Angka Kematian Ibu dan Bayi di Brebes Capai 587 Kasus

Kompas.com - 15/10/2020, 20:14 WIB
Bupati Brebes Idza Priyanti didampingi Kepala Dinkes dr. Sartono memaparkan angka kematian ibu dan bayi yang masih tinggi, di Pendapa Brebes, Kamis (15/10/2020) (Dok: Humas Pemkab Brebes) KOMPAS.com/Tresno SetiadiBupati Brebes Idza Priyanti didampingi Kepala Dinkes dr. Sartono memaparkan angka kematian ibu dan bayi yang masih tinggi, di Pendapa Brebes, Kamis (15/10/2020) (Dok: Humas Pemkab Brebes)

BREBES, KOMPAS.com - Angka kematian ibu (AKI) dan angka kematian bayi baru lahir (AKB) di Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, masih terbilang cukup tinggi.

Dinas Kesehatan Kabupaten Brebes mencatat sejak tahun 2019 hingga kini terdapat 82 kasus AKI dan 505 kasus AKB.

"Kematian ibu dan bayi merupakan hasil dari interaksi berbagai aspek. Baik aspek klinis, aspek sistem pelayanan kesehatan maupun faktor–faktor nonkesehatan," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Brebes dr Sartono di Brebes, Rabu (14/10/2020).

Baca juga: Angka Kematian Ibu Melahirkan Tinggi, Hendi Minta BPJS Permudah Akses

Sartono mengatakan, pihaknya menghendaki adanya persamaan persepsi dan pengertian dari semua pihak mengenai peran dan pentingnya berbagai aspek tersebut.

"Untuk mengatasinya harus terintegrasi menyeluruh dari berbagai aspek," kata Sartono.

Menurutnya, ada dua faktor penyebab kematian ibu, yakni penyebab langsung dan penyebab tidak langsung.

Penyebab langsung di antaranya seperti perdarahan, preeklamsia/eklamsia dan infeksi.

Sementara penyebab tidak langsung yaitu penyakit jantung, anemia, dan TBC.

Baca juga: Menkes: Masalah Kesehatan Indonesia adalah Stunting dan Kematian Ibu-Anak

Menanggapi hal itu, Bupati Brebes Idza Priyanti mengatakan, meski terkonsentrasi menangani pandemi Covid-19, kasus AKI dan AKB yang masih tinggi jangan sampai luput dari perhatian.

“Meskipun kita masih berjibaku dalam penanganan pencegahan penyebaran Covid-19, tapi jangan sampai kita mengesampingkan problematika kesehatan yang lain seperti AKI dan AKB,” kata dia.

Dikatakan Idza, upaya memperbaiki kesehatan ibu, bayi baru lahir dan anak telah menjadi prioritas utama pemerintah.

Menurut dia, tinggi rendahnya AKI dan AKB menjadi indikator utama derajat kesehatan suatu negara.

“AKI dan AKB menjadi indikator kemampuan dan kualitas pelayanan kesehatan, pendidikan, pengetahuan masyarakat, kesehatan lingkungan, sosial budaya serta hambatan dalam memperoleh akses terhadap pelayanan kesehatan,” tutur Idza.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Salatiga Perintahkan Pendampingan Disabilitas Dilakukan Menyeluruh

Wali Kota Salatiga Perintahkan Pendampingan Disabilitas Dilakukan Menyeluruh

Regional
Debat Pilkada Putaran Kedua, Gibran Ingin Solo Utara Jadi Pusat Perdagangan, Bajo Bangun Jalan Layang

Debat Pilkada Putaran Kedua, Gibran Ingin Solo Utara Jadi Pusat Perdagangan, Bajo Bangun Jalan Layang

Regional
Tenda Terendam Air Hujan, Ribuan Pengungsi Erupsi Gunung Ile Lewotolok Direlokasi

Tenda Terendam Air Hujan, Ribuan Pengungsi Erupsi Gunung Ile Lewotolok Direlokasi

Regional
Diterjang Puting Beliung, 23 Rumah Warga di Kalsel Porak-poranda

Diterjang Puting Beliung, 23 Rumah Warga di Kalsel Porak-poranda

Regional
BNPB: Jalur Evakuasi di Gunung Semeru Harus Segera Dibangun

BNPB: Jalur Evakuasi di Gunung Semeru Harus Segera Dibangun

Regional
Bupati Positif Covid-19, Puluhan Pejabat Pemkab Bantaeng Jalani 'Swab Test'

Bupati Positif Covid-19, Puluhan Pejabat Pemkab Bantaeng Jalani "Swab Test"

Regional
Bayi Laki-laki Ditemukan Tewas Terbungkus Plastik di Pinggir Jalan

Bayi Laki-laki Ditemukan Tewas Terbungkus Plastik di Pinggir Jalan

Regional
Strategi Paslon Majukan Daerah, Gibran Fokus Pemulihan Ekonomi, Bajo Gandeng Koalisi Rakyat

Strategi Paslon Majukan Daerah, Gibran Fokus Pemulihan Ekonomi, Bajo Gandeng Koalisi Rakyat

Regional
8 Demonstran Terlibat Ricuh di Depan KPU Sulsel Dikenakan Wajib Lapor

8 Demonstran Terlibat Ricuh di Depan KPU Sulsel Dikenakan Wajib Lapor

Regional
Satgas Sebut Pemerintah Pusat Keliru Sampaikan Data Covid-19 di Papua karena Masalah Sistem

Satgas Sebut Pemerintah Pusat Keliru Sampaikan Data Covid-19 di Papua karena Masalah Sistem

Regional
Imbas Kerumunan Penonton Sepak Bola di Serang, Seorang Kapolsek Dicopot

Imbas Kerumunan Penonton Sepak Bola di Serang, Seorang Kapolsek Dicopot

Regional
7 Kabupaten yang Gelar Pilkada di NTT Kekurangan Surat Suara

7 Kabupaten yang Gelar Pilkada di NTT Kekurangan Surat Suara

Regional
Video Viral Sebuah Bus Lawah Arah Saat Macet, Sopir Akhirnya Kabur karena Dipukuli Massa

Video Viral Sebuah Bus Lawah Arah Saat Macet, Sopir Akhirnya Kabur karena Dipukuli Massa

Regional
22 Nakes Positif Covid-19, Poli Rawat Jalan RSUD dr Moh Saleh Tutup 2 Hari

22 Nakes Positif Covid-19, Poli Rawat Jalan RSUD dr Moh Saleh Tutup 2 Hari

Regional
Menkopolhukam Perintahkan Aparat Tangkap Ali Kalora dan Pengikutnya Sebelum Natal

Menkopolhukam Perintahkan Aparat Tangkap Ali Kalora dan Pengikutnya Sebelum Natal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X