Tak Coblos Calon Kades Rekomendasinya, Camat Ancam Coret Warga Penerima PKH, Ini Faktanya

Kompas.com - 21/12/2020, 14:04 WIB
Daftar Pemilih Tetap pemilihan kepala desa di Desa Sidorejo, Kecamatan Kendal, Ngawi. Pilkades akan dilaksanakan tanggal 23 Desember 2020. KOMPAS.com/SUKOCODaftar Pemilih Tetap pemilihan kepala desa di Desa Sidorejo, Kecamatan Kendal, Ngawi. Pilkades akan dilaksanakan tanggal 23 Desember 2020.
Editor Setyo Puji

 

KOMPAS.com - Warga di Desa Sidorejo, Kecamatan Kendal, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, mengaku resah jelang pemilihan kepala desa ( Pilkades).

Pasalnya, beredar kabar warga penerima Program Keluarga Harapan ( PKH) di desa tersebut akan dicoret namanya jika tak mencoblos calon kades yang direkomendasi camat.

Kabar terkait intervensi itu mencuat setelah sejumlah ketua kelompok PKH di desa tersebut dikumpulkan camat di rumah makan Pawon Sewu Kabupaten Magetan pada Jumat (18/12/2020) lalu.

Salah satu ketua kelompok PKH Desa Sidorejo yang tak ingin disebutkan namanya membenarkan informasi tersebut.

Dalam pertemuan itu, ia mengaku selain diberikan sejumlah uang, mereka juga diancam akan dicoret namanya dalam program PKH jika tak mencoblos calon yang direkomendasikan itu.

Bahkan, akibat ancaman camat itu ada rekannya yang kini jatuh sakit karena merasa tertekan.

“Kami resah, bahkan ada rekan kami yang sakit gara-gara mikir itu. Dapat uang tapi belum kami buka,” ujarnya di Balai Desa Sidorejo, Minggu (20/12/2020).

Baca juga: Jelang Pilkades, Warga Resah Camat Ancam Coret Penerima PKH Jika Tak Coblos Calon Rekomendasinya

Sikap kades

Menyikapi persoalan tersebut, Pj Kepala Desa Sidorejo Ahmad Noto Yudo mengaku sudah mengumpulkan para ketua kelompok PKH di desanya untuk meluruskan persoalan itu.

Menurutnya, program PKH tidak ada kaitannya dengan camat.

Sebab, yang berhak mencoret penerima PKH itu adalah kewenangan dari Kementerian Sosial atas usulan dari musyawarah desa, bukan camat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asal Usul Nama Jakabaring Palembang, Berawal dari 4 Suku

Asal Usul Nama Jakabaring Palembang, Berawal dari 4 Suku

Regional
Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita di Medan karena Tak Terima Dikomplain, Ini Kronologinya

Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita di Medan karena Tak Terima Dikomplain, Ini Kronologinya

Regional
Kembali Dilantik Jadi Wali Kota Semarang, Hendi Paparkan Program Jangka Pendek

Kembali Dilantik Jadi Wali Kota Semarang, Hendi Paparkan Program Jangka Pendek

Regional
Berkunjung ke Tamborasi, Sungai Terpendek di Dunia yang Ada di Kolaka

Berkunjung ke Tamborasi, Sungai Terpendek di Dunia yang Ada di Kolaka

Regional
Cerita di Sepiring Nasi Pecel, dari Suguhan Ki Gede Pemanahan hingga Ditulis di Serat Centhini

Cerita di Sepiring Nasi Pecel, dari Suguhan Ki Gede Pemanahan hingga Ditulis di Serat Centhini

Regional
Lantik Terdakwa Korupsi sebagai Wakil Bupati, Ini Kata Gubernur Sumsel

Lantik Terdakwa Korupsi sebagai Wakil Bupati, Ini Kata Gubernur Sumsel

Regional
Gegara Sakit Hati, Seorang Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita Sekaligus, Ini Faktanya

Gegara Sakit Hati, Seorang Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita Sekaligus, Ini Faktanya

Regional
Jejak Sejarah Loji Gandrung, Rumah Dinas Wali Kota Solo yang Akan Ditempati Gibran

Jejak Sejarah Loji Gandrung, Rumah Dinas Wali Kota Solo yang Akan Ditempati Gibran

Regional
Kesaksian Ketua RT soal Terduga Teroris yang Ditangkap di Surabaya

Kesaksian Ketua RT soal Terduga Teroris yang Ditangkap di Surabaya

Regional
Malam Terang di Pantai Cacalan Banyuwangi

Malam Terang di Pantai Cacalan Banyuwangi

Regional
Ini 8 Bangunan Sejarah di Kota Sematang, dari Toko Oen hingga Mercusuar Pelabuhan Tanjung Emas

Ini 8 Bangunan Sejarah di Kota Sematang, dari Toko Oen hingga Mercusuar Pelabuhan Tanjung Emas

Regional
Sandiwara Pembantu yang Bunuh Majikannya, Tusuk Diri Sendiri dan Mengaku Diperkosa, Malah Jadi Tersangka

Sandiwara Pembantu yang Bunuh Majikannya, Tusuk Diri Sendiri dan Mengaku Diperkosa, Malah Jadi Tersangka

Regional
Sederet Cerita Pelantikan Para Kepala Daerah, Tangan Diborgol dan Beri Ponsel ke Penjaga Parkir

Sederet Cerita Pelantikan Para Kepala Daerah, Tangan Diborgol dan Beri Ponsel ke Penjaga Parkir

Regional
Longsor di Cipager Garut, Total 109 Rumah Warga Terdampak

Longsor di Cipager Garut, Total 109 Rumah Warga Terdampak

Regional
Cerita Lansia Pertama yang Disuntik Vaksin di Yogyakarta

Cerita Lansia Pertama yang Disuntik Vaksin di Yogyakarta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X