Kisah Shinta Bantu Waria di Yogyakarta Berjuang Hapus Stigma Negatif, Program Pendampingan hingga Ubah Profesi

Kompas.com - 21/04/2021, 07:00 WIB
pemimpin pesantren waria Al Fatah Yogyakarta, Shinta Ratri ditemui kompas.com di Pesantren Al Fatah Kamis (8/4/2021) malam KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOpemimpin pesantren waria Al Fatah Yogyakarta, Shinta Ratri ditemui kompas.com di Pesantren Al Fatah Kamis (8/4/2021) malam

YOGYAKARTA,KOMPAS.com-Pandemi Covid-19 memukul semua sektor dan berbagai kalangan, termasuk waria yang bekerja di sektor jasa.

Kondisi ini ditambah dengan stigma negatif yang disematkan kepada mereka.

Pesantren Al-Fatah terletak di tengah perkampungan tua di Kotagede, perbatasan Bantul, dan Kota Yogyakarta, tepatnya di Celenan, Jagalan, Kapanewon Banguntapan, Bantul, DI Yogyakarta.

Para waria yang menjadi santri berkumpul setiap hari Minggu. Mereka mendapatkan pemahaman tentang agama di rumah tua milik pemimpin pesantren waria Al Fatah Yogyakarta, Shinta Ratri.

Baca juga: Pesantren Waria di Yogya Sambut Ramadhan, Kirim Doa hingga Intensif Belajar Agama

Saat Kompas.com menyambangi rumah Shinta, dia sedang ngobrol dengan dua waria lainnya. Dengan ramah mempersilakan duduk di teras, Shinta pun menggelar karpet panjang berwarna merah. Mengenakan hijab, Shinta duduk sambil sesekali meluruskan kakinya.

"Pandemi juga memukul kami, pendapatan kawan-kawan (waria) menurun 60 persen," kata Shinta membuka percakapan, Kamis (8/4/2021) malam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagian besar waria bekerja sebagai perias, bekerja di salon, hingga mengamen. Kondisi pandemi meluluhlantakkan pendapatan mereka. Misalnya di awal pandemi, yang mengamen warga takut berdekatan dengan orang dan tidak mau memberikan uang.

Tak ada rias pengantin karena larangan menggelar hajatan membuat penghasilan mereka berkurang.

Untuk membantu mereka yang terdampak, pesantren membuat paket sembako sebanyak 50 paket yang dibagikan kepada mereka yang terdampak.

Tak hanya waria, sembako juga dibagikan kepada tetangga sekitar pesantren.

Sembako ini setidaknya mengurangi pengeluaran bulanan mereka untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari.

Diperkirakan, pesantren ini akan tetap memberikan bantuan sampai Oktober nantinya. Adapun bantuan berupa beras, gula, mie instan, hingga susu. Untuk bulan puasa diganti bingkisan lebaran.

Shinta bersyukur selama pandemi donasi dari jaringan akademisi dan lembaga swadaya masyarakat (LSM) masih ada, sehingga mereka bisa membantu sesama.

Sebagai kaum minoritas dan masih dipandang sebelah mata, mereka tak berharap banyak bantuan dari pemerintah. Mereka memperkuat jaringan akademisi dan LSM.

"Dulu ketika masih bisa mencari donasi. Kita tiga bulan awal pandemi juga memberikan bantuan uang untuk kos," imbuh dia.

Upaya menguatkan jaringan

Saat berbincang, beberapa tetangga mampir di rumah Ratri. Seperti tetangga pada umumnya mereka tampak santai mengobrol.

Shinta kembali melanjutkan, dia mengaku bersyukur jika ada 15 waria lansia yang akan menerima vaksin di Puskesmas Gedong Tengen kota Yogyakarta minggu depan. Untuk ratusan lainnya, dirinya masih belum mengetahui kapan akan divaksin.

Diakuinya, tantangan mendapatkan vaksin atau bantuan yang lain dari pemerintah karena dari 300 an waria yang ada di DIY, ada 20 persen yang tidak memiliki tanda pengenal atau KTP.

