak Dialog dengan Mahasiswa

Dicap Jago Pencitraan, Bupati Pamekasan Pergi Saat Diajak Dialog dengan Mahasiswa

Regional
Soal Gowes ke Pantai Kondang Merak yang Tutup karena PPKM, Ini Tanggapan Wali Kota Malang

Soal Gowes ke Pantai Kondang Merak yang Tutup karena PPKM, Ini Tanggapan Wali Kota Malang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.