1.200 Peluru Peninggalan Konfrontasi RI-Malaysia Ditemukan di Hutan Kaltara

Kompas.com - 07/02/2021, 16:44 WIB
Sejumlah prajurit pos jaga SatgasPamtas RI Malaysia Yonarhanud 16/SBC menunjukkan amunisi yang diduga peninggalan konfrontasi RI Malaysia 1965 Dok.Penerangan 16/SBC/3/KostrasSejumlah prajurit pos jaga SatgasPamtas RI Malaysia Yonarhanud 16/SBC menunjukkan amunisi yang diduga peninggalan konfrontasi RI Malaysia 1965

NUNUKAN, KOMPAS.com– Sebanyak 1.201 peluru kaliber 7,61 milimeter ditemukan di hutan Kecamatan Lumbis, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, Sabtu (6/2/2021).

Lokasi penemuan berjarak sekitar 5 kilometer dari Pos Jaga Satuan Tugas Pengaman Perbatasan (Satgas Pamtas) RI – Malaysia.

Tempat itu diduga sebagai salah satu jalur dropping pasukan Ghurka, saat konfrontasi Indonesia – Malaysia pada 1965.

"Yang kita temukan, lot pelurunya bertuliskan IKA, dan kita duga itu buatan NATO, karena kalau peluru TNI ada logo PT Pindad," kata Komandan Satgas Pamtas RI – Malaysia Batalyon Pertahanan Udara (Yonarhanud) 16/Sula Bhuana Cakti/3 KOSTRAD Mayor Arh Drian Priyambodo, Minggu (7/2/2021).

Baca juga: Banjir Rendam Bengkayang Kalbar, Akses Utama ke Perbatasan Negara Nyaris Putus

Bahkan, tidak menutup kemungkinan di lokasi perbukitan tersebut, masih mengubur amunisi tajam dan senjata, yang diduga peninggalan peristiwa konfrontasi RI–Malaysia.

"Menurut informasi yang kami terima, memang di sekitar situ banyak ditemukan peluru tajam aktif," imbuhnya.

Ditemukan pemburu

Temuan amunisi aktif, dilaporkan oleh tiga orang warga sekitar saat mereka hendak memasang jerat binatang buruan berupa babi dan rusa.

"Ceritanya, para pemburu ini menggali tanah untuk memasang jerat, sebagai jebakan binatang buruan, baru saja tergali sedalam 40 sentimeter, mereka menemukan 10 amunisi aktif itu," lanjutnya.

Baca juga: Soroti Situasi Pengamanan Perbatasan, Anggota Komisi I Minta Kominfo Prioritaskan Pembangunan BTS

Kedekatan masyarakat perbatasan dengan prajurit TNI, menjadikan mereka berinisiatif datang ke Pos Satgas Pamtas dan melaporkan temuan tersebut.

Saat prajurit mencoba menggali lebih dalam, ditemukan kembali ribuan amunisi yang diduga menjadi peluru senapan semi otomatis tersebut.

"Total kita temukan 1.201 amunisi, itu masih aktif dan berbahaya, apalagi di wilayah kita, banyak senapan rakitan jenis penabur, kalau diameter lubang senapan sesuai dengan ukuran amunisi yang kita temukan, ditakutkan digunakan masyarakat," imbuhnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X