Cerita Armuji Lawan Covid-19: Saya Sembuh Itu Mukjizat, di Sebelah Saya Banyak yang Mati

Kompas.com - 05/02/2021, 16:01 WIB
Calon Wakil Wali Kota Surabaya terpilih, Armuji, menjalani aktivitas sehari-hari dengaj berkebun di samping rumahnya di kawasan Penjaringan, Surabaya, Jawa Timur. Dok. Pribadi ArmujiCalon Wakil Wali Kota Surabaya terpilih, Armuji, menjalani aktivitas sehari-hari dengaj berkebun di samping rumahnya di kawasan Penjaringan, Surabaya, Jawa Timur.

SURABAYA, KOMPAS.com - Hampir sebulan lebih terjangkit Covid-19, kini calon Wakil Wali Kota Surabaya terpilih Armuji telah dinyatakan sembuh dari Covid-19.

Armuji dinyatakan positif Covid-19 setelah melakukan tes swab pada akhir Desember 2020 lalu.

Saat tahu positif Covid-19, Armuji masih menjalani isolasi mandiri di kediamannya selama tiga hari.

Namun, kondisinya tak juga membaik. Barulah pada 27 Desember 2020, Armuji memilih untuk pergi ke rumah sakit.

"Karena enggak ada perkembangan, saya ke rumah sakit. Saat itu rumah sakit kan banyak yang tutup karena penuh," kata Armuji, kepada Kompas.com saat dihubungi melalui telepon, Jumat (5/2/2021).

Baca juga: PDI-P: Pesan Berantai Wakil Wali Kota Surabaya Armuji Meninggal Hoaks

Sempat bingung mencari rumah sakit yang bisa menerima pasien Covid-19, akhirnya Armuji bisa dirawat di Rumah Sakit Husada Utama, Surabaya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di rumah sakit itu, Armuji hanya dirawat selama tiga hari. Padahal, ia sudah diberi plasma. Namun, kondisinya tetap kritis.

Karena kondisinya memburuk dan sempat tak sadarkan diri, Armuji pun dirujuk ke RSUD Dr Soetomo, Surabaya.

"Saat saya dioper ke Dr Soetomo, enggak tahunya kondisi saya sudah parah karena kekurangan oksigen," kenang Armuji.

Oleh dokter, Armuji disebut positif Covid-19 kategori berat. Ia bahkan harus dirawat di ruang ICU RSUD Dr Soetomo dan harus menggunakan ventilator.

Armuji mengaku dirinya sangat panik dan stres saat itu. Dari kepanikan itulah, kondisinya kian memburuk dan imunitasnya menurun.

Saat dinyatakan Covid-19, Armuji mengaku tidak kehilangan indra perasa. Namun, ia sempat kehabisan napas.

"Dari situ saya drop, panik. Nah, dari kepanikan itu, imun saya turun. Kemudian swab lagi, rontgen paru-paru ngeblok putih, banyak putihnya. di awal saat rontgen, awalnya hitam, selang beberapa hari setelah swab lagi putih. Saya ngos-ngosan luar biasa," kata Armuji.

Karena alasan itulah, Armuji mau tidak mau harus dirawat di ruang ICU. Ia mengaku menggunakan ventilator lebih dari satu pekan, sejak dirawat di RSUD Dr Soetomo.

"Karena saya sempat masuk ICU di Dr Soetomo. Itu ditidurkan tengkurap sampai tiga hari. Saya bahkan sampai pakai ventilator," kata Armuji.

"Ventilator itu saya pakai hampir satu minggu lebih. Itu berat. Masuk (rumah sakit) Dr Soetomo itu kategori berat semua, taruhannya juga nyawa," imbuh dia.

Karena itu, Armuji menyebut, dirinya bisa berhasil terbebas dari Covid-19 adalah suatu mukjizat baginya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.