Kompas.com - 24/02/2021, 14:32 WIB
Ilustrasi begal ThinkstockIlustrasi begal

SUMEDANG, KOMPAS.com - Viral video begal dikejar sejumlah warga di kawasan Cadas Pangeran, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Selasa (23/2/2021) malam.

Video tersebut kali pertama direkam oleh pemilik akun TikTok @suryaginanjarlands.

Video tersebut kemudian tersebar di akun media sosial lainnya hingga menyebar di grup-grup Facebook.

Dalam video berdurasi 30 detik tersebut, terdengar teriakan suara sejumlah orang.

"Begal, begal, tewak euy, tewak, begal, begal (Begal, begal, tangkap, begal)," ujar warga dalam video tersebut. 

Dalam video juga terlihat ada seseorang loncat dari jalan ke bawah jembatan.

Disusul beberapa orang yang mengejar.

Orang yang dikejar tersebut akhirnya loncat ke bawah jembatan dengan ketinggian sekitar 3 meter hingga 5 meter tersebut.

Baca juga: Fakta Anggota DPRD Bantul Samakan Pemakaman Covid-19 dengan Kubur Anjing, Videonya Viral, Kini Meminta Maaf

Bikin cemas warga yang melintas

Saat kejadian berlangsung, arus lalu lintas di kawasan Cadas Pangeran sendiri dalam keadaan macet.

Sejumlah kendaraan dari arah Sumedang menuju Bandung tampak antre.

Viralnya video tersebut ditanggapi warganet Sumedang dengan penuh cemas.

"Buat temen" hati hati kalo lewat cadas pangeran, lagh rawan begal ????," tulis pemilik akun Facebook Hels Frawesti, yang membagikan video tersebut ke grup Facebook Media Online Sumedang.

Pemilik akun lainnya, Ai Kezia meminta warga lain hati-hati saat melintas di Cadas Pangeran.

"Ngudag begal tadi wengi hati2 nu ngalangkung ka cadaspangeran ulah liren upami aya nu nyegat (Mengejar begal tadi malam. Hati-hati yang melintas Cadas Pangeran. Apabila ada yang meminta berhenti, jangan berhenti)," tulis di dalam video yang ia bagikan ke beranda Facebook miliknya.

Baca juga: Buntut Video Viral Mobil Diadang Istri, Wakil Ketua DPRD Sulut Diberhentikan

Polisi: narasi video hoaks

Viralnya video tersebut membuat aparat kepolisian turun langsung ke lokasi kejadian.

Kepala Sub Bagian Hubungan Masyarakat Polres Sumedang AKP Dedi Juhana mengatakan, setelah dikroscek, video tersebut memang benar adanya.

Namun, kata Dedi, narasi dalam video tersebut perlu diluruskan karena tidak sesuai dengan fakta sebenarnya.

"Videonya benar ada. Tapi narasi dalam video itu hoaks. Tidak ada begal, hanya ada keributan orang dikejar dibilang begal," ujar Dedi kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Rabu (24/2/2021).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

Regional
Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Regional
Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X