Mereka kesulitan untuk membuat KTP karena biasanya waria ini lari dari rumah karena memiliki masalah keluarga. Mereka hanya pergi tanpa memikirkan untuk membawa dokumen kependudukan.

Mereka menyikapi dengan santai, seperti jika tidak memiliki KTP maka tidak boleh naik kereta atau pesawat untuk bepergian. Mereka memanfaatkan moda transportasi bus untuk bepergian.

"Untuk yang vaksin mungkin menunggu saja sampai vaksin sudah hampir selesai. Mungkin vaksin saat nanti melimpah ruah dan saat itulah kawan-kawan mendapatkan vaksin," kata Shinta sambil tersenyum.

Baca juga: PPKM Berbasis Mikro di Yogyakarta Diperpanjang, Pemudik Bandel Bisa Dipulangkan

Stigma negatif masih melekat erat kepada mereka. Selain keluarga, waria sering mendapatkan perlakuan kurang manusiawi dari warga sekitar.

Bahkan saat meninggal pun sering mendapatkan penolakan, selain dari pemerintah melalui Dinas Sosial, mereka juga mendapatkan bantuan dari beberapa yayasan, salah satunya dari Pondok Hafara di Bantul. Mereka membantu pemakaman waria yang meninggal dunia.

Shinta mengaku bersyukur jaringannya masih kuat hingga kini. Semakin banyak yang membuka pintunya untuk membantu mereka yang terpinggirkan.

Selain bantuan sembako, setiap bulannya mereka mendapatkan pelatihan ketahanan pangan seperti membuat home farming membuat tauge, dan memelihara ikan dalam ember.

Termasuk di dalamnya penderita gangguan mental, penyintas 65, dan warga termarginalkan yang lain.

Mengubah stigma negatif

Pesantren waria memiliki banyak program pendampingan bagi waria. Salah satunya mempersatukan kembali keluarga dengan program family support group, karena tak sedikit yang masih bermasalah dengan keluarga.

Uniknya keluarga yang sudah menerima kondisi anggota keluarganya, akan berkomunikasi dengan keluarga yang masih belum menerima. Awalnya yang begabung ada 10 keluarga, sekarang sudah bertambah 5 keluarga.

"Jika antar keluarga kan semakin mudah komunikasinya," kata Shinta.

Selain itu ada program goes to campus, namun karena corona saat ini diganti dengan virtual. Selain itu, bagi mahasiswa yang akan melakukan penelitian di pesantren mereka wajib mengajak keluarganya.

Alasannya, jika masyarakat mengenal pondok akan membagikan pengalaman kepada tetangga hingga teman-temannya.

" Dari yang kecil, menceritakan ke tetangga. Bisa membuat perubahan pikiran mengurangi stigma cap buruk tentang waria," kata Shinta.

Waria Crisis center (WCC) untuk pendampingan kawan yang terlantar di jalan dan terlantar. Selama pandemi juga banyak yang terganggu kondisi mentalnya, karena itulah dibutuhkan pendampingan berkelanjutan.

 

Menyiapkan program ganti profesi

Shinta menceritakan masih ada salah satu impiannya yakni mengganti profesi waria yang masih bekerja sebagai pengamen dan pekerja seks.

Nantinya mereka yang masih bergelut dengan dua pekerjaan itu diajak untuk beralih profesi seperti make up artis atau pemijat profesional.

Dua pekerjaan itu tidak membutuhkan modal yang besar namun hasilnya bisa untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari.

Namun demikian, pihaknya saat ini masih membuat proposal untuk program itu. Dulu pernah ada pelatihan yang sama, namun hanya 30 persen yang meninggalkan profesi lama, sisanya kembali lagi.

"Perlu strategi baru agar mereka berubah profesi," kata dia.

Baca juga: Kasus Aktif di Ketapang Tertinggi se-Kalbar, Sekolah Ditutup, Razia Masker, dan Terapkan WFH

Hingga kini, sedikitnya ada 80-an waria yang masih bekerja sebagai pengamen, untuk pekerja seks dirinya tak memiliki data. Total ada 300-an waria yang ada di DIY dari pelbagai daerah seperti Jakarta, Jawa Barat, dan kota lainnya.

