Viral Video Begal Dikejar Warga di Cadas Pangeran Sumedang, Ini Fakta Sebenarnya

Kompas.com - 24/02/2021, 14:32 WIB
Ilustrasi begal ThinkstockIlustrasi begal

SUMEDANG, KOMPAS.com - Viral video begal dikejar sejumlah warga di kawasan Cadas Pangeran, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Selasa (23/2/2021) malam.

Video tersebut kali pertama direkam oleh pemilik akun TikTok @suryaginanjarlands.

Video tersebut kemudian tersebar di akun media sosial lainnya hingga menyebar di grup-grup Facebook.

Dalam video berdurasi 30 detik tersebut, terdengar teriakan suara sejumlah orang.

"Begal, begal, tewak euy, tewak, begal, begal (Begal, begal, tangkap, begal)," ujar warga dalam video tersebut. 

Dalam video juga terlihat ada seseorang loncat dari jalan ke bawah jembatan.

Disusul beberapa orang yang mengejar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Orang yang dikejar tersebut akhirnya loncat ke bawah jembatan dengan ketinggian sekitar 3 meter hingga 5 meter tersebut.

Baca juga: Fakta Anggota DPRD Bantul Samakan Pemakaman Covid-19 dengan Kubur Anjing, Videonya Viral, Kini Meminta Maaf

Bikin cemas warga yang melintas

Saat kejadian berlangsung, arus lalu lintas di kawasan Cadas Pangeran sendiri dalam keadaan macet.

Sejumlah kendaraan dari arah Sumedang menuju Bandung tampak antre.

Viralnya video tersebut ditanggapi warganet Sumedang dengan penuh cemas.

"Buat temen" hati hati kalo lewat cadas pangeran, lagh rawan begal ????," tulis pemilik akun Facebook Hels Frawesti, yang membagikan video tersebut ke grup Facebook Media Online Sumedang.

Pemilik akun lainnya, Ai Kezia meminta warga lain hati-hati saat melintas di Cadas Pangeran.

"Ngudag begal tadi wengi hati2 nu ngalangkung ka cadaspangeran ulah liren upami aya nu nyegat (Mengejar begal tadi malam. Hati-hati yang melintas Cadas Pangeran. Apabila ada yang meminta berhenti, jangan berhenti)," tulis di dalam video yang ia bagikan ke beranda Facebook miliknya.

Baca juga: Buntut Video Viral Mobil Diadang Istri, Wakil Ketua DPRD Sulut Diberhentikan

Polisi: narasi video hoaks

Viralnya video tersebut membuat aparat kepolisian turun langsung ke lokasi kejadian.

Kepala Sub Bagian Hubungan Masyarakat Polres Sumedang AKP Dedi Juhana mengatakan, setelah dikroscek, video tersebut memang benar adanya.

Namun, kata Dedi, narasi dalam video tersebut perlu diluruskan karena tidak sesuai dengan fakta sebenarnya.

"Videonya benar ada. Tapi narasi dalam video itu hoaks. Tidak ada begal, hanya ada keributan orang dikejar dibilang begal," ujar Dedi kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Rabu (24/2/2021).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X