Shinta mengakui stigma negatif hingga kini masih disandang para transpuan ini. Untuk itu ke depan diperlukan kerja keras untuk mengikis semua stigma negatif.

Selesai wawancara, Shinta dan beberapa tetangga termasuk dua anak kecil kembali bercengkerama di ruang tamu. Tak ada rasa canggung antar mereka, seperti layaknya tetangga.

Perlu diketahui, Shinta Ratri mendapatkan penghargaan dari Front Line Defenders atau organisasi internasional untuk perlindungan pembela Hak Asasi Manusia (HAM) di Irlandia 2019  lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 20 Oktober 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 20 Oktober 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 20 Oktober 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 20 Oktober 2021

Regional
Gempa M 4,7 Guncang Lombok Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa M 4,7 Guncang Lombok Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Polisi yang Rampok Mobil di Lampung Ditangkap, Kapolda Pastikan Pelaku Dihukum: Tak Ada Pilih Kasih

Polisi yang Rampok Mobil di Lampung Ditangkap, Kapolda Pastikan Pelaku Dihukum: Tak Ada Pilih Kasih

Regional
Lika-liku Upaya Menghapus Budaya Kekerasan terhadap Anak di Kampung Laut Cilacap

Lika-liku Upaya Menghapus Budaya Kekerasan terhadap Anak di Kampung Laut Cilacap

Regional
Air Perumahan di Batam Mati, Warga Mandikan Jenazah dengan Air Galon, Ini Ceritanya

Air Perumahan di Batam Mati, Warga Mandikan Jenazah dengan Air Galon, Ini Ceritanya

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 20 Oktober 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 20 Oktober 2021

Regional
Sehari Usai Bupati Kuansing Ditangkap KPK, Gubernur Riau Tunjuk Pelaksana Tugas

Sehari Usai Bupati Kuansing Ditangkap KPK, Gubernur Riau Tunjuk Pelaksana Tugas

Regional
Pria Pengidap Gangguan Jiwa Mengamuk Tikam 4 Warga di Kalbar, Dua Orang Tewas

Pria Pengidap Gangguan Jiwa Mengamuk Tikam 4 Warga di Kalbar, Dua Orang Tewas

Regional
Pamit Belajar Kelompok, Remaja 14 Tahun Disekap di Hotel dan Diperkosa Berkali-kali, Ini Kronologinya

Pamit Belajar Kelompok, Remaja 14 Tahun Disekap di Hotel dan Diperkosa Berkali-kali, Ini Kronologinya

Regional
Pelajar SMP Bernama ABCDEF GHIJK Zuzu, Ayah: Sempat Sulit Urus Akta Kelahiran karena Dikira Bercanda

Pelajar SMP Bernama ABCDEF GHIJK Zuzu, Ayah: Sempat Sulit Urus Akta Kelahiran karena Dikira Bercanda

Regional
Warga Korban Pinjol di Kota Tegal Diminta Lapor ke Polisi, Kapolres: Pasti Kita Tindak Lanjuti

Warga Korban Pinjol di Kota Tegal Diminta Lapor ke Polisi, Kapolres: Pasti Kita Tindak Lanjuti

Regional
Polisi Sita 23 Kg Sabu dan 1 Senpi, 8 Pelaku Kasus Narkoba Ditangkap, Salah Satunya Perempuan

Polisi Sita 23 Kg Sabu dan 1 Senpi, 8 Pelaku Kasus Narkoba Ditangkap, Salah Satunya Perempuan

Regional
Video 2 Pelajar SMA Mesum di WC Rumah Kosong Viral, Perekam dan Pemeran Pria Jadi Tersangka

Video 2 Pelajar SMA Mesum di WC Rumah Kosong Viral, Perekam dan Pemeran Pria Jadi Tersangka

Regional
Lakukan Teror dan Edit Foto Vulgar, Jadi Senjata “Debt Collector” Pinjol Ilegal Tagih Korban

Lakukan Teror dan Edit Foto Vulgar, Jadi Senjata “Debt Collector” Pinjol Ilegal Tagih Korban

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.